Apa saja Jenis Kursus Zoologi yang Berbeda?

Apa saja Jenis Kursus Zoologi yang Berbeda?

Ahli zoologi dapat mempelajari agresi hewan.

Seorang ahli zoologi adalah seorang ilmuwan hewan yang mengabdikan karirnya untuk perawatan dan pengamatan hewan di penangkaran dan di alam liar. Banyak orang dengan gelar zoologi bekerja sebagai ahli biologi, penjaga kebun binatang, konservasionis, pendidik, atau peneliti yang berspesialisasi dalam dunia hewan. Untuk menjadi ahli zoologi, calon ilmuwan biasanya harus menyelesaikan gelar sarjana atau pascasarjana di bidang zoologi. Ada banyak jenis kursus zoologi yang mungkin diperlukan untuk mendapatkan gelar, termasuk sejarah, anatomi , perilaku, dan studi ekosistem individu atau kelas hewan.

Calon ahli entomologi, yang bertujuan untuk memiliki fokus khusus pada serangga, akan mengambil kursus zoologi yang berfokus pada entomologi.

Banyak program zoologi mengharuskan siswa terlebih dahulu mengambil serangkaian kelas yang mengajarkan mereka dasar-dasar penelitian, eksperimen ilmiah, dan notasi ilmiah yang benar. Kelas-kelas ini dapat diambil pada tahun pertama program gelar zoologi, dan membantu memastikan bahwa semua siswa mengikuti metode notasi dan klasifikasi yang sama. Kelas dasar dalam metode dan teori yang digunakan oleh program membantu melayani siswa dan guru, seperti halnya kursus pra-hukum atau pra-kedokteran membantu mempersiapkan siswa hukum dan kedokteran untuk pekerjaan yang lebih ketat di masa depan.

Kursus zoologi mungkin melibatkan perawatan hewan dan praktik penggunaan yang mirip dengan dokter hewan.

Banyak kursus zoologi berfokus pada perkembangan evolusioner dan menghadirkan manifestasi jenis hewan tertentu. Ini mungkin kursus luas yang berfokus pada penekanan seperti pengembangan vertebrata. Siswa diajarkan bagaimana mengidentifikasi dan mengklasifikasikan hewan, dan dapat melakukan pembedahan atau studi spesimen hidup. Tidak semua siswa zoologi perlu mengambil daftar lengkap kelas-kelas ini; seorang siswa yang ingin mengkhususkan diri dalam studi serangga dapat mengambil kelas yang lebih berpusat pada entomologi daripada seorang siswa yang ingin menjadi ahli biologi kelautan .

Seorang ahli biologi kelautan dapat mengambil kelas zoologi pada urutan hewan tertentu dalam ekosistem laut, seperti lumba-lumba.

Kelas sejarah alam adalah jenis kursus zoologi yang cukup umum. Kursus-kursus ini tidak hanya fokus pada studi anatomi dan evolusi hewan, tetapi juga tempat mereka dalam ekosistem , perilaku di alam liar, dan hubungan dengan spesies atau keluarga lain. Kelas sejarah alam dapat diajarkan di ruang kelas tetapi mungkin juga kelas berbasis kerja lapangan yang memungkinkan siswa untuk memeriksa spesimen di alam liar.

Kursus zoologi mungkin berfokus pada nutrisi hewan.

Kursus zoologi berbasis perilaku memeriksa karakteristik dan gaya hidup berbagai hewan. Ini dapat mencakup informasi tentang perkawinan dan pengasuhan, interaksi kelompok, konstruksi sarang atau tempat berlindung, perilaku yang dipelajari, dan teknik defensif dan agresif. Kelas-kelas ini sering kali melibatkan beberapa tingkat pengalaman praktis dengan hewan-hewan penangkaran; kelas perilaku mungkin juga melibatkan keterampilan observasi dan interpretasi.

Kursus zoologi mungkin berfokus pada anatomi serangga.

Setelah seorang ilmuwan telah memilih bidang studi khusus, ia dapat memilih untuk fokus pada kursus zoologi yang terutama menyangkut spesialisasi itu. Kelas yang berfokus pada spesies atau ekosistem tertentu memungkinkan siswa mengumpulkan informasi mendalam tentang spesialisasi mereka; seorang ahli biologi kelautan, misalnya, mungkin mulai fokus pada kelas tentang ekologi laut, ekosistem laut, dan urutan hewan tertentu, seperti cetacea , atau paus dan lumba lumba .