Apa Manfaat Buah Delima untuk Diabetes?

Apa Manfaat Buah Delima untuk Diabetes?

Biji buah delima.

Penelitian efek delima untuk diabetes telah menunjukkan bahwa buah dapat membantu melindungi jantung pada pasien diabetes terhadap aterosklerosis di masa depan. Pasien diabetes berada pada risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit jantung di kemudian hari, terutama karena kontrol glukosa darah yang buruk , membuat langkah-langkah pencegahan menjadi penting. Jus delima, meskipun tinggi gula, mungkin mengandung antioksidan yang membantu melindungi lapisan dalam pembuluh darah agar tidak rusak oleh radikal bebas dan glukosa yang mengambang bebas. Digunakan secara cararat dengan pendekatan lain seperti obat-obatan, olahraga dan diet yang tepat, delima mungkin menjanjikan dalam perawatan diabetes di masa depan.

Segelas jus delima.

Studi tentang efek bahan-bahan alami seperti buah-buahan dan sayuran telah menunjukkan bahwa buah delima mungkin menjanjikan dalam perawatan pencegahan diabetes di masa depan. Banyak pasien diabetes rentan untuk mengembangkan aterosklerosis, atau penyakit jantung, di kemudian hari, seringkali karena diabetes dan kontrol glukosa darah yang buruk. Gula darah yang tidak terkontrol seringkali dapat menyebabkan keausan pada arteri dan pembuluh darah, meningkatkan kemungkinan stroke dan masalah jantung di masa depan. Antioksidan, seperti yang kuat yang ditemukan dalam buah delima, dapat melindungi dari efek merusak ini, membantu mengurangi risiko mengembangkan kondisi jantung yang serius.

Sebagian besar pasien diabetes perlu menerima suntikan insulin setiap hari untuk mengontrol kadar glukosa darah mereka.

Pada sebagian besar pasien yang sehat, buah delima telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan jantung. Para peneliti yang mempelajari efek buah delima untuk pengobatan diabetes telah menunjukkan bahwa pasien diabetes dapat meningkatkan kadar kolesterol baik mereka dengan jus buah delima dan menurunkan kadar kolesterol jahat mereka. Tingkat kolesterol tinggi dalam bentuk LDL , atau lipoprotein densitas rendah, sering menjadi perhatian umum bagi penderita diabetes dan merupakan faktor risiko umum untuk masalah terkait jantung diabetes di kemudian hari. Meskipun temuan ini diterapkan pada pasien diabetes, sebagian besar peneliti menganggap mereka dapat diterapkan pada sebagian besar individu yang sehat.

Gula darah tinggi yang berkepanjangan dapat menyebabkan masalah penglihatan pada penderita diabetes.

Dengan buah delima yang berhubungan dengan diabetes, sering disarankan agar seseorang makan buah utuh daripada mengonsumsi jus, yang seringkali tinggi gula. Meskipun jus delima memang mengandung konsentrasi antioksidan dan nutrisi yang lebih tinggi , seluruh buahnya mengandung serat yang dapat membantu memperlambat lonjakan gula darah. Sebagian besar penelitian yang melibatkan buah delima untuk kondisi jantung terkait diabetes biasanya meneliti jus, namun sebagian besar ahli gizi merekomendasikan bahwa ini dapat memperburuk glukosa darah dan memberikan peradangan lebih lanjut dan kerusakan pada reseptor insulin . Diperlukan lebih banyak penelitian tentang efek buah delima untuk diabetes, dan perawatan di masa depan yang melibatkan aspek-aspek tertentu dari buah delima dapat dikembangkan untuk rencana pencegahan diabetes di masa depan.