Apa Perbedaan antara Beta Blocker dan Calcium Channel Blocker?

Apa Perbedaan antara Beta Blocker dan Calcium Channel Blocker?

Beta blocker sering diresepkan untuk mengobati hipertensi.

Pada beta blocker dan calcium channel blocker, jantung seseorang berdetak lebih lambat dari biasanya dan dengan kekuatan yang lebih sedikit, secara efektif mengurangi tekanan darah. Aliran darah umum membaik pada obat-obatan ini. Meskipun beta blocker dan calcium channel blocker memiliki beberapa kesamaan, tetap ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Perbedaan terbesar di antara mereka adalah cara kerjanya, kondisi yang digunakan untuk mengobati, dan kemungkinan efek samping yang terkait dengan penggunaannya. Dokter biasanya merekomendasikan calcium channel blocker untuk mengurangi tekanan darah hanya jika beta blocker tidak dapat digunakan.

Penghambat saluran kalsium membantu meringankan hipertensi dengan melebarkan dan merelaksasi pembuluh darah.

Beta blocker dan calcium channel blocker keduanya bekerja secara berbeda dengan tubuh. Beta blocker bekerja untuk memblokir bahan kimia seperti epinefrin dan norepinefrin agar tidak mengikat reseptor beta yang ditemukan pada saraf. Memblokir hormon-hormon ini secara efektif dapat mengurangi detak jantung dan tekanan darah. Untuk mengurangi tekanan darah dan detak jantung, calcium channel blocker akan melebarkan arteri dan mencegah kalsium memasuki jantung atau sel darah. Juga disebut sebagai antagonis kalsium, penghambat saluran kalsium mempengaruhi sel-sel otot di dinding arteri, pelebaran dan relaksasi pembuluh darah.

Mengambil beta blocker dapat menyebabkan denyut nadi yang lebih rendah.

Beta blocker secara tradisional direkomendasikan dalam pengobatan kondisi seperti tekanan darah tinggi, irama jantung abnormal, gagal jantung, dan nyeri dada. Orang-orang tertentu yang menderita migrain mungkin merasa lega setelah mengonsumsi beta blocker. Sebuah beta blocker juga dapat digunakan untuk mencegah serangan jantung lebih lanjut setelah serangan jantung awal .

Kondisi lain yang diobati dengan beta blocker termasuk hipertiroidisme, tremor, dan gangguan kecemasan umum. Beberapa beta blocker dapat mengurangi produksi aqueous humor di mata, yang mengurangi tekanan yang terkait dengan glaukoma. Sementara penghambat saluran kalsium dapat mengurangi tekanan darah dan membantu mengobati migrain, mereka juga sering digunakan untuk mengobati kondisi lain seperti penyakit Raynaud, detak jantung tidak teratur, dan komplikasi dengan aneurisma otak .

Calcium channel blocker memungkinkan pembuluh darah untuk rileks sehingga aliran darah lebih lancar dan tekanan darah tinggi berkurang.

Tangan dingin, kelelahan, sakit kepala, sakit perut, dan pusing adalah efek samping umum yang terkait dengan beta blocker. Efek samping yang kurang umum terkait dengan mereka termasuk kesulitan tidur, sesak napas, dan depresi. Pada penderita asma , mereka dapat memicu serangan asma yang parah. Beta blocker juga diketahui memblokir tanda-tanda gula darah rendah pada penderita diabetes .

Beta blocker secara tradisional direkomendasikan untuk mengobati kondisi seperti irama jantung yang tidak normal dan nyeri dada.

Beberapa efek samping yang lebih umum terkait dengan penghambat saluran kalsium termasuk detak jantung yang cepat, pusing, mual, dan muka memerah. Orang-orang tertentu mungkin mengalami pembengkakan pada tungkai bawah dan kaki saat menggunakan penghambat saluran kalsium. Banyak dari penghambat ini berinteraksi dengan jeruk bali dan tidak boleh dikonsumsi dengan jus jeruk bali atau produk jeruk bali lainnya. Mengambil blocker ini dengan produk grapefruit dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk memproses kalsium.