Bedah Refraktif: Apa itu? Indikasi, Kriteria Seleksi, Jenis, Manfaat dan Komplikasi

Bedah Refraktif: Apa itu? Indikasi, Kriteria Seleksi, Jenis, Manfaat dan Komplikasi

Penderita miopia, hipermetropia, dan astigmatisme kini dapat mengurangi atau menghilangkan ketergantungannya pada kacamata.

Baik itu kacamata atau lensa kontak, Anda dapat melupakannya berkat operasi refraktif yang mencakup keratotomi radial, keratektomi fotorefraksi, keratomileusis in situ berbantuan laser, keratoplasti termal laser, dan cincin kornea intrastromal.

Sejak persetujuan laser excimer pada tahun 1995, hasil yang stabil dan dapat diprediksi telah dihasilkan dengan profil keamanan, kemanjuran, prediktabilitas, dan keamanan yang sangat baik, dengan manfaat tambahan berupa pemulihan penglihatan yang cepat dan rasa sakit yang minimal.

Terlepas dari publisitas luas dan perhatian media saat ini tentang operasi laser refraktif, tidak semua pasien adalah kandidat yang baik untuk operasi ini.

Anatomi kornea

Kornea transparan memiliki ketebalan sekitar 0,5 mm, dengan lima lapisan yang berbeda: epitel, membran Bowman, stroma, endotelium, dan membran Descemet.

Epitel adalah lapisan terluar, memberikan permukaan bias yang seragam dan bertindak sebagai penghalang terhadap infeksi.

Fungsi membran Bowman, yang terletak di bawah epitel dan membran basalnya, tidak begitu jelas.

Stroma, terdiri dari lamela fibril kolagen yang saling mengunci, memberikan struktur pada kornea dan menyumbang 90 persen dari ketebalan kornea.

Endotelium dan membran dasarnya (membran Descemet) membentuk lapisan terdalam.

Sel-sel endotel, melalui pompa natrium kalium, bertanggung jawab atas dehidrasi relatif kornea yang diperlukan untuk kejernihan kornea.

Optik, refraksi dan kelainan refraksi

Pembiasan adalah pembelokan sinar cahaya saat melewati dari media transparan ke media lain dengan kepadatan yang berbeda; itu diukur dalam dioptri.

Daya bias lensa adalah kebalikan dari panjang fokusnya yang diukur dalam meter (misalnya, lensa satu dioptri memiliki titik fokus 1 m, lensa dua dioptri memiliki panjang fokus 0,5 m).

Kornea dan lensa membiaskan cahaya yang masuk ke mata. Kornea bertanggung jawab atas dua pertiga dari total kekuatan fokus mata, sedangkan lensa mewakili sepertiga sisanya.

Kekuatan fokus kornea adalah tetap, sedangkan kekuatan fokus lensa tidak.

Melalui proses yang disebut akomodasi, lensa berubah bentuk untuk fokus pada objek.

Pada emmetropia (mata dengan penglihatan normal), kekuatan fokus kornea dan lensa berpadu sempurna dengan panjang bola mata.

Ketika seseorang dengan ketajaman visual normal melihat suatu objek, kornea dan lensa memfokuskan sinar paralel cahaya yang dipancarkan dari objek tepat pada retina, dan gambar yang jelas dirasakan.

Titik fokus mata berada di tak terhingga. Kesalahan refraksi terjadi ketika kornea dan lensa tidak memfokuskan sinar cahaya pada retina dengan benar.

Pada miopia, jenis kelainan refraksi yang paling umum, kornea terlalu melengkung atau lensa terlalu kuat untuk panjang bola mata.

Objek yang jauh tidak dapat dilihat dengan jelas karena sinar cahaya difokuskan di depan retina; namun, objek terdekat tampak jelas.

Lensa cekung dengan kekuatan negatif atau divergen mengoreksi kesalahan bias ini dan memfokuskan kembali sinar cahaya pada titik yang benar di retina.

Pada hiperopia, kornea terlalu datar atau lensa terlalu lemah untuk panjang bola mata. Akibatnya, kornea dan lensa memfokuskan sinar cahaya di belakang retina.

Proses akomodasi ini dapat fokus pada objek yang jauh, namun penglihatan dekat tidak jelas.

