Apa saja Jenis Tes Masuk Perguruan Tinggi yang Berbeda?

Apa saja Jenis Tes Masuk Perguruan Tinggi yang Berbeda?

Skor ACT diperlukan untuk sebagian besar aplikasi perguruan tinggi.

Tes masuk perguruan tinggi adalah tes standar yang diambil oleh siswa sekolah menengah dan mereka yang ingin menghadiri universitas pendidikan tinggi. Hasil tes digunakan oleh universitas untuk menentukan pengetahuan dasar mahasiswa dan untuk memprediksi prestasi akademik mereka di masa depan. Dua jenis utama ujian masuk perguruan tinggi di Amerika Serikat adalah ujian Scholastic Aptitude Test (SAT) dan ujian American College Testing (ACT). Di bagian lain dunia, baik ujian nasional diberikan di sekolah menengah, dan banyak universitas juga memiliki ujian khusus untuk masuk.

Mengambil tes Program Ujian Tingkat Perguruan Tinggi memungkinkan siswa tahun pertama untuk melewatkan beberapa mata kuliah prasyarat.

Bergantung pada persyaratan penerimaan untuk universitas yang diinginkan orang tersebut, seorang siswa sekolah menengah akan mengambil ACT atau SAT. SAT memiliki sepuluh bagian waktunya yang menguji kemampuan matematika, pemahaman membaca, dan menulis. Setiap bagian terdiri dari pertanyaan pilihan ganda kecuali bagian dari ujian menulis, yang mengharuskan siswa untuk menyelesaikan esai yang memperdebatkan posisi dalam waktu 25 menit. Tes ini memakan waktu hampir empat jam untuk diselesaikan dan ditawarkan tujuh kali sepanjang tahun. Skor tertinggi yang bisa dicapai adalah 2400.

Memilih perguruan tinggi untuk dihadiri bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan.

Jenis lain dari tes penerimaan perguruan tinggi adalah ujian ACT. ACT menguji bahasa Inggris, matematika, membaca, dan sains, dan juga memiliki porsi esai opsional. Ujian ACT membutuhkan waktu kurang dari empat jam untuk diselesaikan, dan memerlukan pra-pendaftaran untuk salah satu dari enam kali ujian jika ditawarkan sepanjang tahun. Berbeda dengan SAT, ACT tidak menghitung jawaban yang salah terhadap skor keseluruhan. Nilai tertinggi yang mungkin dicapai pada ACT adalah 36, dan siswa dapat mengulang tes hingga 12 kali dan hanya mengirim nilai tertinggi ke universitas atau lembaga pendidikan tinggi pilihan mereka.

Tes SAT menampilkan pertanyaan pilihan ganda.

Di beberapa bagian Asia, ujian masuk bervariasi menurut negara dan terkadang wilayah. Siswa sekolah menengah Tiongkok akan mengikuti Ujian Masuk Perguruan Tinggi Nasional, juga dikenal sebagai Gao Kao , sebelum mendaftar ke institusi pendidikan tinggi. Di Jepang, siswa mengikuti National Center Test for University of Admissions. Penerimaan perguruan tinggi Korea Selatan memerlukan tes Kemampuan Skolastik Perguruan Tinggi yang sangat kompetitif dan sulit untuk diterima di universitas. Di India, perguruan tinggi dan penerimaan program khusus memiliki standar individu dan hasil tes yang mereka butuhkan dan terkadang setiap provinsi akan memiliki tes khusus untuk masuk ke perguruan tinggi negeri.

Di negara-negara Eropa, tes penerimaan nasional diperlukan untuk masuk ke universitas. Universitas di Inggris biasanya menyelenggarakan ujian masuk perguruan tinggi mereka sendiri, tetapi beberapa hanya mengharuskan siswa telah menyelesaikan kualifikasi tingkat Lanjutan (A-level) atau Anak Perusahaan Lanjutan (AS). Di Prancis, Baccalaureat harus diselesaikan untuk mendapatkan diploma yang menyatakan bahwa siswa telah menyelesaikan studi pendidikan menengah mereka. Abitur adalah ujian akhir di Jerman, Estonia, dan Finlandia yang menyediakan siswa dengan sertifikat untuk menghadiri fasilitas pendidikan tingkat tinggi atau untuk mengajukan permohonan magang perdagangan.