Diet Astringent: Indikasi, Deskripsi, Makanan yang Direkomendasikan dan Dilarang, Langkah, Rekomendasi dan Menu

Diet ini ditujukan untuk menghentikan diare dan gejala gastroenteritis.

Dikenal sebagai diet astringen atau diet untuk diare, yang diperlukan untuk menghindari hilangnya cairan dan mineral, jadi dalam diet ini, penting untuk mengembalikan cairan melalui air, jus, kaldu atau sup, teh dan minuman rehidrasi.

Diare adalah gejala gangguan makan yang mungkin disebabkan antara lain oleh diet cepat, obat-obatan, beberapa virus atau penyakit kronis.

Diet astringen adalah salah satu yang menguntungkan sembelit, dengan mengurangi mobilitas usus dan adanya cairan.

Ini adalah ukuran yang digunakan untuk memerangi diare, baik akut maupun kronis.

Indikasi

Diet ini diindikasikan pada kasus diare, baik akut maupun menular, toksik dan kronis.

Yang disebabkan oleh penyakit usus, gejala sisa intervensi bedah, intoleransi makanan, efek samping kemoterapi atau radioterapi.

Keterangan

Ini didasarkan pada diet astringen yang tujuannya adalah untuk mempercepat kerja saluran pencernaan, dalam proses penyerapan nutrisi dan pencernaan.

Untuk alasan ini, konsumsi makanan yang dimasak dan dipanggang, direbus atau dikukus sangat dianjurkan.

Makanan yang direkomendasikan dalam diet astringent

Yoghurt bebas laktosa.

Minuman seperti banyak air, serum oral, limun alkali, teh, kaldu ringan tanpa lemak, chamomile.

Daging tanpa lemak, ikan putih (cod, scorpionfish, belut, redfish, sole, hake, turbot) dan telur rebus (hanya dua atau tiga per minggu).

Pasta, nasi, kentang, wortel atau sayuran yang dimasak atau dihaluskan.

Roti panggang dan roti putih.

Buah-buahan seperti apel, pisang, lemon, quince.

Minyak dalam jumlah kecil.

Sedangkan untuk teknik kuliner sebaiknya menyiapkan menu rebus, bakar, bakar atau kukus.

Makanan yang dilarang dalam diet astringen

Di antara makanan yang dapat menyebabkan diare atau memperburuknya, berikut ini diketahui:

Produk susu, yogurt dapat dikonsumsi, karena laktosa di dalamnya telah sebagian dicerna oleh bakteri.

Potongan lemak, goreng, dingin atau sosis karena mengiritasi mukosa gastrointestinal dan menunda pencernaan.

Serat kasar dari buah-buahan atau sayuran.

Lemak (mentega, margarin, minyak), buah-buahan kering, makanan pedas, biji-bijian, buah-buahan atau sayuran.

Kopi dan jus jeruk dengan gula, ini merangsang refleks lambung dan harus dihindari pada diet astringen.

Sayuran dan biji-bijian kembung.

Daging berlemak, seperti domba, bebek, dan ikan berminyak.

Buah-buahan (kecuali pisang dan apel) termasuk jus alami.

Saus berminyak seperti bechamel dan mayones, kacang-kacangan dan kue kering.

Minuman beralkohol dan minuman ringan.

Makanan pedas, goreng, rebus, babak belur, dll.

Hindari dilapisi tepung roti, semur, semur, bumbu-bumbu, makanan yang digoreng, dan adonan.

Langkah-langkah diet astringen

Pada tahap pertama, yang disebut diet absolut, para ahli tidak merekomendasikan makan makanan apa pun selama beberapa jam pertama.

Anda hanya boleh minum air dengan garam, gula, lemon atau soda bikarbonat.

Serum oral untuk dijual di apotek atau buatan sendiri biasanya diberikan dibuat dengan: Satu liter air matang, dengan dua sendok makan gula, satu sendok teh garam, jus lemon dan setengah sendok teh bikarbonat.

Anda juga bisa mengkonsumsi air dari nasi yang direbus.

Minuman yang menghidrasi ini harus dikonsumsi setiap jam, karena sangat penting untuk menghindari kehilangan cairan.

Fase kedua termasuk nasi rebus atau semolina atau krim sereal.

Pada diare akut, dianjurkan untuk mengikuti diet ketat dalam dua-tiga hari pertama, termasuk setelah tahap awal puasa.

Kemudian Anda bisa memasukkan pasta, roti panggang, daging lunak atau sayuran rebus.

Nantinya makanan akan dikonsumsi di atas panggangan dan ketika pemulihan sudah dimulai, sayuran dan sayuran akan ditambahkan sedikit demi sedikit, kemudian susu dan diakhiri dengan konsumsi kopi.

Dianjurkan untuk sering makan dalam jumlah kecil.

rekomendasi

Diet astringen biasanya merupakan pengobatan yang cukup pada sebagian besar diare akut dan tidak memerlukan terapi obat, hanya tindakan diet.

Kepatuhan yang ketat dengan diet mendukung pemulihan tercepat dan disarankan untuk makan makanan yang progresif dan lambat untuk menghindari kekambuhan.

Pada diare kronis akan diamati makanan apa saja yang biasanya menimbulkannya, untuk menghindarinya.

Diet

Menu 1:

Sarapan

Roti putih panggang, saus apel dan teh dengan sedikit pemanis.

Setengah pagi

Roti dengan buah.

Makan siang

Nasi dengan wortel.

dada ayam dibumbui dengan lemon di atas panggangan.

Sepotong roti.

Sebuah pisang untuk pencuci mulut.

Di pertengahan sore

Maria jenis teh dan kue.

Makan malam

Sup.

Hake rebus.

Wortel yang sudah dihaluskan.

Satu potong roti.

Yoghurt alami.

Menu 2

Sarapan

Sebuah yogurt.

25 gr ham matang.

2 potong roti panggang.

Kopi atau teh.

Setengah pagi

apel panggang

Makan siang

Seperempat ayam setengah matang atau dua roda ikan setengah matang.

Beras.

Sup dengan mie.

Sebuah apel.

Pertengahan sore

Sepotong roti dan teh.

Makan malam

Dadar.

150 gram kentang rebus.

Sebuah quince rebus.

Anda bisa menghiasnya dengan sejumput minyak, yaitu minyak zaitun dan extra virgin.

Peringatan diet astringen

Diet astringen jika tidak dilakukan dengan hati-hati dapat mengganggu keseimbangan dalam pola makan anak, yang berdampak negatif pada sistem kekebalan tubuh anak.

Tidak perlu meninggalkan menyusui anak-anak untuk diberi makan dengan zat zat, karena dimungkinkan untuk terus menyusui dengan ASI.

Risiko yang paling signifikan adalah hilangnya mineral dan air yang terjadi karena dehidrasi terus menerus.

Scroll to Top