Apa saja jenis pengobatan amfetamin yang berbeda?

Apa saja jenis pengobatan amfetamin yang berbeda?

Amfetamin dapat digunakan untuk mengobati narkolepsi.

Perawatan amfetamin yang biasa diresepkan termasuk metamfetamin, phentermine dan dextroamphetamine; dextroamphetamine adalah pengobatan amfetamin yang paling banyak diresepkan. Semua obat ini adalah turunan kimia dari amfetamin, dan masing-masing memiliki sifat psikostimulan. Obat ini biasanya diresepkan untuk pasien dengan kondisi medis seperti obesitas, attention deficit hyperactivity disorder ( ADHD ), narkolepsi, dan depresi yang resistan terhadap pengobatan.

Amfetamin biasanya diresepkan untuk pasien untuk kondisi medis seperti obesitas.

Dextroamphetamine, dipasarkan sebagai Adderall® di sejumlah negara, adalah pengobatan amfetamin paling populer yang digunakan untuk mengurangi gejala ADHD; itu secara resmi disetujui oleh US Food & Drug Administration (FDA) untuk mengobati ADHD. Data yang diperoleh dari uji klinis resmi dextroamphetamine menunjukkan bahwa obat tersebut memiliki tingkat kemanjuran yang tinggi untuk mengobati ADHD, dibandingkan dengan bentuk amfetamin lainnya. Efek stimulan obat bertahan selama beberapa jam dan efek sampingnya minimal, sangat kontras dengan beberapa obat lain yang digunakan untuk mengobati ADHD. Salah satu penggunaan off-label untuk obat ini adalah untuk mengobati obesitas: Dextroamphetamine, seperti semua jenis amfetamin, adalah penekan nafsu makan, yang berguna bagi individu yang memiliki nafsu makan besar yang tidak normal.

Penggunaan amfetamin jangka panjang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi.

Metamfetamin, dipasarkan sebagai Desoxyn® di sejumlah negara, adalah pengobatan amfetamin yang sangat manjur. Seperti dextroamphetamine, itu disetujui oleh FDA untuk mengobati ADHD. Tidak seperti dextroamphetamine, itu juga disetujui oleh FDA untuk mengobati obesitas. Penggunaan di luar label untuk obat ini termasuk narkolepsi dan depresi yang resistan terhadap pengobatan. Metamfetamin, meskipun pengobatan amfetamin efektif dalam kasus tertentu, memiliki potensi tinggi untuk disalahgunakan sebagai obat rekreasi. Metamfetamin, bahasa sehari-hari disebut sebagai “shabu,” adalah zat yang sangat adiktif dan sangat beracun yang telah mendapatkan reputasi menyebabkan efek merugikan besar pada tubuh manusia, seperti merusak gigi – bahasa sehari-hari disebut sebagai “mulut met.”

Metamfetamin dapat digiling, “dimasak,” dan kemudian disuntikkan ke dalam aliran darah.

Phentermine, dipasarkan sebagai Adipex®, adalah pengobatan amfetamin yang telah disetujui oleh FDA untuk mengobati obesitas. Karena sifat penekan nafsu makannya, obat ini juga digunakan oleh individu yang kelebihan berat badan non-obesitas yang ingin menurunkan berat badan – dan sering diperoleh oleh individu-individu ini melalui saluran terlarang, seperti apotek online. Tidak seperti obat lain di kelas amfetamin, phentermine tampaknya memiliki potensi penyalahgunaan yang kecil, terutama karena konsumsinya biasanya tidak menyebabkan euforia pada individu.