Bagaimana Saya Menjadi Teknisi Optometrik?

Bagaimana Saya Menjadi Teknisi Optometrik?

Optometri berfokus pada perawatan mata dan penglihatan.

Untuk menjadi teknisi optometrik , seseorang harus menyelesaikan pendidikan setingkat sekolah menengah atas dan melanjutkan untuk mendapatkan pelatihan teknisi di tempat kerja atau melalui program pelatihan formal. Teknisi optometri biasanya membutuhkan setidaknya dua tahun pelatihan sebelum mereka dapat melanjutkan ke sertifikasi, yang lebih disukai oleh sebagian besar dokter mata . Setelah sertifikasi, teknisi optometrik dapat melamar ke kantor kesehatan visual pilihannya untuk pekerjaan.

Teknisi optometri bekerja sama dengan dokter mata dan pasien mereka.

Individu yang ingin menjadi teknisi optometrik harus memulai dengan mendapatkan ijazah sekolah menengah atau gelar kesetaraan lulusan (GED). Ini adalah persyaratan minimum untuk memasuki sebagian besar program teknisi optometrik. Mereka yang mengetahui bahwa mereka ingin mengikuti jalur karir ini sejak dini dapat mempersiapkan diri dengan mengambil kursus seperti kelas matematika, komputer, biologi, anatomi , kesehatan, kimia, dan sains umum. Jika sekolah seseorang menawarkan pilihan seperti bantuan medis atau pekerjaan administrasi, kelas-kelas itu juga harus diambil.

Kebanyakan teknisi melamar langsung ke kantor tempat mereka ingin bekerja.

Setelah menerima ijazah sekolah menengah atas atau GED, langkah selanjutnya untuk menjadi teknisi optometrik adalah memutuskan apakah akan mengikuti pelatihan di tempat kerja atau mengikuti program pelatihan formal. Orang-orang yang memilih pelatihan di tempat kerja biasanya melakukannya karena kelangkaan program para-optometrik di wilayah mereka. Program pelatihan formal lebih disukai karena program tersebut memberikan diploma atau gelar associate yang menunjukkan tingkat kompetensi tertentu, yang sering disukai oleh calon pemberi kerja. Jika seseorang memilih pelatihan formal, ia dapat mengharapkan minimal dua tahun studi – program yang hanya satu tahun dirancang untuk asisten optometrik, yang merupakan posisi yang sedikit kurang maju.

Dalam program pelatihan formal, kursus untuk membantu seseorang menjadi teknisi optometrik yang biasa disertakan adalah prosedur optometrik, perangkat optik, fisiologi mata dan anatomi. Instrumentasi, pengeluaran optometrik, pertolongan pertama optik dan penyelesaian lensa adalah contoh tambahan. Kursus-kursus ini tidak hanya memenuhi syarat teknisi untuk diploma atau gelar, tetapi juga mempersiapkan teknisi untuk sertifikasi.

Sertifikasi bersifat sukarela bagi seseorang yang ingin menjadi teknisi optometrik, tetapi kebanyakan optometris lebih memilih teknisi mereka untuk disertifikasi. Di Amerika Serikat, teknisi optometrik mengajukan permohonan sertifikasi melalui organisasi seperti National Council on Paraoptometric Certification, American Board of Opticianry (ABO) dan American Optometric Association, Paraoptometric Division. Lembaga-lembaga ini biasanya menawarkan sertifikasi melalui ujian kompetensi tertulis.

Mengikuti pendidikan dan sertifikasi, langkah terakhir untuk menjadi teknisi optometrik adalah memperbarui resume dan secara resmi melamar posisi teknisi terbuka. Dalam beberapa kasus, kandidat dapat memanfaatkan layanan penempatan yang disediakan oleh program pelatihan mereka. Kebanyakan teknisi melamar langsung ke kantor tempat mereka ingin bekerja.