Shalat

Bacaan Niat Shalat Sunnah Rawatib Qabliyah dan Ba’diyah

Pengertian shalat sunah rawatib ialah shalat sunah yang dikerjakan sebelum dan sesudah shalat fardhu. Yang dikerjakan sebelum shalat fardhu disebut sunat qabliyah, sedang yang dikerjakan sesudah shalat fardhu disebut sunat ba’diyah. Cara mengerjakannya dengan munfarid (sendirian). Hukumnya ada yang muakkad (dikuatkan) dan ada yang tidak muakkad (tidak dikuatkan). Untuk lebih memahaminya, inilah bacaan niat shalat sunnah rawatib qabliyah dan ba’diyah (shalat sebelum dan sesudah shalat fardhu)

Shalat Rawatib adalah shalat sunah yang dilakukan sebelum atau sesudah shalat lima waktu. Shalat yang dilakukan sebelumnya disebut salat qabliyah, sedangkan yang dilakukan sesudahnya disebut salat ba’diyah.

Ada dua bagian shalat sunah rawatib, yaitu sunah muakkad dan sunah ghairu muakkad. Salat sunah rawatib muakkad amat besar kemuliaannya dan dijanjikan ganjaran yang besar apabila menunaikannya. Sedangkan shalat sunah rawatib ghairu muakkad kurang sedikit kemuliaannya berbanding dengan salat sunat muakkad.

Shalat rawatib

Yang termasuk shalat sunah muakkad:

  • dua rakaat sebelum dhuhur.
  • 2 rakaat sesudah dhuhur.
  • ada 2 rakaat sesudah maghrib.
  • 2 rakaat sesudah isya.
  • serta 2 rakaat sebelum subuh.

Jadi seluruhnya ada 10 rakaat. Adapun yang lebih utama mengerjakannya ialah 2 rakaat sebelum subuh.

Shalat sunah ghairu muakkad:

  • 2 rakaat sebelum dhuhur.
  • dua rakaat sesudah dhuhur.
  • 4 rakaat sebelum ashar.
  • serta 2 rakaat sebelum ‘isya.

Jadi seluruhnya ada 10 rakaat.

Bacaan niat shalat sebelum dan sesudah dhuhur

اُصَلِّ سُنَّةَ الظُّهْرِرَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً (بَعْدِيَّةً) لِلّٰهِ تَعَالٰى

Ushalli sunnatad dhuhri rak’ataini qabliyatan (ba’diyatan) lillaahi ta’aalaa.

“Saya niat shalat sunah sebelum (sesudah) dhuhur 2 rakaat karena Allah Ta’ala.”

Bacaan niat shalat sunah sebelum ashar:

اُصَلِّ سُنَّةَ الْعَصْرِرَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً لِلّٰهِ تَعَالٰى

Ushalli sunnatal ‘ashri rak’ataini lillaahi ta’aalaa.

“Saya niat shalat sunah sebelum ‘ashar 2 rakaat karena Allah Ta’ala.”

Bacaan niat shalat sunah sesudah maghrib

اُصَلِّ سُنَّةَ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً لِلّٰهِ تَعَالٰى

Ushalli sunnatal maghribi rak’ataini ba’diyyatan lillaahi ta’aalaa.

“Saya niat shalat sunah sesudah maghrib dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

Bacaan niat shalat sunah sebelum ‘isya

اُصَلِّ سُنَّةَ الْعِشَاءِرَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً (بَعْدِيَّةً) لِلّٰهِ تَعَالٰى

Ushalli sunnatal ‘isyaa-i rak’ataini qabliyyatan (ba’diyyatan) lillaahi ta’aalaa

“Saya niat shalat sunat sebelum (sesudah) ‘isya 2 rakaat karena Allah Ta’ala.”

