Apa yang dilakukan Wartawan Online?

Apa yang dilakukan Wartawan Online?

Seorang jurnalis online menyediakan konten untuk situs Internet.

Seorang jurnalis online menghasilkan konten berita untuk didistribusikan melalui Internet. Seperti dalam bentuk jurnalisme lainnya, jurnalis online berusaha menjawab “Lima W” dari suatu peristiwa: siapa, apa, kapan, di mana, mengapa, dan juga bagaimana. Konten berita biasa biasanya dalam format artikel tertulis dengan pandangan objektif. Potongan opini dan blog dapat memiliki sudut pandang yang lebih pribadi pada sebuah cerita. Wartawan online sering bekerja dari rumah secara lepas.

Banyak surat kabar cetak tradisional juga menerbitkan konten online.

Gelar sarjana bisa menjadi kebutuhan praktis bagi mereka yang bercita-cita menjadi jurnalis online, meskipun jurnalisme online melibatkan lebih banyak fleksibilitas pendidikan daripada jurnalisme tradisional. Gelar populer untuk jurnalis online adalah komunikasi, jurnalisme, dan bahasa ibu seperti bahasa Inggris. Pengalaman langsung dalam publikasi mahasiswa juga dapat membantu calon jurnalis online. Membangun portofolio sampel tulisan dapat membantu jurnalis online pemula menarik perhatian klien yang membayar.

Wartawan online harus menyadari bahwa cerita mereka dapat dilihat oleh siapa saja di seluruh dunia.

Sebelum mendapatkan kontrak penulisan, jurnalis online sering menulis blog untuk mendapatkan perhatian penerbit dan khalayak umum di bidang keahliannya. Blog dapat dikelola di situs web pribadi, halaman yang didedikasikan untuk blogging, atau situs web berita profesional. Belakangan ini, blogging telah menjadi saluran yang diterima secara luas untuk melaporkan dan memperdebatkan berita dan opini. Banyak tokoh masyarakat terkenal secara teratur berkontribusi pada beberapa jenis blog.

Wartawan online biasanya melakukan telecommute, artinya mereka dapat bekerja dari rumah.

Setelah membentuk kumpulan sampel tulisan, seorang jurnalis online dapat mencari kontrak dengan penerbit berita. Bekerja dengan penerbit dari jarak jauh, atau secara eksklusif melalui surat, telepon, dan Internet, disebut lepas. Seorang jurnalis online pada awalnya dapat mengajukan ide artikel ke penerbit dan kemudian membuat kontrak dengan tugas menulis reguler.

Wartawan online biasanya memiliki lebih banyak kebebasan tentang apa yang mereka liput.

Wartawan online dapat bekerja dengan berbagai jenis layanan berita. Banyak surat kabar tradisional menerbitkan konten online, seperti New York Times dan USA Today . Jaringan berita kabel, yang terutama menghasilkan konten untuk televisi kabel, dapat mempekerjakan jurnalis online untuk situs web mereka. Beberapa surat kabar, seperti Seattle Post-Intelligence , hanya menerbitkan konten online.

Ketika jurnalis online tidak mempromosikan materi mereka dan mencari kontrak baru, mereka terutama menghabiskan waktu mereka untuk mengembangkan ide cerita dan memproduksi artikel. Ini mungkin melibatkan melakukan penelitian dan wawancara untuk isi cerita mereka. Ini juga mungkin memerlukan lokasi foto atau bekerja dengan fotografer untuk menambahkan gambar ke artikel. Wartawan online juga harus membuat artikelnya menarik perhatian pemirsa online, karena mereka biasanya bersaing dengan wartawan lain untuk mendapatkan perhatian pemirsa.

Menulis sebagai jurnalis online lepas dapat memiliki kelebihan dan kekurangan dibandingkan jenis pekerjaan yang lebih umum. Pertama, bekerja dari rumah memungkinkan seorang jurnalis untuk mengatur jam kerjanya sendiri. Hal ini juga dapat menghemat biaya transportasi dan kantor. Namun, jurnalis online biasanya tidak menetapkan gaji. Mereka sering dibayar berdasarkan kontrak apa yang berhasil mereka dapatkan, yang dapat berfluktuasi dari bulan ke bulan.