Apa Perawatan untuk Hipertrofi Jantung?

Apa Perawatan untuk Hipertrofi Jantung?

Pembedahan sering diperlukan untuk pasien dengan hipertrofi jantung.

Perawatan hipertrofi jantung tergantung pada kesehatan pasien secara keseluruhan serta gejala individual. Beberapa perawatan medis yang paling umum untuk hipertrofi jantung termasuk penggunaan obat resep atau intervensi bedah. Langkah-langkah pengobatan yang sering direkomendasikan untuk digunakan di rumah termasuk kebiasaan makan yang sehat, jumlah istirahat yang cukup, dan menghindari alkohol. Setiap pertanyaan atau kekhawatiran tentang pilihan pengobatan terbaik untuk hipertrofi jantung secara individual harus didiskusikan dengan dokter atau profesional medis lainnya.

Individu yang menderita hipertrofi jantung harus memastikan untuk menerima jumlah istirahat yang cukup.

Obat resep seringkali merupakan pengobatan medis lini pertama untuk hipertrofi jantung. Obat-obatan ini dirancang untuk mengendurkan otot jantung dan memperlambat detak jantung sehingga jantung dapat memompa darah ke seluruh tubuh dengan cara yang lebih efisien. Obat spesifik yang digunakan tergantung pada kebutuhan masing-masing pasien. Obat tekanan darah dan obat yang dirancang untuk mengatur detak jantung adalah salah satu obat yang paling sering digunakan dalam mengobati masalah jantung.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati hipertrofi jantung membantu memperlambat detak jantung sehingga darah dapat dipompa lebih efisien.

Intervensi bedah seringkali merupakan bagian penting dari pengobatan hipertrofi jantung. Perangkat seperti alat pacu jantung atau defibrillator dapat ditanamkan melalui pembedahan ke dalam rongga dada untuk mengatur detak jantung. Prosedur bedah lainnya mungkin melibatkan pengangkatan jaringan jantung berlebih atau penghancuran jaringan melalui penggunaan suntikan. Ada potensi risiko signifikan yang terkait dengan setiap operasi yang melibatkan jantung, sehingga tindakan pengobatan lain biasanya dicoba sebelum operasi dilakukan.

Wanita hamil mungkin mengalami pembesaran jantung.

Selain perawatan medis, ada beberapa hal yang dapat dilakukan pasien di rumah untuk membantu mengelola beberapa gejala hipertrofi jantung. Istirahat sangat penting agar jantung bisa rileks dan memulihkan diri dari stres akibat aktivitas sehari-hari. Setiap program olahraga harus diselesaikan dengan dokter, karena aktivitas fisik yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan tambahan pada jantung. Alkohol dapat menyebabkan irama jantung yang tidak teratur dan harus dihindari oleh mereka yang telah didiagnosis dengan hipertrofi jantung.

Orang dengan obesitas berisiko tinggi mengalami hipertrofi jantung.

Manajemen berat badan dan kebiasaan makan yang sehat merupakan bagian penting dari pengobatan hipertrofi jantung. Kelebihan berat badan memberikan banyak tekanan yang tidak perlu pada jantung dan dapat menyebabkan perkembangan komplikasi yang parah atau bahkan mengancam jiwa. Kebutuhan dan batasan diet bagi mereka yang menderita penyakit jantung dapat bervariasi secara signifikan dari orang ke orang dan harus mempertimbangkan masalah kesehatan tambahan apa pun. Seorang dokter, ahli gizi, atau ahli diet harus dikonsultasikan untuk mendapatkan bantuan dalam mengembangkan rencana diet yang paling sehat untuk situasi individu.