Burinex: Formula, Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Burinex: Formula, Presentasi, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan, Kontraindikasi dan Interaksi

Obat ini memblokir reabsorpsi natrium dan cairan dari tubulus ginjal.

Burinex adalah diuretik kuat, juga disebut pil air , yang menyebabkan peningkatan besar dalam keluaran urin ( diuresis ) dengan mencegah ginjal menahan cairan.

Burinex termasuk dalam kelas diuretik yang juga termasuk furosemide (Lasix) dan torsemide (Demadex).

Efek diuretik yang kuat dari burinex dapat menyebabkan hilangnya sejumlah besar cairan tubuh, yang menyebabkan dehidrasi dan hilangnya elektrolit seperti natrium, kalium, magnesium, dan kalsium.

Oleh karena itu, pengawasan medis yang cermat diperlukan selama perawatan untuk mencegah efek samping.

Rumus kimia Burinex

Bahan aktifnya adalah bumetanid C17H20N2O5S.

Presentasi

Burinex tersedia sebagai tablet 0,5, 1 dan 2 mg dan injeksi 0,25 mg / ml.

Indikasi

BBurinex diindikasikan untuk pengobatan edema yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif , penyakit hati dan ginjal, termasuk sindrom nefrotik .

Mekanisme aksi Burinex

Burinex menghambat reabsorbsi natrium di bagian ascending loop of Henle selama hidropenia.

Reabsorpsi klorida pada ekstremitas asendens juga dihambat oleh burinex.

Ekskresi kalium juga ditingkatkan oleh burinex, dengan cara yang berhubungan dengan dosis.

Burinex mungkin memiliki tindakan tambahan pada tubulus proksimal.

Dosis

Dosis yang dianjurkan untuk kebanyakan pasien adalah 0,5 sampai 2 mg per oral setiap hari.

Dosis dapat ditingkatkan setiap 4 hingga 5 jam hingga dosis maksimum 10 mg per hari.

Ketika pemberian oral tidak memungkinkan, suntikan intravena atau intramuskular dapat digunakan sebagai pengganti tablet.

Dosis intravena adalah 1 mg awalnya diikuti oleh 0,5 sampai 2 mg per jam, dan dosis intramuskular adalah 0,5 sampai 10 mg setiap hari.

Dosis burinex dan diuretik loop lainnya sangat bervariasi untuk setiap pasien, dan dosis harus disesuaikan dengan hati-hati oleh dokter.

Jadwal dosis intermiten, di mana tablet burinex diberikan setiap dua hari atau selama 3 sampai 4 hari, dengan periode istirahat 1 sampai 2 hari, direkomendasikan sebagai metode yang paling aman dan paling efektif untuk mengontrol edema secara terus menerus.

Pada pasien dengan gangguan hati, dosis harus dijaga seminimal mungkin.

Karena sensitivitas silang terhadap furosemide jarang diamati, burinex dapat diganti dengan rasio 1:40 terhadap furosemide pada pasien dengan alergi furosemide.

Efek samping Burinex

Diuretik kuat seperti burinex dapat menyebabkan rendahnya kadar kalium, magnesium, natrium, dan kalsium dalam darah.

Selain itu, kehilangan cairan dapat terjadi yang menyebabkan dehidrasi.

Gejala dehidrasi dapat meliputi:

Mulut kering.

Haus.

Tempat yang lembut.

Kantuk.

Fungsi ginjal berkurang.

Aritmia jantung.

Nyeri otot.

Mual.

muntah

Masalah telinga bagian dalam dalam bentuk tinnitus (telinga berdenging) dan gangguan pendengaran telah dikaitkan dengan diuretik loop seperti burinex.

Efek telinga bagian dalam ini jauh lebih umum dengan penggunaan obat-obatan ini secara intravena.

Konsentrasi asam urat yang tinggi dalam darah yang menyebabkan serangan artritis gout dapat terjadi selama terapi diuretik dengan burinex.

Peringatan dan Kontraindikasi

Dosis burinex harus disesuaikan dengan kebutuhan setiap pasien.

Burinex diyakini menimbulkan risiko tambahan khusus untuk pasien dengan riwayat aritmia ventrikel, karena gangguan elektrolit dapat mempengaruhi pasien untuk aritmia jantung yang serius.

Pencegahan hipokalemia memerlukan perhatian khusus dalam kondisi berikut:

Nefropati penipisan kalium.

Pada keadaan diare tertentu atau keadaan lain dimana terdapat hipokalemia.

Kalium serum harus diukur secara berkala dan suplemen kalium atau diuretik hemat kalium harus ditambahkan jika perlu.

Tambahan kalium dan/atau spironolakton dapat mencegah hipokalemia dan alkalosis metabolik pada pasien ini.

