apa saja bentuk-bentuk kepemilikan bisnis yang berbeda?

apa saja bentuk-bentuk kepemilikan bisnis yang berbeda?

Kemitraan terbatas memiliki mitra yang tidak terlibat dalam pengelolaan bisnis sehari-hari.

Berbagai bentuk kepemilikan bisnis, dan cara mereka dinyatakan dalam formulir pajak, dianggap sangat penting.Berbagai jenis kepemilikan memenuhi syarat untukpengurangan pajakdan insentif yang berbeda.Beberapa bentuk kepemilikan bisnis yang paling umum termasuk kepemilikan tunggal, kemitraan, dan korporasi.Bentuk lain yang kurang umum termasukperseroanterbatas(LLC) dan korporasi sub-bab S.Tergantung pada lokasi geografis, jenis kepemilikan lain mungkin tersedia.

Dua orang atau lebih harus mengklaim kepemilikan bisnis agar memenuhi syarat sebagai kemitraan.

Sebuahkepemilikan tunggaladalah bisnis yang dimiliki oleh hanya satu orang, dan banyak usaha kecil awalnya dimulai dengan kepemilikan tunggal.Semua keuntungan yang diperoleh oleh bisnis adalah milik pemilik, dan pemilik tunggal bertanggung jawab atas semua hutang yang dikeluarkan oleh bisnis.Kepemilikan tunggal seringkali lebih disukai daripada mereka yang tidak ingin berbagi pengambilan keputusan atau keuntungan.Selain itu, bentuk kepemilikan bisnis dengan satu pemilik tidak memerlukandokumenhukum yang luasuntuk didirikan.Salah satu kelemahan utama kepemilikan tunggal adalah bahwa setiap hutang yang terkait dengan bisnis sering kali dapat dibebankan terhadap sifat pribadi pemilik.

Dua orang atau lebih harus mengklaim kepemilikan bisnis agar memenuhi syarat sebagai kemitraan.Agar berhasil, kemitraan harus dilakukan dengan kesepakatan yang ditandatangani dari semua pihak.Perjanjian ini harus menguraikan tanggung jawab dan penghargaan, dan bagaimana mereka akan dibagi di antara pemilik.Beberapa keuntungan dari kemitraan termasuk memiliki orang lain untuk membantu berbagi beban menjalankan bisnis dan manfaat dari gabungan bakat yang dihasilkan dari memiliki lebih dari satu orang yang bertanggung jawab.Beberapa kerugian termasuk kemungkinan atau perselisihan serius di antara para mitra dan harus bertanggung jawab atas perilaku bisnis mitra.

Sebuahperusahaanadalah jenis kepemilikan bisnis yang pada dasarnya memiliki identitasnya sendiri, dan dari perspektif hukum, itu adalah dianggap sebagai entitas tunggal.Orang yang memiliki kepemilikan dalam suatu perusahaan disebut pemegang saham.Meskipun mereka memiliki kepemilikan, pemegang saham tidak bertanggung jawab secara pribadi atas hutang bisnis.Jika suatu perusahaan gagal, hutang yang dihasilkan tidak dapat dibebankan terhadap milik pribadi pemegang saham.Kerugian utama untuk menggabungkan bisnis adalah biaya dokumen yang terlibat untuk mendirikan dan memelihara korporasi dan kemungkinan perpajakan yang lebih tinggi.

LLC adalah jenis perusahaan yang memiliki beberapa unsur baik korporasi maupun kemitraan.Pemilik berfungsi sebagai anggota dewan umum dan berbagi keuntungan, biaya, dan pengambilan keputusan.Bentuk kepemilikan bisnis seperti ini tidak sepenuhnya melindungi mitra dari tanggung jawab keuangan pribadi, tetapi mereka menawarkan beberapa perlindungan yang tidak disediakan berdasarkan perjanjian kemitraan standar.