Apa itu Transplantasi Ginjal?

Apa itu Transplantasi Ginjal?

Dalam transplantasi ginjal, ginjal yang sehat diambil dari donor dan digunakan untuk menggantikan ginjal penerima yang gagal.

Sebuah ginjal transplantasi adalah prosedur medis di mana ginjal diambil dari donor dan pembedahan ditanamkan di penerima. Transplantasi ginjal digunakan untuk menggantikan ginjal yang gagal atau gagal. Ginjal pendonor dapat diambil dari orang yang sudah meninggal, atau dari pendonor yang masih hidup yang bersedia menyerahkan ginjalnya untuk kebaikan pasien.

Paling umum, transplantasi ginjal dipandang sebagai pilihan pengobatan untuk seseorang yang memiliki ginjal yang rusak permanen. Dalam banyak kasus, pasien mungkin menjalani dialisis secara teratur untuk mengkompensasi fakta bahwa ginjal tidak bekerja. Dialisis bisa mahal, memakan waktu, dan tidak menyenangkan, menjadikan transplantasi ginjal sebagai alternatif yang menarik. Harapan hidup dengan ginjal donor juga lebih lama dari harapan hidup pada dialisis, dan dalam beberapa kasus, pasien dapat membuat pemulihan yang luar biasa, seperti dalam kasus atlet yang melanjutkan olahraga profesional setelah transplantasi ginjal.

Donor hidup dapat memberikan salah satu ginjalnya kepada penerima.

Ketika menjadi jelas bahwa seorang pasien membutuhkan transplantasi ginjal, dia ditempatkan pada daftar orang yang menunggu organ. Daftar ini dapat dilewati dengan sumbangan ginjal hidup atau sumbangan langsung dari seseorang yang telah meninggal. Pasien juga perlu minum obat imunosupresif untuk mempersiapkan transplantasi, sehingga tubuh tidak akan menyerang ginjal donor, dan pengujian medis ekstensif digunakan untuk mengidentifikasi golongan darah pasien, memastikan bahwa donor yang cocok dapat ditemukan.

Darah sering diuji sebelum transplantasi untuk memastikan kompatibilitas antara donor dan penerima.

Dalam prosedur transplantasi ginjal, ginjal yang tidak berfungsi dibiarkan di tempatnya dan ginjal baru ditransplantasikan di tempat lain di rongga perut dan terhubung ke pembuluh darah dan arteri yang sebelumnya memasok ginjal yang gagal. Ginjal donor yang kuat akan segera mulai berfungsi, dengan pasien tinggal di rumah sakit selama tujuh sampai 10 hari sehingga dokter dapat mengawasi pemulihan. Risiko terbesar dari transplantasi ginjal adalah penolakan dan infeksi, dan komplikasi bedah juga dapat menjadi masalah, terutama pada pasien yang tidak dalam kondisi kesehatan puncak pada saat transplantasi.

Dialisis sering dilakukan sebelum transplantasi ginjal dilakukan.

Setelah transplantasi, pasien harus terus minum obat untuk mencegah penolakan. Ini membuat penerima lebih rentan terhadap infeksi, karena obat ini menjaga sistem kekebalan tubuh . Pasien juga perlu mengawasi keluaran urin, untuk memastikan ginjal donor berfungsi dengan baik, dan mereka didorong untuk makan makanan yang sehat dan olahraga untuk meningkatkan kesehatan ginjal.