Apa Perbedaan Antara Amoksisilin dan Penisilin?

Apa Perbedaan Antara Amoksisilin dan Penisilin?

Amoksisilin dan obat oral seringkali sama efektifnya dengan penisilin yang disuntikkan.

antibiotik amoksisilin dan penisilin adalah kerabat dekat. Amoksisilin adalah turunan dari penisilin, dan pertama kali diisolasi pada tahun 1972, sedangkan penisilin ditemukan pada tahun 1920-an dan pertama kali digunakan secara signifikan menjelang akhir Perang Dunia II. Para ilmuwan mengembangkan obat-obatan seperti amoksisilin karena penisilin tidak selalu berguna dalam mengobati semua infeksi, dan kedua obat tersebut bekerja dengan cara yang sama dengan menghambat pertumbuhan dinding sel bakteri. Setiap obat memiliki aksi yang sama terhadap berbagai bakteri, tetapi mereka memiliki perbedaan yang perlu diperhatikan. Beberapa perbedaan ini termasuk cara pembuatannya, efektivitasnya terhadap bakteri tertentu, dan profil efek sampingnya.

Amoksisilin dapat menyebabkan anafilaksis pada mereka yang alergi penisilin.

Salah satu cara amoksisilin berbeda dari penisilin adalah cara pembuatannya. Amoksisilin adalah semi-sintetis, yang berarti merupakan zat alami yang diubah oleh aplikasi bahan kimia tertentu. Penisilin adalah obat sintetis, artinya dibuat dari beberapa proses laboratorium yang dinamis.

Perbedaan amoksisilin dan penisilin dalam hal efektivitas sering diperdebatkan. Diketahui bahwa amoksisilin memiliki tingkat penetrasi yang lebih tinggi dan waktu paruh yang lebih lama. Ini juga mengobati lebih banyak jenis bakteri daripada penisilin. Amoksisilin disebut obat spektrum sedang, sedangkan penisilin disebut obat spektrum sempit.

Muntah dan diare adalah efek samping amoksisilin yang paling umum.

Sediaan amoksisilin oral seringkali sama efektifnya dengan bentuk penisilin yang disuntikkan untuk berbagai kondisi. Misalnya, beberapa penelitian menemukan bahwa amoksisilin oral sama efektifnya dengan penisilin yang disuntikkan untuk mengobati anak-anak dengan pneumonia bakteri . Amoksisilin dapat bekerja lebih efektif dalam jangka waktu yang lebih pendek daripada penisilin. Obat ini juga dapat dikombinasikan dengan klavulanat untuk mengobati bakteri yang memproduksi beta-laktamase.

Seperti antibiotik lainnya, baik amoksisilin dan penisilin dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan dan bahkan serius.

Ada banyak efek samping yang dimiliki amoksisilin dan penisilin. Keduanya dapat mengganggu perut, dan terutama dikenal sebagai penyebab diare. Amoksisilin dianggap menyebabkan lebih banyak masalah sakit perut daripada penisilin, tetapi beberapa peneliti menyatakan yang sebaliknya adalah benar. Juga, tingkat di mana orang merasakan efek samping bervariasi pada setiap individu, dan mungkin bagi pasien untuk memiliki lebih sedikit efek samping daripada yang diperkirakan secara klinis.

Amoksisilin cair dapat diberikan kepada anak-anak sebagai pengganti pil.

Amoksisilin dan penisilin keduanya terkait dengan tingkat reaksi alergi yang tinggi . Tidak jarang orang mengalami reaksi alergi anafilaksis terhadap salah satu obat ini, dan orang yang alergi terhadap satu obat didesak untuk menghindari yang lain. Anafilaksis dapat dideteksi dengan gejala seperti kesulitan bernapas, ruam atau gatal-gatal, pembengkakan mulut, wajah, dan lidah, dan perasaan pingsan, rasa malapetaka, dan mual. Jika gejala-gejala ini muncul ketika seorang pasien minum obat, dia membutuhkan perawatan medis darurat.

Alergi penisilin bisa serius, dan CPR mungkin diperlukan jika orang yang mengalami anafilaksis tidak bernapas.

Pada akhirnya, zat-zat ini lebih mirip daripada berbeda. Amoksisilin memiliki aplikasi yang lebih besar dan dapat mengobati lebih banyak jenis bakteri, tetapi kedua obat tersebut memiliki kemanjuran yang kurang lebih sama dalam berbagai infeksi. Amoksisilin cenderung diresepkan lebih sering daripada penisilin.