Apa yang Dapat Saya Harapkan Setelah Operasi Limpa?

Apa yang Dapat Saya Harapkan Setelah Operasi Limpa?

Komplikasi operasi limpa mungkin termasuk paru-paru yang kolaps.

Limpa adalah organ yang terletak di bagian kiri perut . Fungsi utamanya adalah membersihkan darah dan membantu tubuh melawan bakteri dan penyakit. Trauma pada limpa, serta infeksi yang mempengaruhi organ, dapat menyebabkannya tidak dapat berfungsi dengan baik dan biasanya memerlukan operasi limpa, di mana limpa diangkat dari tubuh melalui pembedahan. Karena prosedur ini adalah operasi invasif yang serius, prosedur ini memiliki risiko tertentu, tetapi ada tindakan pencegahan yang dapat diambil untuk mencegah komplikasi setelahnya.

Organ dalam, termasuk limpa, yang terletak di sebelah kiri lambung.

Operasi limpa, secara teknis disebut sebagai splenektomi , dapat dilakukan dengan dua cara: terbuka atau laparoskopi. Pengangkatan limpa terbuka adalah prosedur di mana ahli bedah membuat sayatan di bagian tengah atau kiri perut untuk mencapai limpa dan mengeluarkannya. Pengangkatan limpa laparoskopi menggunakan laparoskop, instrumen tipis panjang dengan kamera terpasang di ujungnya, yang dimasukkan ke dalam perut melalui sayatan kecil. Laparoskop memungkinkan ahli bedah untuk melihat limpa dan mengeluarkannya tanpa harus memotong perut dengan sayatan besar. Karena pengangkatan limpa laparoskopi menggunakan sayatan yang lebih kecil, waktu pemulihan setelahnya mungkin lebih pendek dan memiliki komplikasi yang lebih sedikit dibandingkan dengan pengangkatan limpa terbuka.

Karena pankreas terhubung ke limpa, itu mungkin rusak selama operasi.

Setelah operasi limpa, ada risiko komplikasi, sehingga dokter biasanya akan mendorong pasien untuk memperhatikan kondisi mereka dan mencari pertolongan medis segera jika mereka mengalami gejala yang tidak biasa. Salah satu kemungkinan komplikasi pasca operasi yang dapat timbul setelah pengangkatan limpa adalah paru-paru yang kolaps. Ini adalah kondisi yang terjadi ketika jumlah udara yang berlebihan menumpuk di daerah sekitar paru-paru. Udara yang berlebihan dapat membuat paru-paru tidak dapat mengembang dengan baik, yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas dan nyeri atau sesak di dada. Paru-paru yang kolaps umumnya dapat diobati dengan memasukkan selang di dada untuk membuang kelebihan udara dan memberikan ruang yang cukup bagi paru-paru untuk mengembang dan berfungsi dengan baik.

Trauma pada limpa, serta infeksi, dapat menimbulkan kebutuhan akan operasi limpa.

Kemungkinan komplikasi lain yang dapat terjadi setelah operasi limpa adalah trauma atau cedera pada organ yang berada di dekat limpa. Organ-organ ini termasuk lambung, usus besar, yang merupakan bagian bawah dari usus besar, dan pankreas, kelenjar pencernaan di dekat lambung. Jika salah satu organ ini terluka akibat operasi, seseorang mungkin mengalami rasa sakit di area tersebut atau kesulitan mencerna makanan.

Setelah operasi limpa selesai, pasien biasanya akan keluar dari rumah sakit dalam waktu satu minggu. Pengangkatan limpa terbuka cenderung lebih mungkin untuk tinggal di rumah sakit lebih lama, sementara pasien yang menjalani pengangkatan limpa laparoskopi mungkin tidak harus tinggal lebih dari satu hari. Seluruh pemulihan setelah operasi limpa biasanya dalam waktu enam minggu.