Apa Pengobatan untuk Eosinofilia?

Apa Pengobatan untuk Eosinofilia?

Alergi adalah salah satu penyebab paling umum dari gejala eosinofilia di AS.

Pengobatan untuk eosinofilia tergantung pada apakah kondisi tersebut dianggap sekunder, klonal, atau idiopatik. Kondisi ini dapat menghasilkan gejala di mana saja di tubuh dan terjadi karena jumlah sel darah putih yang abnormal yang dikenal sebagai eosinofil. Eosinofilia sekunder dan klonal umumnya berbalik setelah faktor-faktor yang mendasarinya diobati. Proses penyakit idiopatik biasanya memerlukan pengobatan yang mengurangi peradangan dan mengganggu pertumbuhan dan perkembangan sel.

Gejala eosinofilia mungkin termasuk pembesaran hati.

Eosinofil biasanya berjumlah 100 hingga 300 per desiliter (dl) darah. Ketika jumlah ini meningkat menjadi 500 sel/dl atau lebih, penyedia layanan kesehatan menyebut kondisi ini eosinofilia. Kasus ringan dari kondisi ini terjadi ketika eosinofil meningkat menjadi antara 500 dan 1.500/dl. Kasus yang parah terjadi ketika level ini melampaui 1.500/dl. Jika pasien memiliki 1.500/dl eosinofil selama tiga bulan atau lebih, kondisinya menjadi hipereosinofilia.

Ruam kulit yang menyerupai eksim mungkin merupakan gejala eosinofilia.

Eosinofilia sekunder terjadi ketika sel darah putih bergranulasi merespons reaksi alergi, infeksi antimikroba atau parasit, atau cedera atau proses penyakit yang menyebabkan respons inflamasi. Perawatan untuk eosinofilia dalam hal ini umumnya membutuhkan penyelesaian kondisi yang mendasarinya. Eosinofilia klonal adalah respons tubuh terhadap pertumbuhan jinak atau ganas dan kondisi hemolitik yang mencakup leukemia . Menghilangkan pertumbuhan jinak biasanya menurunkan jumlah eosinofil . Seringkali kemoterapi dan obat sitotoksik yang digunakan untuk mengobati keganasan bertindak sebagai pengobatan yang efektif untuk eosinofilia.

Eosinofil adalah jenis sel darah putih yang digunakan untuk membantu melawan infeksi dan masalah kesehatan tertentu, termasuk alergi dan parasit.

Dokter mendiagnosis eosinofilia idiopatik dengan mengesampingkan faktor penyebab yang mungkin termasuk pertumbuhan abnormal, infeksi, atau peradangan jaringan. Penyebab eosinofilia termasuk sifat familial dan mutasi genetik. Saat darah yang terkena melewati organ, eosinofil menyebabkan kerusakan jaringan di daerah ini. Jika tidak diobati, penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan organ yang ireversibel atau berkembang menjadi jenis leukemia tertentu.

Adalah umum bagi pasien dengan eosinofilia untuk mengalami batuk dan nyeri dada.

Mengelola eosinofilia umumnya mencakup penggunaan kortikosteroid, yang mengurangi peradangan, dan obat antineoplastik, hidroksikarbamid, yang menghambat replikasi sel. Dokter mungkin juga menggunakan interferon-A, yang juga menghambat pembelahan sel. Beberapa pasien menanggapi sitotoksik, inhibitor tirosin kinase, yang dikenal sebagai imatinib, sebagai bagian dari pengobatan untuk eosinofilia. Kerusakan organ mungkin memerlukan operasi reparatif atau pengobatan sekunder untuk meringankan gejala.

Pengobatan untuk eosinofilia mungkin termasuk kemoterapi.

Gejala bervariasi dari pasien ke pasien, tetapi tanda-tanda eosinofilia yang terlihat dapat mencakup ruam kulit yang menyerupai eksim atau gatal-gatal. Peningkatan jumlah eosinofil di jantung dapat menghasilkan gumpalan darah yang terlepas dan mengalir ke seluruh tubuh, menyebabkan emboli paru atau stroke. Pasien mengalami nyeri dada atau sesak, batuk, dan bengkak pada kaki dan tungkai. Jaringan jantung dapat menjadi fibrosa dan terjadi kerusakan katup. Kondisi ini dapat berkembang menjadi gagal jantung kongestif .

Gejala gastrointestinal eosinofilia mungkin termasuk mual dan muntah.

Ketika mempengaruhi paru-paru, eosinofilia dapat menghasilkan gejala yang mirip dengan infeksi pernapasan, dan studi pencitraan dapat mengungkapkan jaringan yang terinfiltrasi atau meradang. Bekuan darah atau jaringan fibrosa dapat berkembang, lebih lanjut menghambat kemampuan bernapas dan oksigenasi jaringan. Gejala gastrointestinal eosinofilia sering termasuk sakit perut disertai mual, muntah , dan diare. Beberapa pasien juga mengalami pembesaran hati dan limpa. Efek sistem saraf pusat dari proses penyakit termasuk perubahan perilaku, penurunan kemampuan kognitif, kebingungan, dan kehilangan memori.