Apa Pro dan Kontra dari Penggantian Pinggul Logam?

Apa Pro dan Kontra dari Penggantian Pinggul Logam?

X-ray dari daerah panggul, menunjukkan pinggul pengganti logam.

Sistem penggantian pinggul logam-ke-logam, yang dirancang untuk memberikan pasien daya tahan yang sangat baik, rentang gerak dan stabilitas sendi, terbuat dari paduan kobalt- krom. Bola dan soket dapat dibuat agar sesuai dengan ukuran sendi pasien sendiri, memberikan fungsi yang lebih alami. Keunggulan desain metal-on-metal ini menjadikan sistem pinggul buatan ini lebih disukai untuk pasien yang lebih muda dan lebih aktif. Kerugian dan risiko termasuk puing-puing logam yang mungkin bersarang di jaringan sekitar sendi, ion logam yang berjalan melalui tubuh dalam aliran darah dan kemungkinan dislokasi sendi. Komplikasi parah kadang-kadang diatasi dengan menggunakan operasi revisi untuk menggantikan pinggul buatan.

Penggantian pinggul logam dapat mengurangi nyeri sendi.

Salah satu keuntungan dari penggantian pinggul logam-ke-logam jika dibandingkan dengan penggantian logam-ke-plastik adalah daya tahan implan semua-logam. Keausan gesekan berkurang secara signifikan di perangkat semua logam, meningkatkan lamanya waktu sambungan prostetik berfungsi secara optimal. Ini adalah salah satu alasan mengapa sistem penggantian pinggul metal-on-metal digunakan pada pasien yang lebih muda yang memiliki gaya hidup aktif.

Penggantian pinggul logam dapat memulihkan mobilitas.

Manfaat tambahan dari sistem logam-ke-logam termasuk jangkauan gerak sendi yang lebih baik jika dibandingkan dengan jenis penggantian pinggul lainnya dan peningkatan stabilitas yang diberikan oleh ukuran implan logam yang lebih besar. Peningkatan stabilitas membantu mencegah dislokasi penggantian pinggul, yang merupakan risiko utama dengan implan yang lebih kecil. Kedua manfaat sistem penggantian pinggul metal-on-metal ini membuatnya cocok untuk pasien aktif.

Peningkatan daya tahan, jangkauan gerak yang lebih luas, dan stabilitas perangkat logam sangat meningkatkan kualitas hidup pasien setelah operasi penggantian pinggul. Pasien seharusnya tidak merasakan sakit dalam beberapa bulan setelah operasi, dan dengan beberapa tindakan pencegahan, mereka dapat kembali ke aktivitas normal mereka. Namun, joging dan olahraga kontak tidak disarankan.

Dua risiko penggantian pinggul metal-on-metal adalah pelepasan puing-puing logam ke jaringan sekitarnya dan ion logam ke dalam aliran darah. Berbagai tingkat ion logam telah ditemukan dalam darah pasien yang telah menerima implan logam-ke-logam tertentu. Penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat ion logam dalam aliran darah meningkat dari waktu ke waktu. Kasus toksisitas kobalt telah dilaporkan pada pasien setelah operasi penggantian pinggul logam. Risiko bahwa ion logam dapat berdampak buruk pada anak yang belum lahir telah menimbulkan masalah apakah sistem logam-ke-logam adalah pilihan terbaik untuk wanita usia subur.

Keausan gesekan pada bagian logam dari penggantian pinggul logam dapat menyebabkan terlepasnya serpihan logam bersama dengan ion logam. Risiko yang terkait dengan ini termasuk peradangan dan pembengkakan jaringan lunak di sekitar sendi, kerusakan jaringan ikat dan tulang dan terjadinya tumor non-kanker. Penelitian telah menemukan bahwa wanita yang lebih muda berada pada risiko terbesar untuk pembentukan tumor dan kerusakan jaringan lunak di sekitar penggantian pinggul logam.

Tindakan perbaikan untuk kegagalan perangkat logam awal dan efek samping serius lainnya, seperti reaksi parah terhadap serpihan dan ion logam dan dislokasi permanen pada sendi buatan, termasuk operasi revisi untuk memperbaiki masalah. Kerusakan pada tulang dan jaringan lunak akibat prostesis pinggul logam pertama dapat menyebabkan masalah yang bertahan lama bahkan setelah operasi revisi telah menanamkan penggantian pinggul baru. Beberapa perangkat pengganti pinggul metal-on-metal telah dihentikan karena tingkat kegagalannya yang lebih tinggi dari perkiraan.