Apa Saja Jenis-Jenis Teori Ekonomi Makro?

Apa Saja Jenis-Jenis Teori Ekonomi Makro?

John Maynard Keynes.

Ahli ekonomi makro mempelajari ekonomi dalam pengertian agregat;ekonom sering meninjau pasar ini dalam hal seluruh bangsa atau wilayah besar lainnya.Banyak teori makroekonomi yang berbeda ada untuk proses ini.Teori umum termasuk sekolah Austria, Keynesianisme, dan monetarisme.Setiapteorimemiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, dengan beberapa negara mencoba menerapkan satu atau lebih teori.Dalam beberapa kasus, negara akan terombang-ambing antara teori ekonomi makro untuk memaksimalkan ekonomi.

Teori makroekonomi umum termasuk sekolah Austria, Keynesianisme, dan monetarisme.

AliranekonomiAustriacenderung percaya pada pasar bebas di mana keterlibatan negara tidak penting.Kebijakanfiskal danmoneter suatu negarasering dilihat sebagai penyebab ledakan dan kehancuran ekonomi.Teori ekonomi makro lainnya percaya bahwa siklus bisnis mungkin memerlukan penyembuhan berkala, yang berasal dari kebijakan fiskal dan moneter.Intervensi negara, bagaimanapun, dapat mengakibatkan intervensi pemerintah yang mengubah pasar melalui undang-undang dan peraturan.Dalam hal ini, kepentingan pribadi individu mungkin tidak berada di garis depan kebijakan pemerintah, bertentangan dengan aliran ekonomi Austria.

Teori ekonomi makro Keynesianisme cenderung percaya pada intervensi pemerintah yang lebih banyak daripada aliran ekonomi Austria.Ekonom Keynesian percaya bahwa pemerintah bertanggung jawab untuk memacu ekonomi selama krisis ekonomi.Misalnya, saat perekonomian memasuki periode kontraksi siklus bisnis, pemerintah mungkin perlu melakukan intervensi agar perekonomian tetap bergerak.Kebijakan moneter dapat menurunkansuku bungauntuk memulai pinjaman,pengeluaran pemerintahbisa naik untuk mengurangi kelebihan pasokan, atau teknik lain mungkin menjadi bagian dari ekonomi Keynesianisme.Singkatnya, tindakan pemerintah dapat melanjutkan di mana tindakan individu berhenti.

Monetarisme memainkan peran yang lebih rendah dalam hal teori ekonomi makro lainnya.Beberapa negara industri besar terlibat dalam teori ini, baik sebagian atau seluruhnya.Prinsip utama di sini termasuk peran uang dalam perekonomian sebagai menjelaskan isu-isu ekonomi dan tren.Misalnya, para ekonom mungkin percaya pada pertumbuhan yang lambat dan stabil dalam jumlahuang beredar.Hal ini bertentangan langsung dengan kebijakan yang menggunakan jumlah uang beredar untuk mengubah ekonomi karena negara-negara ingin mengendalikanpertumbuhan ekonomi, kontraksi, atau inflasi.

Jenis lain dari teori ekonomi makro mungkin juga ada.Misalnya, ekonomi klasik dari aliran ekonomi Austria dapat berbaur dengan ekonomi Keynesianisme.Model hibrida ini mencoba menyatukan bagian-bagian terbaik dari setiap teori ke dalam perekonomian.Ekonom yang merekomendasikan caral hibrida ke negara atau pemerintah tampaknya memiliki jawaban untuk semua masalah ekonomi.Kelemahan di sini, bagaimanapun, adalah menggunakan teori ekonomi makro yang kurang stabil.