Bagaimana Saya Menggunakan Nortriptyline untuk Nyeri?

Bagaimana Saya Menggunakan Nortriptyline untuk Nyeri?

Pasien mungkin merasa lelah dan disorientasi setelah dosis nortriptyline.

Pasien dapat menggunakan nortriptyline sebagai obat pemeliharaan untuk membatasi insiden nyeri terobosan yang terkait dengan kerusakan saraf . Ini adalah contoh obat ajuvan, yang berarti harus digunakan bersama obat lain dan tidak bekerja secara efektif dengan sendirinya. Dalam sebuah studi tahun 2010 yang disponsori oleh Mayo Clinic, para peneliti menemukan bahwa nortriptyline untuk nyeri bisa sangat efektif bila dikonsumsi sesuai petunjuk, dan harus dipertimbangkan sebagai pengobatan lini pertama untuk pengelolaan nyeri neuropatik kronis.

Nortriptyline dapat digunakan untuk mengobati nyeri terobosan yang terkait dengan kerusakan saraf.

Obat ini adalah obat antidepresan yang tampaknya efektif untuk penggunaan off label juga. Nortriptyline untuk nyeri secara teknis merupakan penggunaan off label, karena tidak direkomendasikan oleh produsen dan studi ekstensif belum dilakukan oleh perusahaan farmasi untuk membuat rekomendasi dosis dan membuat penentuan keamanan. Spesialis nyeri mengenali keefektifan obat dan menerbitkan rekomendasi mengenai penggunaannya dalam jurnal klinis yang digunakan untuk memberi tahu dokter tentang metode perawatan yang tersedia.

Nortriptyline biasanya diresepkan untuk mengobati depresi berat.

Nyeri neuropatik dapat menyebabkan mati rasa, kesemutan, menusuk, atau sensasi terbakar. Ini bisa sangat menyakitkan dan terjadi pada satu hingga tiga persen populasi sebagai kondisi kronis. Jenis nyeri ini sulit diobati dan banyak pasien tidak mengalami pereda nyeri yang memadai . Dokter yang berspesialisasi dalam pengelolaan nyeri kronis dapat merekomendasikan kedua obat pemeliharaan untuk mencegah wabah bersama dengan obat yang dibutuhkan yang digunakan selama nyeri terobosan.

Ketika dokter merekomendasikan nortriptyline untuk nyeri, pasien biasanya meminumnya dengan obat seperti gabapentin . Pasien mungkin lebih suka minum obat sebelum tidur, karena mereka bisa merasa mengantuk dan bingung setelah minum obat. Obat ini diminum sekali sehari, dan harus memberikan kontrol sepanjang jam bangun pasien. Jika nyeri terobosan meningkat saat menggunakan nortriptyline untuk nyeri, mungkin perlu menyesuaikan dosis atau mencoba obat lain.

Mungkin perlu untuk memulai dengan dosis rendah dan secara bertahap meningkat untuk menemukan titik di mana nortriptyline untuk nyeri efektif dengan efek samping serendah mungkin. Pasien harus minum obat pada waktu yang sama setiap hari. Jika mereka melewatkan dosis, mereka dapat menebusnya, kecuali jika mereka mendekati waktu yang dijadwalkan untuk dosis berikutnya. Dosis nortriptyline tidak boleh digandakan, karena ini dapat menyebabkan efek samping yang parah. Penting juga untuk mengontrol nyeri terobosan secara memadai dengan obat-obatan yang tepat, untuk menjaga pasien tetap nyaman ketika nortriptyline tidak mampu memberikan manajemen nyeri yang cukup.