Lensa cembung dengan kekuatan positif atau konvergen mengoreksi kesalahan bias ini dan memfokuskan kembali sinar cahaya ke titik yang benar di retina.

Dalam astigmatisme , kekuatan bias mata berbeda di meridian yang berbeda.

Kornea dan lensa tidak dapat membawa sinar cahaya ke titik yang tepat di retina untuk memberikan penglihatan yang jelas, oleh karena itu objek akan tampak buram pada jarak berapa pun.

Astigmatisme dapat terjadi dengan miopia atau hiperopia .

Kriteria pemilihan pasien untuk operasi refraktif

Lebih dari 18 tahun.

Refraksi stabil yang berlangsung setidaknya satu tahun.

Miopia antara -0,50 dan -12,00 dioptri.

Astigmatisme 5,00 dioptri.

Hiperopia <+6,00 dioptri.

Tidak adanya kontraindikasi okular seperti:

Keratokonus

keratitis herpes.

miopia progresif.

Penyakit kornea

Glaukoma .

Air terjun.

Patologi lain yang sudah ada sebelumnya pada kornea atau segmen anterior, termasuk bekas luka, agoftalmos, mata kering, dan blefaritis.

Penyakit pembuluh darah yang tidak terkontrol.

Penyakit autoimun.

Pasien imunosupresi atau immunocompromised.

Hamil atau menyusui.

Sejarah keloid.

Diabetes melitus.

Bedah refraktif

Keratotomi radial, keratektomi fotorefraksi, keratomileusis in situ berbantuan laser, keratoplasti termal laser, dan cincin kornea intrastromal adalah operasi refraktif paling umum yang saat ini dilakukan dalam pengobatan pasien dengan miopia, hiperopia, dan astigmatisme.

Tujuan dari prosedur ini adalah untuk mengubah keadaan bias mata dengan mengubah bentuk kornea.

Keratotomi radial

Di masa lalu, keratotomi radial dilakukan untuk mengobati pasien miopia.

Ahli bedah membuat serangkaian sayatan kornea mikroskopis dalam pola radial atau seperti sinar.

Hal ini memungkinkan kornea luar untuk rileks sehingga kornea pusat mendatar.

Bentuk baru kornea dipertahankan secara permanen saat kornea sembuh.

Kemungkinan komplikasi serius termasuk hilangnya ketajaman visual terbaik, perforasi kornea, infeksi, dan pecahnya balon.

Beberapa perhatian utama dengan prosedur ini berhubungan dengan ketidakstabilan kornea yang signifikan akibat pembedahan, termasuk fluktuasi diurnal dari kelainan refraksi, koreksi berlebihan, pergeseran hiperopik, dan potensi ruptur balon dengan trauma tumpul.

laser excimer

Laser excimer digunakan untuk melakukan prosedur, mengubah bentuk kornea, dengan bantuan sinar ultraviolet, ia memutuskan ikatan antarmolekul kornea. Prosedur ini disebut fotoablasi.

Karena jaringan yang berdekatan menghasilkan sedikit atau tidak ada kerusakan termal, sering disebut sebagai sinar laser “dingin”.

Komputer, yang diprogram dengan refraksi pasien dan topografi kornea, mengontrol sinar laser untuk menghilangkan jaringan kornea dengan tepat.

Dengan kemajuan teknologi, lebar sinar laser terus berkurang hingga kurang dari 100 .

Selain itu, sistem pelacakan mata laser sekarang tersedia yang memungkinkan ablasi kornea yang tepat selama gerakan mata.

Dalam kasus miopia, berkas cahaya dari laser mengurangi daya fokusnya, meratakan kornea pusat.

Pada hiperopia, laser secara tidak langsung memperbesar kornea sentral dengan menghilangkan jaringan dari perifer, sehingga meningkatkan daya fokus kornea.

Dalam astigmatisme, meridian kornea diperlakukan dengan balok elips atau silinder, meratakannya dan membuatnya lebih miring.

Keratektomi fotorefaktif

Keratektomi fotorefaktif adalah pengobatan untuk pasien dengan miopia, astigmatisme, dan hiperopia pada tingkat rendah hingga sedang tanpa adanya astigmatisme.

Prosedur ini dilakukan secara rawat jalan dengan menggunakan anestesi topikal.