Peningkatan asam urat dalam darah (hiperurisemia) dapat terjadi, yang telah asimtomatik dalam kasus yang dilaporkan sampai saat ini.

Selain peningkatan reversibel dalam nitrogen urea darah, kadar kreatinin abnormal dapat terjadi , terutama yang berhubungan dengan dehidrasi dan terutama pada pasien dengan gagal ginjal.

Status cairan dan fungsi ginjal harus dipantau untuk mencegah oliguria dan azotemia.

Penentuan elektrolit lain secara berkala direkomendasikan pada pasien yang diobati dengan dosis tinggi atau untuk waktu yang lama, terutama pada mereka yang menjalani diet rendah garam.

Diuretik telah terbukti meningkatkan ekskresi magnesium urin dan ini dapat menyebabkan hipomagnesemia.

Diuretik loop seperti burinex juga dapat menurunkan kadar kalsium serum dengan meningkatkan ekskresi kalsium urin yang mengakibatkan hipokalsemia.

Pada pasien dengan sirosis hati dan asites , gangguan keseimbangan elektrolit yang tiba-tiba dapat memicu ensefalopati hepatik dan koma.

Pengobatan pada pasien tersebut paling baik dimulai di rumah sakit dengan dosis kecil dan pemantauan yang cermat terhadap status klinis pasien dan keseimbangan elektrolit.

Potensiasi ototoxicity aminoglikosida belum terbukti untuk burinex, tetapi seperti anggota lain dari kelas diuretik, burinex kemungkinan berbagi risiko ini.

Risiko ototoksisitas terjadi dengan pemberian intravena yang cepat.

Hipersensitivitas terhadap burinex atau sulfonamid telah didokumentasikan, pasien yang alergi terhadap sulfonamid dapat menunjukkan hipersensitivitas terhadap burinex.

Karena ada laporan trombositopenia, pasien harus diobservasi secara teratur untuk kemungkinan terjadinya kondisi tersebut.

Studi pada subjek normal yang menerima burinex tidak mengungkapkan efek buruk pada toleransi glukosa, insulin plasma, glukagon, dan kadar hormon pertumbuhan, tetapi ada potensi efek pada metabolisme glukosa.

Untuk alasan ini , penentuan gula darah secara teratur harus dilakukan, terutama pada pasien dengan diabetes atau diduga diabetes laten.

Pasien yang menjalani pengobatan harus diobservasi secara teratur untuk kemungkinan diskrasia darah, kerusakan hati, atau reaksi idiosinkratik, yang kadang-kadang dilaporkan.

Penggunaan pada neonatus dengan risiko kernikterus harus dihindari, karena obat ini merupakan pengalih bilirubin yang poten pada neonatus.

Jika diberikan pada pagi hari sebelum operasi, obat dapat mengurangi volume pasien dan tekanan darah dapat menjadi labil selama anestesi umum.

Pemberian bersamaan dengan obat antihipertensi dapat meningkatkan risiko hipotensi.

Ini harus digunakan dengan hati-hati selama kehamilan, dan hanya dapat diberikan jika manfaatnya lebih besar daripada risikonya, karena penelitian pada manusia belum tersedia.

Mengenai menyusui, tidak diketahui apakah obat diekskresikan dalam ASI, sehingga disarankan untuk tidak menggunakan obat saat menyusui.

Interaksi Burinex

Burinex dapat menyebabkan rendahnya kadar kalium, kalsium, dan magnesium dalam darah.

Perubahan ini dapat meningkatkan risiko toksisitas dari digoxin (Lanoxin) jika digunakan bersama-sama.

Kombinasi burinex dengan diuretik lain seperti metolazone (zaroxolyn), hydrochlorothiazide atau chlorthalidone (Hygroton) dapat meningkatkan kehilangan kalium dan magnesium.

Kemampuan tubuh untuk menghilangkan lithium dapat menurun pada pasien yang menerima burinex.

Oleh karena itu, pemantauan kadar litium dalam darah direkomendasikan saat menggunakan burinex dan litium bersama-sama untuk mencegah peningkatan kadar litium dan toksisitas.

Indometasin (Indocin) dapat mengurangi efek diuretik dan penurunan tekanan darah dari diuretik loop lainnya, seperti furosemide, dan mungkin dapat melakukan hal yang sama untuk burinex.

Obat lain non-steroid anti-inflamasi, seperti ibuprofen (Motrin), naproxen (Naprosyn) dapat berinteraksi sama.

Penggunaan burinex dan aminoglikosida secara bersamaan dapat meningkatkan risiko gangguan pendengaran karena kedua obat tersebut dapat mempengaruhi pendengaran.