Apa saja jenis perawatan folikel rambut yang berbeda?

Apa saja jenis perawatan folikel rambut yang berbeda?

Kasus folikulitis ringan dapat diatasi dengan pengobatan rumahan.

Folikel rambut, tempat keluarnya rambut dari kulit, dapat terinfeksi dan meradang. Ini dikenal sebagai folikulitis, yang ada banyak jenisnya. Perawatan folikel rambut akan bervariasi, tergantung pada apakah pasien memiliki infeksi bakteri, jamur, atau virus. Langkah pertama dalam pengobatan adalah diagnosis yang akurat dan penentuan penyebab kondisi. Dokter kemudian dapat mengembangkan rencana perawatan folikel rambut, yang mungkin terdiri dari antibiotik oral atau topikal , obat antijamur, atau antivirus.

Folikulitis stafilokokus dapat diobati dengan antibiotik topikal.

Tes laboratorium mungkin diperlukan untuk menentukan penyebab pasti folikulitis. Salah satu jenis folikulitis disebut tinea barbae, yang disebabkan oleh infeksi jamur. Jika pasien memiliki jenis ini, perawatan folikel rambut akan terdiri dari obat antijamur. Beberapa antijamur yang biasa diresepkan untuk tinea barbae termasuk itrakonazol, terbinafine, dan flukonazol. Seorang pasien juga dapat mengambil obat kortikosteroid untuk mengurangi peradangan yang dapat menyebabkan tinea barbae.

Folikel rambut dapat terinfeksi atau meradang karena berbagai alasan.

Jenis lain dari infeksi kulit yang disebabkan oleh jamur disebut pityrosporum folliculitis. Pityrosporum, sejenis ragi , berkembang biak di dalam folikel rambut. Pasien akan melihat kondisi kulit gatal yang tampak sangat mirip dengan jerawat . Mereka yang memiliki kondisi ini harus menghindari antibiotik, karena dapat memperburuknya. Perawatan folikel rambut untuk pityrosporum folliculitis juga memerlukan obat antijamur, yang dapat diminum atau dioleskan ke kulit.

Pisau cukur listrik menyebabkan lebih sedikit iritasi pada kulit daripada pisau cukur tradisional.

Jenis folikulitis lain disebabkan oleh virus, seperti folikulitis herpetik, yang terkadang dapat sembuh dengan sendirinya. Mereka dengan sistem kekebalan yang terganggu mungkin memerlukan obat antivirus. Ini termasuk asiklovir , valasiklovir, dan famsiklovir. Beberapa pasien mungkin menderita folikulitis herpetik berulang.

Perawatan folikel rambut juga dapat mengatasi infeksi kulit dalam, seperti folikulitis eosinofilik. Penyebab pasti dari hal ini tidak diketahui, pada 2011; namun, mungkin terkait dengan pasien dengan human immunodeficiency virus ( HIV ). Kortikosteroid topikal biasanya dicoba terlebih dahulu. Beberapa pasien mungkin diberi resep kortikosteroid oral atau antihistamin oral.

Pasien dengan pityrosporum folikulitis harus menghindari antibiotik.

Pasien dengan folikulitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri akan sering membutuhkan antibiotik untuk perawatan folikel rambut yang berhasil. Folikulitis stafilokokus biasanya diobati dengan antibiotik oral atau topikal, seperti eritromisin, ciprofloxacin, atau klindamisin. Folikulitis gram negatif juga dapat diobati dengan antibiotik. Mereka yang memiliki bisul atau bisul, yang menyebabkan benjolan atau bintil pada kulit, mungkin juga akan diberi resep antibiotik setelah dokter menusuk pertumbuhannya untuk mengeluarkan nanah .

Kompres panas dapat membantu meringankan rasa sakit yang terkait dengan folikulitis.

Dalam kasus ringan, pengobatan rumahan dapat membersihkan kasus folikulitis. Pasien dengan pseudofolliculitis barbae, misalnya, harus mencukur dengan pisau cukur listrik untuk mengurangi iritasi pada kulit. Gel cukur dan pelembab setelah bercukur juga harus digunakan. Pasien juga dapat mengambil manfaat dari kompres panas dan lembab pada kulit yang terkena.