Apa Peran Komunikasi dalam Perilaku Organisasi?

Apa Peran Komunikasi dalam Perilaku Organisasi?

Komunikasi yang buruk adalah masalah umum dengan budaya organisasi di perusahaan dari semua ukuran.

Peran komunikasi dalam perilaku organisasi sangat penting, karena miskomunikasi biasanya mengurangi produktivitas dan meningkatkan kesalahan dan pemborosan.Komunikasi yang akurat yang ditransmisikan dengan cara yang mendukung sering kali menghasilkan peningkatan moral dan juga dapat menyebabkan rasa persahabatan yang lebih besar di antara staf.Dalam organisasi, memiliki kebijakan komunikasi yang lebih terbuka dapat memberikan katup pengaman untuk melampiaskan masalah sebelum masalah ini berdampak pada produktivitas.Peran lain yang dimainkan komunikasi dalam perilaku organisasi termasuk memperlengkapi pemangku kepentingan untuk mengomunikasikan misi organisasi dengan jelas.Memelihara catatan akurat tentang aktivitas organisasi dan mendorong keterlibatan sipil dan positif dengan pelanggan dan pemangku kepentingan adalah dua peran penting lainnya yang dimainkan oleh komunikasi dalam perilaku organisasi.

Melembagakan kebijakan pintu terbuka dapat membantu memfasilitasi komunikasi yang akurat dalam suatu organisasi.

Kegagalan untuk mengirimkan instruksi yang akurat dapat berdampak negatif pada komunikasi.Hal ini dapat mengakibatkan tingkat kesalahan meningkat, dan produktivitas berkurang di tempat kerja.Jika instruksi supervisor disalahpahami, konsekuensi serius dapat terjadi.Ini mungkin termasuk cedera pada karyawan atau menyinggung klien yang sangat berharga.

Komunikasi yang jelas dan konsisten, di sisi lain, sering kali mendorong perilaku di tempat kerja yang lebih produktif dan meningkatkan moral.Peran jenis komunikasi ini dalam perilaku organisasi mengakibatkan pekerja merasa lebih mengendalikan lingkungan mereka.Mendorong komunikasi yang produktif antara staf dan klien telah ditunjukkan, dalam banyak kasus, untuk meningkatkan kepuasan pelanggan juga.

Melengkapi pemangku kepentingan untuk secara akurat mengkomunikasikan nilai-nilai dan misi organisasi adalah aspek penting lain dari komunikasi dalam perilaku organisasi.Terkadang perusahaan membawa karyawan atau anggota dewan baru melalui sesi orientasi untuk memberi mereka gambaran historis dan terkini tentang organisasi.Ini membantu memastikan bahwa semua orang yang terkait dengan organisasi mengomunikasikan pesan serupa tentang misi dan tujuannya.

Melembagakan kebijakan pintu terbuka untuk karyawan juga dapat menjadi bagian dari memfasilitasi komunikasi yang akurat tentang organisasi kepada orang-orang di luarnya.Ini sering mendukunginisiatifhubunganmasyarakat, karena karyawan yang tidak puas atau mereka yang memiliki masalah yang belum terselesaikan dapat menyebarkan laporan yang tidak bersahabat, sehingga menyebabkan masalah hubungan masyarakat bagi organisasi.Dari sudut pandang proaktif, melengkapi pemangku kepentingan dengan informasi yang akurat tentang organisasi sering kali memberikan hubungan masyarakat yang positif.

Mempertahankan catatan yang akurat dari acara perusahaan umumnya dianggap sangat penting.Di hampir setiap kasus, ada undang-undang yang mewajibkan organisasi untuk mematuhi berbagai persyaratan pelaporan.Mengirimkan informasi yang tidak akurat dapat dikenakan hukuman pidana juga.Misalnya, jika organisasi adalah perusahaan, komunikasi internal tertentu, seperti risalah rapat perusahaan, harus disimpan untuk jangka waktu tertentu.