Apa Perawatan Distrofi Otot Terbaik?

Apa Perawatan Distrofi Otot Terbaik?

Perawatan distrofi otot mungkin termasuk terapi fisik.

Terapi fisik , suntikan steroid, pembedahan, dan peralatan medis adalah semua bentuk perawatan distrofi otot. Semua perawatan hanya memperlambat perkembangan penyakit dan mengurangi ketidaknyamanan yang terkait dengannya karena tidak ada obat untuk penyakit tersebut. Otot-otot orang yang menderita distrofi otot secara bertahap memburuk. Kehilangan massa otot dapat menyebabkan penderitanya mengalami kesulitan berjalan, berdiri, duduk dalam posisi tegak, dan bernapas. Dokter menentukan perawatan terbaik berdasarkan seberapa jauh penyakit telah berkembang dalam menghancurkan otot.

Dokter mungkin menawarkan suntikan steroid sebagai pengobatan distrofi otot.

Jika penyakit ini dalam tahap awal, pengobatan distrofi otot terbaik adalah terapi fisik. Terlibat dalam terapi fisik membantu pasien yang sakit mempertahankan tonus otot yang diperlukan untuk mobilitas. Saat otot merosot, persendian di lengan, kaki, dan pinggul menjadi kaku dan dapat mengunci posisi yang menyakitkan. Latihan yang berhubungan dengan terapi fisik membantu menjaga sendi tersebut tetap lentur. Peregangan adalah contoh yang bagus untuk ini.

Ilustrasi sistem otot manusia.

Dokter mungkin juga meresepkan steroid sebagai perawatan distrofi otot. Steroid, terutama prednison, adalah perawatan umum karena mereka mendorong pertumbuhan sel otot. Obat-obatan tersebut memperlambat degenerasi otot dan membuat orang yang menderita distrofi otot menggunakan otot mereka untuk jangka waktu yang lebih lama daripada jika steroid tidak digunakan. Bentuk pengobatan ini memang memiliki efek samping. Pasien yang diberi steroid dapat mengalami kenaikan berat badan dan penurunan kepadatan tulang, sehingga rentan terhadap patah tulang karena peningkatan ketegangan pada sendi dan otot.

Seorang anak yang menderita distrofi otot mungkin sering jatuh.

Degenerasi otot-otot di tubuh bagian atas dapat membuat penderita distrofi otot tidak dapat mempertahankan posisi tegak. Akibatnya, tulang belakang mereka mungkin melengkung pada sudut yang menyebabkan rasa sakit yang melemahkan dan kesulitan bernapas. Dokter dapat merekomendasikan fusi tulang belakang sebagai salah satu dari banyak kemungkinan perawatan distrofi otot. Operasi ini mengubah bentuk tulang belakang sehingga penerima dapat duduk tegak dan menggunakan diafragmanya sepenuhnya untuk bernafas.

Individu dengan distrofi otot mungkin mengalami kehilangan kontrol otot yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas biasa, seperti menyikat gigi.

Jika penyakit telah berkembang ke tahap selanjutnya, sangat sedikit perawatan medis yang ada untuk memulihkan mobilitas. Meskipun ada kekurangan perawatan distrofi otot untuk pasien pada tahap akhir penyakit, beberapa perangkat teknologi dapat memberikan beberapa bentuk bantuan dari kerusakan akibat distrofi otot. Mesin pernapasan memfasilitasi pernapasan untuk pasien yang otot-otot pernapasannya telah berkurang melewati titik utilitas. Selain itu, kursi roda listrik memungkinkan pasien yang kehilangan fungsi kakinya untuk tetap memiliki beberapa bentuk mobilitas.