Apa Risiko NSAID dan Alkohol?

Apa Risiko NSAID dan Alkohol?

Minum alkohol saat menggunakan NSAID dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal.

Mengambil NSAID dan alkohol bersama-sama dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal. Risikonya lebih tinggi pada orang tua, orang yang juga mengonsumsi kortikosteroid atau antikoagulan, atau memiliki riwayat maag . Siapa pun yang menggunakan resep atau NSAID dan alkohol yang dijual bebas harus waspada terhadap tanda-tanda peringatan perdarahan gastrointestinal, termasuk muntah darah, tinja hitam, mulas parah , atau sakit perut parah atau kram. Gejala-gejala ini menunjukkan kondisi yang berpotensi serius, dan individu yang mengalaminya harus berhenti minum obat dan berkonsultasi dengan dokter.

Diklofenak adalah obat antiinflamasi nonsteroid.

Obat antiinflamasi nonsteroid, atau NSAID, digunakan untuk mengobati nyeri ringan dan sakit kepala, serta kondisi kronis seperti radang sendi . Mereka dikenal dengan berbagai nama, termasuk ibuprofen , diklofenak, dan naproxen . Kelas obat ini memiliki banyak kegunaan alternatif. Siapa pun yang menggunakan obat bebas atau resep harus memastikan apakah obat tersebut NSAID sebelum mengonsumsi alkohol.

Menahan diri dari mengkonsumsi alkohol selama setidaknya 12 jam setelah mengambil NSAID.

Orang tua lebih mungkin untuk mengembangkan perdarahan gastrointestinal dari NSAID dan alkohol karena perbedaan metabolisme . Sebagai bagian dari proses penuaan, hati dan ginjal tidak bekerja seefisien dulu. Hal ini menyebabkan konsentrasi NSAID yang lebih tinggi dalam tubuh, yang dapat merusak lambung dan saluran pencernaan.

Kerusakan pada saluran GI terjadi karena NSAID memblokir produksi prostaglandin tubuh, yang menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan. Prostaglandin juga melindungi lapisan saluran GI. Ketika NSAID memblokir produksinya, lambung dan saluran pencernaan mudah rusak oleh asam pencernaan normal. Lapisan perut juga mengandung enzim yang membantu tubuh memetabolisme alkohol, yang membuat minum sambil mengonsumsi NSAID bahkan lebih merusak.

Mencampur alkohol dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) dapat menyebabkan efek samping negatif yang harus dilaporkan ke profesional medis.

Mengganti obat tidak selalu merupakan pilihan yang layak bagi individu yang khawatir tentang interaksi antara NSAID dan alkohol. Obat serupa lainnya, seperti asetaminofen, juga dikontraindikasikan saat mengonsumsi alkohol. Untuk meminimalkan risiko yang terkait dengan NSAID dan alkohol, jangan minum selama 12 jam sebelum atau setelah minum obat, dan minum obat dengan makanan. Penggunaan NSAID secara teratur meningkatkan kemungkinan terjadinya perdarahan gastrointestinal saat minum obat.

Risiko mengambil NSAID dan alkohol bersama-sama lebih besar untuk orang tua.

NSAID juga dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya, seperti tekanan darah tinggi. NSAID memperlambat aliran darah dari ginjal, yang berarti lebih sedikit cairan yang dikeluarkan dari aliran darah. Tingginya kadar cairan dalam aliran darah menyebabkan peningkatan tekanan darah. Beberapa orang juga memiliki alergi parah terhadap NSAID. Individu dengan asma berada pada risiko yang sangat tinggi dari reaksi alergi yang berbahaya. Siapa pun yang khawatir tentang penggunaan NSAID harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang kemungkinan alternatif.