Aritmia Jantung: Pengertian, Jenis, Gejala, Penyebab, Diagnosis dan Cara Mengobati

Aritmia Jantung: Pengertian, Jenis, Gejala, Penyebab, Diagnosis dan Cara Mengobati

Ini mengacu pada detak jantung yang tidak normal, apakah itu tidak teratur, terlalu cepat, atau terlalu lambat.

Penting untuk belajar mendeteksi aritmia jantung dan merawat jantung Anda.

Detak jantung yang tidak teratur adalah aritmia. Detak jantung juga bisa tidak teratur. Denyut jantung normal adalah 50 hingga 100 denyut per menit.

Aritmia dan irama jantung yang tidak normal tidak selalu terjadi bersamaan.

Aritmia dapat terjadi dengan detak jantung normal, atau dengan detak jantung lambat (kurang dari 50 detak per menit).

Aritmia juga dapat terjadi dengan irama jantung yang cepat (disebut takiaritmia – lebih dari 100 denyut per menit). Lebih dari 850.000 orang setiap tahun dirawat di rumah sakit karena aritmia di Amerika Serikat saja.

Jenis-jenis aritmia

Ada dua jenis utama aritmia:

Takikardia: di mana detak jantung terlalu cepat (lebih dari 100 detak per menit).

Bradikardia: di mana detak jantung lambat (kurang dari 60 denyut per menit).

Aritmia diidentifikasi oleh di mana mereka mulai di jantung dan apakah mereka menyebabkan jantung berdetak lambat atau cepat:

Aritmia yang dimulai di atrium disebut aritmia atrium atau supraventrikular (di atas ventrikel).

Irama jantung cepat yang berasal dari atrium termasuk fibrilasi atrium, flutter atrium, dan takikardia supraventrikular.

Aritmia yang dimulai di ventrikel termasuk takikardia ventrikel dan fibrilasi ventrikel. Ini adalah aritmia yang serius, seringkali mengancam jiwa, karena ventrikel melakukan sebagian besar pemompaan. Fibrilasi ventrikel adalah penyebab paling umum dari serangan jantung mendadak (SAC) dan berakibat fatal jika tidak diobati dalam beberapa menit.

Irama jantung lambat terjadi ketika alat pacu jantung normal gagal atau ketika ada blok konduksi di dalam jalur konduksi.

Apa Penyebab Aritmia Jantung?

Aritmia dapat disebabkan oleh banyak faktor yang berbeda, termasuk:

Penyakit arteri koroner.

Ketidakseimbangan elektrolit dalam darah (seperti natrium atau kalium).

Perubahan otot jantung.

Cedera pada serangan jantung.

Proses penyembuhan dan penyembuhan setelah operasi jantung.

Irama jantung tidak teratur yang juga dapat terjadi pada jantung yang “normal dan sehat”.

Apa saja gejala aritmia jantung?

Aritmia bisa diam dan tidak menimbulkan gejala. Dokter mendeteksi detak jantung yang tidak teratur selama pemeriksaan fisik dengan mengambil denyut nadi atau melalui elektrokardiogram (EKG) .

Gejala aritmia dapat meliputi:

Palpitasi (perasaan bahwa detak jantung Anda telah berhenti, berdebar-debar, atau perasaan bahwa jantung Anda “berdebar”).

Detak jantung yang sangat kuat.

Merasa pusing

Pingsan.

Sulit bernafas.

Ketidaknyamanan dada.

Kelemahan atau kelelahan (merasa sangat lelah).

Diagnosa

Aritmia bisa sulit didiagnosis, terutama jenis yang hanya menimbulkan gejala sesekali. Dokter mendiagnosis aritmia berdasarkan riwayat medis dan keluarga, pemeriksaan fisik, dan hasil tes dan prosedur.

Ini biasanya termasuk tes darah, rontgen dada, elektrokardiogram (EKG) yang mendeteksi dan merekam aktivitas listrik jantung, dan ekokardiogram yang menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar bergerak dari jantung Anda.

Kadang-kadang monitor jantung perlu diterapkan untuk dipakai selama jangka waktu tertentu untuk mendeteksi aritmia intermiten. Kadang-kadang prosedur invasif yang disebut studi elektrofisiologi dilakukan untuk mengevaluasi sistem konduksi jantung.

Bagaimana kita bisa mengobati aritmia jantung?

Perawatan tergantung pada tingkat keparahan dan jenis aritmia. Beberapa orang tidak memerlukan pengobatan.

Bagi yang lain, perawatan mungkin termasuk obat-obatan, membuat perubahan gaya hidup, atau menjalani prosedur bedah.

Secara medis terbukti bahwa perubahan gaya hidup dapat mengurangi dan memperbaiki aritmia jantung, antara lain kegiatan yang dapat Anda lakukan, disarankan:

Jika Anda menyadari bahwa aritmia Anda lebih sering terjadi pada aktivitas tertentu, hindarilah.

Hindari rokok.

Batasi asupan alkohol Anda.

Batasi penggunaan kafein Anda. Beberapa orang sensitif terhadap kafein dan mungkin melihat lebih banyak gejala saat menggunakan produk berkafein (seperti kopi, teh, soda, dan beberapa obat bebas).

Jauhi stimulan yang digunakan untuk batuk dan pilek.

Beberapa obat mengandung bahan yang menyebabkan irama jantung tidak teratur. Baca label dan tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda obat mana yang terbaik untuk Anda.

Pilihan pengobatan

Jenis perawatan yang dapat Anda terima tergantung pada tingkat keparahan kondisi Anda. Perawatan yang mungkin untuk aritmia jantung meliputi:

Prosedur elektrofisiologi (studi EP, pemetaan, ablasi).

Kardioversi

Defibrilator Cardioverter Implan (ICD).

Administrasi medis.

Implantasi alat pacu jantung.

Ekokardiogram transesofageal.

Operasi jantung.