Apa itu Transfusi Janin?

Apa itu Transfusi Janin?

Kumpulan golongan darah Faktor Rhesus.

Transfusi janin mengacu pada transfer darah ke bayi yang belum lahir. Kondisi langka yang disebut sindrom transfusi kembar-ke-kembar (TTTS) juga dikenal sebagai sindrom transfusi janin. TTTS hanya terjadi selama kehamilan kembar identik. Pasokan darah plasenta dibagi, seringkali membuat salah satu dari kembar jauh lebih lemah daripada yang lain. Transfusi janin juga dapat menggambarkan transfusi darah intrauterin yang dilakukan untuk mengobati janin yang anemia sebelum lahir.

Pada sindrom transfusi kembar-ke-kembar, satu kembar mendapat sebagian besar aliran darah plasenta.

Transfusi darah janin diberikan untuk menjaga bayi tetap sehat sampai persalinan. Jika janin rhesus (Rh) positif dan ibu Rh negatif, antibodi dapat terbentuk yang menghancurkan sel darah merah bayi yang belum lahir, menyebabkan anemia. Transfusi sel darah merah mungkin diperlukan untuk menjaga janin tetap hidup. Transfusi janin diinfuskan melalui vena umbilikalis untuk meningkatkan penyerapan sel darah. Transfusi janin dapat diulang setiap satu sampai empat minggu sampai melahirkan.

Sindrom transfusi janin terjadi ketika pembuluh darah terhubung di plasenta dari kehamilan kembar identik, menyebabkan bayi kembar yang belum lahir berbagi darah. Kembar yang berbagi darah disebut kembar donor, dan kembaran yang menerima darah ekstra disebut kembar penerima. Sering kali, salah satu atau kedua bayi meninggal sebelum lahir atau menderita cacat setelah lahir.

Efek fisik dari suplai darah bersama pada bayi kembar yang belum lahir sangat serius. Kembar donor sering memiliki volume darah yang lebih rendah dan anemia karena suplai darah yang berkurang. Kembar penerima biasanya memiliki volume darah dan tekanan darah tinggi , yang mengakibatkan gangguan jantung. Output urin bayi dapat meningkat atau menurun, menyebabkan perubahan jumlah cairan ketuban di sekitar setiap bayi.

Pengobatan sindrom transfusi janin mungkin melibatkan aspirasi cairan ketuban ekstra dari kantung ketuban kembar penerima atau mengeluarkan membran di antara kantung ketuban si kembar sehingga cairan ketuban dapat digunakan bersama. Metode pengobatan lain adalah dengan menghentikan aliran darah di antara bayi. Bagian dari tali pusat mungkin perlu diblokir melalui pembedahan, atau vena plasenta yang bertanggung jawab dapat dibakar dengan laser.

Ablasi laser fetoskopik adalah salah satu prosedur yang digunakan untuk membatasi pembagian suplai darah kembaran donor. Sebuah USG fetoscopy digunakan untuk menemukan pembuluh darah yang terlibat, maka laser endoskopi menghancurkan pembuluh darah. Prosedur ini sering memastikan kelangsungan hidup kedua bayi.