Kesehatan

Cerebritis atau Peradangan Otak: Kognisi, Gangguan, Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Para ilmuwan telah mengetahui cukup lama bahwa peradangan otak berkontribusi pada penyakit neurodegeneratif jangka panjang.

Penyakit tersebut adalah penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson.

Akhir-akhir ini, bukti telah muncul bahwa peradangan dapat mempengaruhi otak secara lebih langsung dan akut, dan dapat menjadi dasar untuk masalah yang lebih luas, dari gangguan kognisi selama infeksi hingga depresi dan bahkan skizofrenia.

“Kita masih mencoba untuk menggambarkan apa mekanisme yang mendasari mungkin,” kata Robert M. Buchanan, seorang peneliti di University of Maryland, yang merupakan pencipta uji klinis obat anti-inflamasi untuk skizofrenia.

Cerebritis dan kognisi

Orang umumnya tidak merasakan “100 persen” secara kognitif ketika mereka mengalami infeksi pilek atau flu.

Pengamatan umum itu telah lama mengisyaratkan bahwa peradangan adalah bagian penting dari respons tubuh terhadap jenis infeksi ini dan dapat berperan dalam mengurangi kognisi dalam jangka pendek.

Gangguan mood dan psikosis

Tidak mengherankan, mengingat efek peradangan di daerah otak yang berhubungan dengan kognisi, peradangan juga ditemukan tampaknya mengubah suasana hati.

Dalam sebuah eksperimen yang dilaporkan pada tahun 2001, misalnya, para peneliti menyuntikkan sukarelawan manusia dengan dosis kecil racun Salmonella, cukup untuk menyebabkan kenaikan suhu tubuh yang hampir tidak terlihat (0,5 derajat Celcius), tetapi tanpa efek nyata pada tekanan darah atau denyut nadi.

Namun, protein pro-inflamasi seperti TNF-α dan IL-6 meningkat secara signifikan dalam aliran darah, dan seperti yang dicatat oleh para peneliti:

“Subjek menunjukkan peningkatan sementara yang signifikan dalam tingkat kecemasan … dan suasana hati yang tertekan, serta fungsi memori dan kemampuan non-verbal mereka berkurang secara signifikan.”

Gejala Cerebritis

Sementara peradangan akut disebabkan oleh cedera atau patogen, peradangan kronis sebagian besar disebabkan oleh kebiasaan gaya hidup tidak sehat yang terus memicu respons peradangan lama setelah berhenti membantu.

Peradangan kronis dapat menyebabkan semua jenis masalah yang tampaknya tidak berhubungan, termasuk alergi, asma, penyakit autoimun, infeksi kronis, radang usus besar, dermatitis, sinusitis, radang sendi, dan kondisi kesehatan lainnya yang berakhir dengan “itis”.

Peradangan kronis tidak berbahaya: telah disebut “pembunuh diam-diam”, karena merupakan faktor yang berkontribusi terhadap 60% dari semua kematian di seluruh dunia.

Jika peradangan kronis terjadi di otak, itu menyebabkan penyusutan otak yang terukur, terutama di daerah yang terkait dengan penyakit Alzheimer, penyebab utama kematian keenam.

Peradangan otak kronis menghentikan produksi energi dalam sel-sel otak, yang menyebabkan kelelahan mental, kabut otak, dan kehilangan memori.

Peradangan otak kronis telah dikaitkan dengan berbagai gangguan neurologis dan kejiwaan, termasuk depresi, kecemasan, penyalahgunaan zat, skizofrenia, gangguan bipolar, Alzheimer, dan Parkinson.

Penyebab Cerebritis

Menurut peneliti Harvard Datis Kharrazian, PhD, DHSc, penulis Why Is My Brain Not Working?, penghalang darah-otak yang terganggu adalah salah satu faktor risiko terbesar untuk peradangan otak.

Penghalang darah-otak adalah anyaman halus dari sel-sel khusus dan pembuluh darah yang berusaha untuk menjaga zat asing keluar dari otak.

Tapi penghalang ini bisa rusak, membuatnya permeabel atau “permeabel.”

Hal ini memungkinkan racun dan patogen memasuki otak dan, pada gilirannya, mengaktifkan mikroglia untuk menghasilkan peradangan.

Permeabilitas penghalang ini juga memungkinkan peradangan yang berasal dari bagian tubuh lain untuk masuk ke otak dan memulai respons peradangan di sana.

Menurut Dr. Kharrazian, ini adalah beberapa faktor risiko yang dapat mengaktifkan mikroglia Anda untuk menyebabkan peradangan otak:

Asma.