Epitel kornea di tempat ablasi pertama kali diangkat atau didorong ke samping untuk memungkinkan ablasi jaringan kornea yang lebih tepat.

Perawatan laser kemudian diterapkan pada stroma kornea yang terbuka.

Segera setelah perawatan laser, dokter mata menerapkan antibiotik topikal, steroid, dan obat antiinflamasi nonsteroid.

Dan akhirnya lensa kontak perban sekali pakai ditempatkan di atas kornea.

Selama periode awal pasca operasi, pasien mungkin mengalami robekan yang signifikan, fotofobia, penglihatan kabur, dan ketidaknyamanan karena abrasi kornea sentral.

Dengan penggunaan lensa kontak untuk perban dan obat tetes mata dengan obat antiinflamasi nonsteroid, nyeri pasca operasi biasanya ringan sampai sedang, namun, pasien terkadang memerlukan analgesia sistemik untuk nyeri yang lebih parah.

Lensa kontak tetap berada di mata sampai cacat epitel sembuh (rata-rata tiga sampai empat hari).

Terapi antibiotik biasanya dilanjutkan selama dua hingga tiga hari setelah defek sembuh, dan tetes steroid topikal dapat dilanjutkan hingga tiga bulan setelah operasi.

Ketajaman visual membaik setelah cacat epitel sembuh, biasanya satu minggu setelah operasi dan biasanya berfluktuasi setelah operasi sebelum stabil sekitar tiga bulan setelah operasi.

Gejala silau, lingkaran cahaya, dan mata kering biasa terjadi selama bulan pertama setelah operasi, tetapi umumnya berkurang atau hilang sama sekali dalam tiga hingga enam bulan setelah operasi.

Keratomileusis dengan bantuan laser in situ

Mikrokeratome digunakan untuk mengangkat flap kornea seukuran lensa kontak.

Flap ini, dengan ketebalan rata-rata 160μ, dilipat ke belakang untuk memperlihatkan stroma di bawahnya.

Laser excimer digunakan untuk menghilangkan stroma kornea dalam jumlah yang tepat, dan flap diirigasi dan dikembalikan ke posisi semula.

Flap kornea distabilkan tanpa jahitan oleh dehidrasi kornea relatif yang diciptakan oleh pompa endotel.

Stabilitas flap kornea dan kepatuhan pada stroma kornea diverifikasi setelah operasi, dan pasien umumnya dikirim pulang dengan steroid topikal, antibiotik topikal, dan tetes mata antiinflamasi nonsteroid topikal.

Selain itu, pasien diinstruksikan untuk memakai pelindung mata semalaman, dengan jadwal tindak lanjut pada hari pertama pascaoperasi dan seminggu lagi.

Pasien biasanya terlihat lagi pada bulan pertama, ketiga, dan keenam.

Prosedur ini memiliki manfaat yang signifikan bagi pasien. Ini menyebabkan sedikit rasa sakit, memberikan pemulihan penglihatan yang cepat, dan memiliki potensi untuk mengobati tingkat miopia yang lebih tinggi.

Keratomileusis in situ berbantuan laser juga telah ditemukan aman dan efektif untuk merawat kedua mata pada hari yang sama, sedangkan keratektomi fotorefraksi umumnya dilakukan pada dua hari yang berbeda.

Peningkatan keratomileusis in situ dengan bantuan laser paling mudah dilakukan (setidaknya dalam enam sampai 12 bulan pertama setelah operasi awal) dengan mengangkat flap kornea asli dan merawat kembali stroma bed untuk mengoreksi kesalahan refraksi.

Tidak seperti keratektomi fotorefraksi, keratomileusis in situ yang dibantu laser tidak menghasilkan kabut stroma, dan pasien yang telah menjalani prosedur ini umumnya tidak memerlukan tetes steroid topikal setelah minggu pertama pascaoperasi.

Satu tahun setelah operasi, pasien yang telah menjalani prosedur keratomileusis in situ dengan bantuan laser lebih puas daripada pasien yang telah menjalani keratektomi fotorefraksi (masing-masing 90 berbanding 52 persen).

Meskipun teknik bedah yang berbeda dari photorefractive keratectomy dan laser-assisted in situ keratomileusis, hasil biasnya serupa.

