Apa Kegunaan Medis Kala Namak?

Apa Kegunaan Medis Kala Namak?

Kala namak bertindak sebagai bantuan pencernaan dalam membalikkan sembelit.

Praktisi pengobatan Ayurveda menganggap kala namak, juga dikenal sebagai garam lava hitam atau sanchal, bumbu pendingin yang sering digunakan individu untuk mengatur elektrolit atau saluran pencernaan. Mengandung sejumlah mineral , orang juga umumnya menggunakan garam vulkanik untuk mengatasi anemia . Orang sering minum mineral yang dikombinasikan dengan cairan, tetapi juga menaburkan kristal bubuk pada makanan atau menambahkan garam ke air mandi. Selain di Timur Tengah, garam hitam India juga populer di kalangan masyarakat Prancis, Jepang, dan Spanyol.

Kala namak mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita anemia.

Ditambang dari gunung berapi purba di Pakistan dan India, kala namak adalah garam batu alami yang mengandung sekitar 97 persen natrium klorida dan 3 persen besi, yang sebagian berkontribusi pada warna khas mineral tersebut. Kala Namak juga memiliki aroma belerang khas yang dihasilkan oleh unsur jejak kalsium sulfat dan sulfat. Dalam bentuk batuan, mineral tampak berwarna merah muda kecoklatan gelap sampai ungu tua. Ketika dihaluskan menjadi butiran atau bubuk halus, garamnya mungkin berwarna merah muda hingga ungu muda. Beberapa orang menggabungkan garam dengan biji harad tanah, yang konon juga memiliki sifat obat dan afrodisiak.

Sembelit yang berkepanjangan dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Iklim Timur Tengah yang panas dan gersang biasanya menyebabkan orang berkeringat banyak. Seiring dengan kehilangan air, keringat umumnya mengandung elektrolit penting, termasuk natrium. Orang-orang dari atmosfer yang kering dan terik ini dapat mengkonsumsi kala namak dalam makanan atau cairan untuk memastikan keseimbangan natrium/ kalium yang tepat . Wanita di lingkungan gurun ini sering menambahkan sejumput mineral ke hidangan dan saus buah atau sayuran. Bentuk bubuk juga dapat ditemukan sebagai bahan dalam air mineral.

Kala namak bertindak sebagai bantuan pencernaan dalam membalikkan sembelit dan memungkinkan individu untuk menghentikan perut kembung.

Garam di saluran pencernaan mengekstrak air dari tubuh melalui osmosis. Kala namak bertindak sebagai bantuan pencernaan dalam membalikkan sembelit dan memungkinkan individu untuk menghilangkan perut kembung. Individu dapat mengambil bagian dari pencahar dalam limun dibuat dengan lemon, jahe dan garam hitam. Orang juga dapat memanggang garam dalam wadah tembaga sampai terjadi perubahan warna, mencampur garam dengan air hangat dan minum pengobatan gas usus. Beberapa percaya bahwa tubuh menyerap zat besi yang terkandung dalam garam hitam, sehingga mengoreksi anemia defisiensi besi.

Kala namak dapat digunakan dalam air mandi hangat.

Banyak yang menggunakan kala namak dalam air mandi hangat, meniru mata air panas yang ditemukan di seluruh dunia. Kandungan garam dan belerang tidak hanya dilaporkan mengurangi rasa sakit dan nyeri, tetapi juga bertindak sebagai disinfektan alami. Individu menggunakan belerang aromatik dan air garam untuk menyembuhkan peradangan dan infeksi topikal . Kultur juga dapat menggunakan campuran tajam untuk membersihkan dan meningkatkan penyembuhan saluran pernapasan.