Apa Struktur Organisasi Khas Perusahaan Asuransi?

Apa Struktur Organisasi Khas Perusahaan Asuransi?

Di kantor multi-cabang atau kantor tunggal yang besar, perusahaan perlu memutuskan seberapa besar tanggung jawab yang dimiliki setiap tim atau cabang.

struktur organisasidari perusahaan asuransi umumnya tergantung pada ukuran, usia dan khusus perusahaan.Sebagian besar waktu, itu akan dimulai dengan struktur fungsional di mana pekerja diatur secara vertikal berdasarkan apa yang mereka lakukan.Dari sana, perusahaan akan sering pindah ke struktur divisi, di mana tim individu menangani masalah khusus.Perusahaan asuransi besar yang bercabang menjadi beberapa kantor memiliki pilihan antara versi terpusat dan terdesentralisasi dari struktur mereka saat ini.Ini menentukan tingkat otonomi masing-masing cabang.

Ketika sebagian besar bisnis memulai, mereka menggunakan bagan organisasi umum.Ini dipecah menjadi seorang pemimpin, satu atau dua manajer, dan sekelompok besar pekerja.Perusahaan asuransi, bagaimanapun, bahkan yang baru, terlalu rumit untuk struktur sederhana itu.Sebaliknya, mereka biasanya memulai dengan struktur fungsional.

Dalam struktur organisasi fungsional, pekerjaan seseorang menentukan posisinya dalam perusahaan.Jika pekerja adalah seorang adjuster, ia berada dalam kelompok adjustor, seorang underwriter dalam kelompok underwriter, dan seterusnya.Ini bekerja sangat baik untuk kantor yang lebih kecil di mana hanya ada segelintir orang dalam satu kelompok.Ketika perusahaan mulai berkembang, struktur fungsional cenderung mengisolasi satu kelompok dari yang lain, dan divisi itu dapat berdampak negatif pada perusahaan.

Sebagian besar waktu, perusahaan asuransi akan beralih ke format divisi.Dalam situasi ini, tim dibuat dengan perwakilan dari setiap area utama organisasi.Tim memiliki kasus khusus yang sedang dikerjakan, di mana ia dapat mengambil manfaat dari berbagai pengetahuan dan keahlian.

Organisasi divisi adalah yang paling umum di antara perusahaan asuransi, tetapi mungkin mengalami satu modifikasi lagi.Di kantor multi-cabang atau kantor tunggal yang besar, perusahaan perlu memutuskan seberapa besar tanggung jawab yang dimiliki setiap tim atau cabang.Ini dipecah menjadi dua jenis utama, terpusat dan terdesentralisasi.

Struktur terpusat menggunakan satu kantor di mana semuanya diproses.Kantor utama, sering kali berisi pekerja paling berpengalaman, akan memeriksa setiap keputusan yang dibuat oleh organisasi sebelum disetujui.Meskipun ini membuat perusahaan kecil kemungkinannya untuk membuat kesalahan, ini juga memperlambat seluruh proses secara drastis.

Struktur terdesentralisasi adalah kebalikannya.Modifikasi organisasi ini memberi setiap tim dan kantor sejumlah keleluasaan tertentu atas kasusnya sendiri.Struktur seperti itu meningkatkan kemungkinan kesalahan, tetapi juga meningkatkan waktu respons tim.Peningkatan ini sering diterjemahkan menjadi klien yang lebih bahagia dan lebih banyak bisnis.Sebagian besar perusahaan menggunakan caral hibrida di mana tim dapat membuat beberapa keputusan sendiri tetapi yang lain harus pergi ke kantor utama.