Keratoplasti laser termal

Keratoplasti laser termal dilakukan menggunakan laser Holmium: YAG non-kontak.

dokter mata menggunakan laser untuk simetris menempatkan poin radial yang dari sumbu visual.

Ini memanaskan kornea, menghasilkan kontraksi kolagen stroma, memodifikasi kelengkungan kornea anterior.

Prosedur ini dilakukan dengan anestesi topikal dengan jadwal tindak lanjut yang bervariasi.

Keratoplasti laser termal digunakan untuk merawat pasien dengan kelainan refraksi hiperopia hingga +4,00 dioptri yang telah menjadi presbiopia dan tidak memiliki kelainan mata.

Hasil bias bervariasi dengan jumlah perawatan laser.

Komplikasi yang paling umum termasuk astigmatisme yang diinduksi dan tidak teratur dan regresi hiperopia dengan kebutuhan untuk perawatan ulang menggunakan keratoplasti termal laser atau laser excimer.

Keratoplasti laser termal aman, efektif, dan memberikan koreksi yang memuaskan pada hiperopia rendah dengan komplikasi minimal.

Cincin kornea intrastromal

Hasil studi pendahuluan menunjukkan bahwa Intrastromal Corneal Ring merupakan pilihan yang menjanjikan untuk mengoreksi kelainan refraksi rabun kurang dari -3,00 dioptri.

Selama prosedur ini, dokter mata menempatkan cincin polimetilmetakrilat di pinggiran kornea sekitar dua pertiga kedalamannya.

Cincin menyebabkan kornea menjadi rata, sehingga mengoreksi kesalahan bias.

Manfaat Cincin Kornea Intrastromal termasuk pemulihan penglihatan yang cepat setelah penempatan (karena manipulasi bedah tidak terjadi pada kornea sentral / sumbu visual).

Manfaat tambahannya adalah dokter mata dapat melepas perangkat kapan saja. Risiko termasuk infeksi, penyembuhan luka abnormal, dan astigmatisme tidak teratur.

Komplikasi pasca operasi

Komplikasi dari operasi refraktif dapat timbul intraoperatif atau selama periode pascaoperasi.

Dengan prosedur keratomileusis in situ berbantuan laser, komplikasi flap intraoperatif yang terjadi dengan penggunaan mikrokeratom termasuk flap tidak lengkap, flap tidak beraturan, flap kecil, desentrasi flap, flap lubang kancing, atau flap tutup bebas.

Komplikasi awal pasca operasi termasuk dislodgment flap stroma kornea, striae flap, sisa-sisa antarmuka, pertumbuhan epitel pada flap, antarmuka stroma kornea, atau respon inflamasi steril yang disebut keratitis lamelar difus atau sindrom pasir Sahara.

Komplikasi keratektomi fotorefraksi intraoperatif paling sering mencakup ablasi laser yang tidak terpusat dan pulau pusat dengan daya refraksi yang lebih tinggi.

Komplikasi pascaoperasi termasuk nyeri sekunder akibat defek epitel atau penyembuhan epitel yang tertunda, yang dapat meningkatkan risiko infeksi, serta pembentukan kabut yang tertunda dan jaringan parut kornea.

Dengan prosedur apa pun yang menggunakan laser excimer, hasil refraksi mungkin tidak selalu menghasilkan ketajaman visual yang tidak terkoreksi atau ketajaman penglihatan yang lebih baik 20/20 atau lebih baik.

Beberapa pasien mungkin datang dengan gangguan kejelasan dan ketajaman visual sekunder untuk jaringan parut, silau, lingkaran cahaya, diplopia monokular, dan sensitivitas kontras berkurang.

Pasien mungkin mengalami overkoreksi, koreksi kurang, dan astigmatisme pascaoperasi yang mungkin memerlukan peningkatan untuk mengoreksi kesalahan refraksi residual.

Selain itu, setelah operasi refraktif laser excimer, sebagian besar pasien akan mengeluhkan gejala mata kering akibat gangguan persarafan saraf kornea.

Pasien-pasien ini paling efektif diobati dengan air mata buatan yang tidak diawetkan atau sumbat titik, sesuai kebutuhan; gejala mata kering umumnya sembuh dalam waktu tiga bulan.