Bagaimana Cara Kerja Imunisasi?

Bagaimana Cara Kerja Imunisasi?

Jarum suntik kecil dan botol vaksin.

Imunisasi bekerja dengan membantu tubuh menyiapkan antibodi untuk melawan suatu penyakit. Ini dilakukan dengan menyuntikkan tubuh dengan sejumlah kecil virus hidup atau mati, yang akan memicu respons imun dari tubuh. Respon imun ini akan terjadi tidak hanya dengan vaksinasi, tetapi juga dengan paparan virus di masa depan.

Imunisasi bekerja dengan menjaga seseorang aman dari tertular penyakit “nanti.” Jika seseorang diimunisasi terhadap suatu penyakit, pajanan terhadap penyakit tersebut akan segera membentuk respons imun, sehingga melindungi orang tersebut dari benar-benar terkena penyakit tersebut.

Beberapa imunisasi membutuhkan booster selama masa pubertas.

Seringkali paparan dan kontraksi penyakit tertentu berarti seseorang tidak akan mendapatkannya lagi. Jadi paparan dan kontraksi satu virus sering membuat seseorang kebal seumur hidup, dan merupakan cara tubuh membuat imunisasinya sendiri. Ini tidak berarti orang tersebut tidak akan terkena virus serupa dengan gejala serupa, seperti banyak rhinovirus yang menyebabkan flu biasa. Namun, perlu diperhatikan bahwa di beberapa keluarga, anak-anak akan terkena rhinovirus yang tidak didapatkan oleh orang tua. Ini cenderung karena orang tua sudah memiliki virus khusus ini di masa lalu dan sekarang kebal terhadapnya.

Imunisasi mencegah penyakit.

Beberapa virus tidak menyebabkan kekebalan seumur hidup . Beberapa contoh yang dicatat adalah virus pernapasan syncytial (RSV). Anak-anak yang berisiko dapat menerima imunisasi RSV ketika mereka masih muda, tetapi tidak akan tetap kebal setelah imunisasi dihentikan. Selain itu mereka bisa mendapatkan RSV lebih dari sekali.

Namun, sebagian besar imunisasi memanfaatkan kemampuan tubuh untuk menjadi kebal terhadap berbagai jenis virus. Alih-alih menunggu orang tersebut mengembangkan kekebalan alami dengan tertular penyakit, imunisasi memaparkan tubuh pada penyakit sehingga tubuh akan belajar untuk mempertahankan diri terhadap paparan di masa depan.

Imunisasi menciptakan kekebalan terhadap penyakit tertentu.

Ini umumnya dianggap lebih aman daripada benar-benar mengembangkan kekebalan dengan terkena penyakit. Sebagian besar virus atau bagian dari virus yang disuntikkan tidak dapat menyebabkan penyakit yang membuat orang tersebut menjadi kebal. Ada beberapa pengecualian. Imunisasi cacar air dan campak / gondong /rubella diambil dari virus hidup. Dalam kasus yang jarang terjadi, seorang anak dapat mengembangkan salah satu dari virus ini setelah imunisasi, tetapi kasusnya cenderung cukup ringan.

Vaksinasi cacar air telah dikaitkan dengan kasus cacar air sesekali.

Vaksin polio oral juga membawa beberapa risiko tertular polio. Hal ini sangat jarang terjadi, dan sekarang paling sering vaksinasi polio tidak aktif (IPV), menggunakan bentuk virus yang mati, digunakan sebagai gantinya. Ini berarti seorang anak tidak bisa mendapatkan polio dari IPV dan kemungkinan diimunisasi seumur hidup.

Beberapa imunisasi tidak menghasilkan kekebalan seumur hidup. Seringkali imunisasi harus diulang pada awal pubertas atau dewasa awal untuk terus memberikan perlindungan dari penyakit. Banyak yang menemukan bahwa rekomendasi dokter tentang kapan harus melakukan imunisasi telah berubah dari waktu ke waktu. Disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter tentang rekomendasi baru untuk imunisasi, terutama untuk orang tua, dan untuk anak-anak seiring bertambahnya usia.

Penting untuk menyimpan catatan imunisasi untuk memastikan semua imunisasi wajib telah diberikan.

Beberapa virus dicatat karena tidak dihentikan oleh imunisasi. Ini telah terjadi dengan mengembangkan vaksinasi HIV . Masalah dengan HIV sehubungan dengan vaksinasi adalah bahwa HIV menyerang sel-sel yang biasanya memicu respon imun. Karena sel-sel ini dinonaktifkan, mereka tidak dapat melawan virus. Sementara beberapa obat telah membantu membatasi keparahan HIV, belum ada yang mampu mengembangkan vaksin, yang akan membuat sel-sel kekebalan merespons dengan tepat.

Reaksi alergi parah terhadap imunisasi sangat jarang terjadi.

Lebih lanjut, HIV adalah retrovirus, yang berarti ia cenderung berubah bentuk saat tubuh berusaha melawannya. Jadi menyuntikkan virus HIV mati ke dalam tubuh seseorang mungkin berarti tubuh dapat melawan satu bentuk HIV, tetapi tidak akan dapat mengenalinya atau melawannya dalam bentuk lain.

Mempelajari lebih banyak tentang tanggapan kekebalan tubuh mungkin menghasilkan vaksinasi HIV di kemudian hari, tetapi banyak ilmuwan menyimpulkan bahwa kita tidak begitu dekat untuk mencapai hal ini. Namun, untuk banyak penyakit, vaksin baru dapat membantu secara signifikan mengurangi risiko penyakit serius. Vaksinasi baru untuk human papillomavirus merupakan langkah signifikan untuk mengurangi insiden kanker serviks .