Apa itu Tujuan Karir Jangka Pendek?

Apa itu Tujuan Karir Jangka Pendek?

Tujuan karir jangka pendek adalah upaya untuk meningkatkan kinerja dan keterampilan seseorang dalam organisasi tertentu.

Tujuan karir jangka pendek adalah upaya untuk meningkatkan kinerja dan keterampilan seseorang dalam organisasi tertentu, dengan gagasan untuk meningkatkan daya jual kualifikasi di arena bisnis tertentu. Tujuan-tujuan ini dapat mencakup perbaikan seperti meningkatkan pemahaman tentang bagaimana fungsi organisasi, dan meningkatkan pengetahuan dan pendidikan orang dalam di lapangan. Secara eksternal, tujuan karir jangka pendek juga mencakup fokus pada stabilitas keuangan dengan maksud mempersiapkan transisi ke lingkungan kerja lain dalam jangka panjang. Ini tidak hanya berarti menyimpan uang untuk periode pengangguran yang potensial, tetapi juga menentukan di mana penerapan keahlian seseorang akan paling menguntungkan, dan di lokasi mana kemungkinan pertumbuhan pekerjaan yang kuat di masa depan.

Konselor karir menyarankan bahwa tujuan karir jangka pendek perlu dicapai terlebih dahulu sebelum berfokus pada tujuan jangka panjang. Pekerjaan tingkat pemula dipandang sebagai batu loncatan menuju tujuan karir jangka panjang untuk mengevaluasi perusahaan saingan, industri lain yang kualifikasinya akan diterapkan, atau posisi yang lebih tinggi di perusahaan mereka saat ini. Meskipun hal ini logis, menetapkan tujuan karier sering kali bekerja dengan arah yang berlawanan. Seseorang harus terlebih dahulu menentukan jalur karir jangka panjang sebelum memungkinkan untuk unggul dalam tujuan karir jangka pendek.

Perencanaan karir jangka panjang adalah langkah pertama yang membantu untuk berhasil dengan tujuan karir jangka pendek, tetapi itu bukan jaminan bahwa perencanaan seperti itu akan membuahkan hasil. Pekerja berupah rendah, kasar, dan setengah menganggur, terutama mereka yang berpendidikan tinggi dan pengalaman yang luas di suatu bidang, sering dikritik sebagai “pengapung” yang gagal membuat rencana tujuan karir jangka panjang. Kesalahan tidak dapat sepenuhnya ditimpakan pada perencanaan karir yang salah; namun, karena industri berubah dengan cepat di dunia industri cararn, aspirasi karir yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dipersiapkan dapat menjadi usang begitu seseorang siap memasuki pasar kerja di bidang itu.

Tujuan pekerjaan dan karir seringkali cenderung ekstrem. Tujuan karir jangka panjang dipandang dalam cahaya yang terlalu optimis, membayangkan kemungkinan mencapai ketinggian besar dalam hierarki organisasi atau mengembangkan keterampilan ahli, hanya dengan “menempatkan waktu” dengan majikan. Sebaliknya, tujuan karir jangka pendek sering terlihat pesimistis, karena diperlukan “kerja keras” untuk mencapai apa yang benar-benar diinginkan.

Pekerjaan dalam jangka pendek tidak harus hanya menjadi sarana untuk mencapai tujuan atau kelangsungan hidup, atau, dalam jangka panjang, fantasi yang tidak dapat diperoleh. Konselor karir yang cerdas menunjukkan bahwa perencanaan karir yang sukses melihat tujuan karir jangka pendek hanya sebagai satu titik pada spektrum yang mencakup tujuan hidup secara keseluruhan. Menentukan jalur karier berdasarkan minat yang ingin menjadi spesialisasi seseorang, alih-alih jabatan dan tugas, memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk kondisi dunia nyata. Menyesuaikan aspirasi karir seseorang dengan berbagai industri terkait, struktur perusahaan, dan definisi pekerjaan, termasuk pilihan freelance dan wirausaha, memungkinkan untuk melihat pekerjaan sebagai berbagai peluang. Langkah-langkah dalam karier bisa menjadi perjalanan yang memuaskan di sepanjang jalan, alih-alih bertahun-tahun yang membosankan, yang dihadiahi mendekati akhir dengan pekerjaan yang ideal.