Apa yang Dapat Saya Harapkan Selama Cryotherapy Serviks?

Apa yang Dapat Saya Harapkan Selama Cryotherapy Serviks?

Setelah cryotherapy serviks harus menggunakan pembalut bukan tampon hingga tiga minggu.

Ketika sel-sel abnormal, mungkin pra-kanker, ditemukan pada serviks wanita , dokternya mungkin menyarankan agar dia menjalani cryotherapy serviks. Prosedur ini, juga dikenal sebagai cryosurgery , melibatkan penggunaan alat untuk menerapkan suhu dingin yang ekstrem ke sel abnormal untuk membekukannya; ini membunuh sel-sel, dan tubuh kemudian mengeluarkannya. Seluruh prosesnya cukup sederhana dan biasanya dilakukan secara rawat jalan. Nyeri biasanya minimal, meskipun mungkin ada beberapa ketidaknyamanan dari dingin dan kram. Dokter kemudian biasanya akan memberikan instruksi untuk perawatan setelahnya dalam minggu-minggu setelah prosedur.

Selama cryotherapy serviks, spekulum digunakan untuk membuka saluran vagina pasien.

Krioterapi serviks dilakukan dengan membuka vagina sehingga probe dapat dimasukkan dan digunakan untuk membekukan sel-sel abnormal pada serviks. Biasanya, spekulum akan dimasukkan terlebih dahulu untuk menahan vagina agar tetap terbuka. Probe kemudian ditempatkan sehingga menutupi sel-sel yang perlu dihancurkan. Nitrogen cair kemudian mengalir melalui probe, membuat logam dalam probe sangat dingin sehingga membekukan sel yang disentuhnya. Umumnya, proses ini dilakukan dua kali, sekali selama tiga menit, kemudian lagi selama tiga menit setelah sel dibiarkan mencair.

Tampon tidak boleh digunakan setidaknya tiga minggu setelah krioterapi serviks.

Seorang dokter biasanya akan melakukan cryotherapy serviks tepat di kantornya; tidak diperlukan rawat inap di rumah sakit. Pasien biasanya akan diminta untuk berbaring di meja pemeriksaan dengan kaki di sanggurdi seperti yang dilakukannya selama pemeriksaan panggul rutin . Biasanya tidak diperlukan anestesi, dan pasien akan tetap terjaga selama prosedur.

Kebanyakan wanita menemukan cryotherapy serviks hanya sedikit menyakitkan paling banyak. Mungkin ada beberapa kram, yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan; ini biasanya hanya berlangsung selama prosedur. Beberapa pasien mungkin mengalami sensasi dingin juga.

Terlalu banyak aktivitas atau jumlah olahraga yang berlebihan akan tidak disarankan setelah krioterapi serviks.

Setelah cryotherapy serviks selesai, dokter biasanya akan memberikan instruksi kepada pasien selama berminggu-minggu sesudahnya. Saat tubuh mengeluarkan sel-sel mati, kebanyakan pasien akan melihat keluarnya cairan encer; karena tidak ada yang harus dimasukkan ke dalam vagina selama sekitar tiga minggu, pembalut harus digunakan sebagai lawan dari tampon. Pasien juga harus menghindari hubungan seksual, berenang, atau mandi. Aktivitas normal umumnya dapat dilanjutkan dalam satu atau dua hari setelah prosedur, meskipun aktivitas atau olahraga yang berlebihan mungkin tidak dianjurkan untuk sementara waktu. Pasien harus waspada terhadap tanda-tanda komplikasi atau infeksi seperti rasa sakit dan pendarahan yang berlebihan, demam, atau keputihan yang berbau tidak sedap.