Hal-hal yang perlu diutamakan sehubungan dengan shalat-shalat sunah ini ialah:

  1. Ketika mengerjakan shalat sunah qabliyah atau ba’diyah subuh dan maghrib, maka surah yang dibaca dalam rakaat pertama, yang utama sekali ialah surat Al Kafirun dan dalam rakaat kedua surat Al Ikhlas.
  2. Setelah mengerjakan shalat sunat qabliyyah subuh, hendaknya membaca doa di bawah ini:

اَللّٰهُمَّ رَبَّ جِبْرِيْلَ وَاِسْرَافِيْلَ وَمِيْكَاءِيْلَ وَمُحَمَّدٍالنَّبِيِّ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَعُوْذُبِكَ مِنَ النَّارِ

Allaahumma rabba jibriila wa israafiila wa miikaaiila wa Muhammadin nabiyyi shallallaahu ‘alaihi wasallama a’uudzubika minannaari. (3 kali)

“Ya Allah, Tuhannya Jibril, Israfil, Mikail, dan Nabi Muhammad, saya mohon perlindungan kepada-Mu dari siksa neraka.

Doa setelah shalat rawatib

Adapun doa setelah shalat sunat rawatib yang lain ialah sebagai berikut:

اَسْتَغْفِرُاللّٰهَ الْعَظِيْمَ الَّذِى لاَاِلٰهَ اِلاَّهُوَالْحَىُّ الْقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ

Astaghfirullaahal ‘adhiimal ladzii laa ilaaha illaa huwal hayyul qayyuumu wa atuubu ilaihi (3 kali).

“Saya mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung, tiada Tuhan selain Dia, Maha Hidup serta Berdiri sendiri dan saya juga bertaubat kepada-Nya.”

Sesudah subuh dan ‘ashar sama sekali tidak ada shalat rawatib ba’diyyah. Tentang rawatib qabliyyah (sebelum) maghrib sebagian para alim ulama ada yang mengatakan boleh dan ada yang mengatakan tidak.

Related Posts

Tata Cara Shalat Jumat (Niat, Syarat, Khutbah) Beserta Hadis dan Sunnahnya

Shalat jumat hukumnya fardhu ‘ain bagi tiap-tiap muslim, mukallaf, laki-laki, sehat dan bermukim. Salat Jumat adalah aktivitas ibadah salat wajib yang dilaksanakan secara berjama’ah bagi lelaki Muslim setiap…

Inilah Keutamaan, Syarat dan Dalil (Hadits) Shalat Berjamaah

Shalat berjamaah adalah shalat bersama, minimal terdiri dari dua orang yaitu imam dan makmum. Walaupun shalat berjamaah hukumnya sunah, tetapi sangat diutamakan. Cara mengerjakannya adalah imam berdiri didepan…

Pengertian Syarat Niat Tata Cara Shalat Ghaib

Bila ada keluarga atau saudara yang meninggal ditempat yang jauh, maka kita juga disunahkan untuk melakukan shalat ghaib atas mayat tersebut. Walaupun sudah lewat dari seminggu atau lebih….

Tata Cara Niat Bacaan Shalat Fardhu 5 Waktu Lengkap

Pengertian Salat lima waktu adalah salat yang dikerjakan pada waktu tertentu, sebanyak lima kali sehari. Salat ini hukumnya fardhu ‘ain (wajib), yakni wajib dilaksanakan oleh setiap Muslim yang…

Bacaan Niat Dan Doa Shalat Istisqa

Shalat istisqa adalah shalat sunah untuk memohon hujan, dan disunahkan bagi orang-orang yang mukim atau musafir, dikala sangat membutuhkan air karena tidak ada hujan. Maksud shalat Istisqa  adalah…

Bacaan Niat Shalat Gerhana Bulan dan Matahari Beserta Tata Caranya

Shalat kusufain yaitu shalat dua gerhana, artinya shalat disebabkan adanya gerhana bulan dan matahari. Apabila gerhana bulan kita lakukan shalat khusuf, serta bila gerhana matahari kita melaksanakan shalat…