Apa Kegunaan Medis Sodium Salicylate?

Apa Kegunaan Medis Sodium Salicylate?

Natrium salisilat adalah salah satu NSAID penurun demam tertua yang tersedia.

Sodium salisilat telah digunakan untuk tujuan medis selama ratusan tahun. Ini adalah bentuk garam dari bahan kimia yang disebut asam salisilat. Pada tahun 1763, bubuk berwarna putih ini ditemukan, dan menjadi obat antiinflamasi nonsteroid pertama, atau NSAID . Ini juga biasanya digunakan sebagai analgesik atau pereda nyeri, fungisida, dan penurun demam. Selain itu, sering digunakan untuk mengobati ketombe dan infeksi jamur lainnya. Terkadang dianjurkan untuk mengurangi gejala rematik , batuk rejan, dan juga gangguan ginjal .

Orang yang sensitif terhadap aspirin dapat diarahkan untuk mengonsumsi natrium salisilat.

Ketika natrium salisilat digunakan sebagai obat antiinflamasi nonsteroid, ia bekerja untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan dalam tubuh. Meskipun mirip dengan aspirin , konfigurasi kimianya sedikit berbeda. Akibatnya, kadang-kadang diresepkan untuk orang yang sensitif terhadap aspirin itu sendiri. Selain itu, terkadang dianjurkan untuk orang yang mengalami radang ginjal atau kandung kemih.

Natrium salisilat dapat digunakan untuk mengobati ketombe.

Karena natrium salisilat dapat digunakan sebagai analgesik, sering direkomendasikan untuk orang dengan nyeri tubuh, otot, atau sendi. Baik praktisi pengobatan homeopati dan studi ilmiah telah menunjukkan bahwa natrium salisilat dapat membantu orang yang terkena rematik atau rheumatoid arthritis . Faktanya, satu penelitian menentukan bahwa itu sama kuatnya dengan aspirin, tetapi kurang beracun bagi sistem pencernaan. Akibatnya, kadang-kadang dianggap sebagai alternatif yang baik untuk aspirin dalam hal pengelolaan rasa sakit yang terkait dengan rematik.

Asam salisilat dapat berasal dari kulit pohon willow.

Orang dengan infeksi jamur juga sering diresepkan senyawa tersebut, karena juga berfungsi sebagai fungisida. Akibatnya, orang yang terkena berbagai masalah jamur dapat menggunakan natrium salisilat. Misalnya, ketombe, psoriasis , ichthyosis, dan infeksi jamur lainnya dapat diobati melalui penggunaan bahan kimia dalam sampo, salep, dan krim.

Natrium salisilat dapat membantu bagi penderita rheumatoid arthritis.

Salah satu kegunaan homeopati yang lebih unik untuk senyawa ini adalah penggunaannya dalam pengobatan batuk rejan. Beberapa praktisi mengklaim bahwa beberapa butir obat dapat membantu meringankan gejala gangguan. Mereka percaya bahwa sifat anti-inflamasinya dapat membantu membuka saluran pernapasan yang meradang dan mengurangi batuk yang terkait dengan batuk rejan.

Sodium salicylate, obat anti-inflamasi, dapat bermanfaat bagi orang yang menderita nyeri sendi dan otot.

Karena efek samping, seperti iritasi gastrointestinal, mungkin terjadi, penyedia medis harus berkonsultasi sebelum menggunakan natrium salisilat. Umumnya, anak-anak yang lebih muda dari 19 tahun tidak boleh menggunakan obat. Ada beberapa kekhawatiran jika digunakan pada pasien dengan penyakit virus tertentu, seperti influenza, dapat memicu penyakit fatal yang mempengaruhi organ tubuh yang disebut Sindrom Reye. Selain itu, tidak boleh diberikan kepada penderita hemofilia karena dapat mengencerkan darah dan mempersulit pembekuan darah.