Stres kronis

Penghalang darah-otak terganggu.

Diabetes.

Gangguan pencernaan

Disbiosis

Racun lingkungan.

Intoleransi gluten

Trauma kepala

Penyakit jantung.

Diet tinggi karbohidrat.

Gaya hidup menetap.

Penyalahgunaan zat.

Peradangan sistemik

Kekurangan vitamin B.

Pengobatan Cerebritis

Semua ini telah mengarahkan para ilmuwan untuk mencari terapi anti-inflamasi sebagai tambahan untuk pengobatan yang mungkin untuk depresi, suatu kondisi yang sering tidak merespon obat lini pertama yang meningkatkan serotonin dan norepinefrin.

Dalam sebuah studi tahun 2006, misalnya, peneliti Jerman menemukan bahwa pasien yang menggunakan obat anti-inflamasi Celecoxib untuk mengobati depresi meningkat secara signifikan lebih banyak daripada pasien yang hanya menggunakan obat peningkat suasana hati.

Sebuah studi cross-sectional menggunakan catatan medis pada tahun 2012 menunjukkan bahwa bahkan aspirin dapat memiliki dampak yang signifikan dalam mencegah depresi.

Para peneliti masih belum mengerti persis bagaimana peradangan dapat menyebabkan depresi, apalagi bagaimana mekanisme yang lebih baik mungkin ditargetkan oleh obat-obatan, tetapi mereka sekarang menguji berbagai strategi anti-inflamasi, berharap menemukan obat definitif melawan depresi.

Cara Mengatasi Cerebritis dengan Makanan

Peradangan kronis bukanlah keadaan semua atau tidak sama sekali, tetapi sebuah kontinum.

Anda tidak akan dapat menghilangkan semua peradangan, Anda juga tidak boleh mencoba karena beberapa aktivitas peradangan sangat penting.

Tetapi Anda ingin meminimalkan peradangan setelah tidak terkendali dan efeknya menjadi bumerang.

Makanan yang Anda makan dapat meningkatkan atau mengurangi peradangan.
Idenya adalah untuk makan lebih banyak makanan anti-inflamasi dan meminimalkan pro-inflamasi.

Ikuti diet anti-inflamasi Mediterania

Jika Anda ingin mengurangi peradangan kronis, Anda tidak bisa salah dengan mengikuti diet Mediterania.

Cara makan Mediterania secara luas dianggap paling sehat, sebagian karena tinggi flavanol, senyawa anti-inflamasi yang ditemukan pada tumbuhan.

Related Posts

Serangan Panik: Apa itu? Penyebab, Gejala, Faktor Risiko, Pengobatan dan Rekomendasi

Juga dikenal sebagai serangan kecemasan, itu adalah periode di mana Anda mengalami ketakutan, ketakutan, atau ketidaknyamanan yang intens, dengan durasi yang bervariasi. Anda terlibat dalam beberapa aspek kehidupan…

Sustanon 250: Kegunaan, Mekanisme Kerja, Kontraindikasi, Efek Samping, Pemberian dan Interaksi

Kita berbicara tentang jenis testosteron yang luar biasa serbaguna. Suntik Sustanon 250 (Testosteron) adalah pengobatan untuk meningkatkan kadar testosteron rendah . Untuk apa injeksi Sustanon digunakan? Sustanon 250…

Osteoartritis Pinggul: Apa itu? Penyebab, Tanda, Gejala, Diagnosis dan Pengobatan

Arthritis berarti “peradangan pada persendian”, dan ini menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan pada persendian tubuh. Ada banyak jenis radang sendi, tetapi osteoartritis adalah yang paling umum. Juga dikenal…

Pentingnya Pijat Refleksi Kaki Bagi Kesehatan Kita: 5 Manfaat Mengejutkan

Setelah hari yang sangat panjang di tempat kerja, ketika kita merasa bahwa kelelahan menguasai kita, kita tahu seberapa baik pijat kaki yang cepat dapat membantu kita. Nah setelah…

Hemiparesis: Apa itu? Penyebab, Gejala, Diagnosis dan Pengobatan

Ini memanifestasikan dirinya melalui perasaan lemah di satu sisi tubuh. Kita berbicara tentang berkurangnya kemampuan untuk menggerakkan ekstremitas bawah dan atas pada satu sisi tubuh. Anda masih dapat…

Angina Tidak Stabil: Penyebab, Faktor Risiko, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Ini adalah suatu kondisi di mana jantung tidak menerima suplai darah dan oksigen yang cukup. Hal ini menyebabkan serangan jantung . Angina adalah jenis ketidaknyamanan dada yang disebabkan…