Apa Itu Transplantasi Darah Tali Pusat?

Apa Itu Transplantasi Darah Tali Pusat?

Sel darah merah yang sehat adalah salah satu hasil dari darah tali pusat.

Transplantasi darah tali pusat adalah prosedur yang digunakan untuk mengobati berbagai bentuk penyakit darah, seperti leukemia , jenis anemia tertentu , dan bentuk kanker lainnya. Tali pusat mengandung sel punca , yang dapat berkembang menjadi sel darah yang sehat. Darah tali pusat untuk transplantasi darah tali pusat dapat digunakan dari tali pusat pasien sendiri, jika disimpan di bank, atau dari darah tali pusat donor.

Darah tali pusat dikumpulkan pada saat kelahiran bayi.

Beberapa orang tua menyimpan darah tali pusat bayi mereka setelah lahir. Setelah bayi lahir, darah tali pusat diambil dari tali pusat. Darah dibekukan dan disimpan di bank darah untuk digunakan di masa mendatang. Jika diperlukan di kemudian hari, dapat digunakan untuk transplantasi darah tali pusat untuk bayi, dapat disumbangkan kepada kerabat, atau dapat disumbangkan kepada orang lain. Jika darah tali pusat disumbangkan, kecocokan darah tali pusat dapat ditemukan melalui pendaftaran pertandingan yang dijalankan oleh Program Donor Sumsum Nasional.

Tali pusat adalah tali tebal dan kaya darah yang menghubungkan bayi dengan ibunya selama proses kehamilan.

Proses yang diperlukan untuk mempersiapkan transplantasi tali pusat dapat bervariasi tergantung pada penyakit yang sedang dirawat, namun, sebagian besar pasien memerlukan kemoterapi sebelum transplantasi darah tali pusat. Obat-obatan yang diberikan akan menghancurkan sel-sel yang sakit. Obat-obatan yang diberikan juga menekan sistem kekebalan tubuh pasien . Ini mencegah tubuh pasien mencoba menyerang sel darah tali pusat yang disumbangkan.

Sebelum transplantasi darah tali pusat, garis tengah akan dimasukkan ke dalam vena, biasanya di dada pasien. Sel darah tali pusat ditransplantasikan dari kantong darah ke pasien melalui jalur sentral. Proses ini mirip dengan transfusi darah.

Beberapa risiko dan komplikasi mungkin terjadi dengan transplantasi darah tali pusat. Kemoterapi dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, yang dapat menyebabkan infeksi serius. Darah tali pusat juga dapat ditolak, yang dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit graft-versus-host.

Bahkan dengan risiko yang terlibat, transplantasi darah tali pusat memiliki beberapa keunggulan dibandingkan jenis transplantasi sumsum tulang lainnya. Meskipun penyakit graft-versus-host adalah suatu kemungkinan, hal itu cenderung terjadi lebih sedikit dengan transplantasi darah tali pusat. Keuntungan lain dari transplantasi darah tali pusat adalah darah tali pusat dapat tersedia dengan cepat, sementara menemukan kecocokan melalui donor darah tepi dewasa dapat memakan waktu lama.

Setelah transplantasi darah tali pusat, pasien perlu melakukan tindakan pencegahan khusus untuk menghindari infeksi. Diet rendah bakteri mungkin perlu diikuti. Gigi perlu dibersihkan secara menyeluruh dan lembut untuk menghilangkan bakteri dari mulut. Begitu sel donor mencangkok dan mulai memproduksi sel darah putih yang sehat, sistem kekebalan tubuh perlahan akan menjadi lebih kuat.