Kesehatan

Gangguan Pankreas: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Pankreas bisa rusak jika enzim pencernaannya sendiri menyerangnya sebelum enzim dilepaskan ke duodenum.

Enzim-enzim ini umumnya tidak aktif sampai mencapai duodenum.

Pankreatitis adalah peradangan atau iritasi pada pankreas, kelenjar besar di belakang perut yang membantu tubuh mencerna makanan dan menghasilkan dua hormon penting, insulin dan glukagon.

Organ ini mengeluarkan enzim di bagian usus yang disebut duodenum, yang, dalam kombinasi dengan empedu dari hati, membantu mencerna makanan.

Jenis

Ada dua jenis pankreatitis: pankreatitis akut dan pankreatitis kronis.

Pankreatitis akut

Setiap tahun, sekitar 210.000 pasien dengan pankreatitis akut dirawat di rumah sakit di Amerika Serikat.

Pankreatitis akut adalah peradangan mendadak pada pankreas. Dengan pengobatan, biasanya hilang dalam hitungan hari.

Namun, itu bisa mengancam jiwa dan membawa komplikasi yang berpotensi serius.

Dua penyebab umum pankreatitis akut termasuk penyakit batu empedu (batu empedu mengiritasi pankreas saat bergerak melalui saluran empedu) dan konsumsi alkohol yang berlebihan.

Penyebab lainnya adalah infeksi, tumor, obat-obatan, trauma perut, dan masalah genetik pankreas.

Pankreatitis kronis

Pankreatitis kronis adalah peradangan jangka panjang dan jaringan parut pada pankreas.

Ini dapat menyebabkan sakit perut, kekurangan gizi dan penurunan berat badan, serta diabetes jika pankreas tidak dapat lagi memproduksi insulin yang cukup.

Penyebab

Penyebab paling umum dari pankreatitis kronis adalah konsumsi alkohol yang berlebihan untuk jangka waktu yang lama.

Selain itu, episode pankreatitis akut dengan kerusakan pada saluran pankreas dapat memicu pankreatitis kronis.

Pankreatitis kronis juga disebabkan oleh:

Obat.

Kondisi herediter pankreas, termasuk cystic fibrosis.

Hiperkalsemia (terlalu banyak kalsium dalam aliran darah).

Gangguan autoimun, seperti lupus eritematosus sistemik .

Faktor lain yang tidak diketahui.

Gejala

Gejala pankreatitis akut

Gejala pankreatitis akut dimulai dengan peningkatan rasa sakit yang tiba-tiba atau bertahap di daerah perut bagian atas. Nyeri juga terkadang terasa di daerah punggung. Gejala lain termasuk:

Mual dan muntah

Denyut nadi cepat.

Komplikasi pankreatitis akut berat meliputi:

Tekanan darah rendah .

Dehidrasi.

Gagal jantung, paru-paru dan/atau ginjal.

Pendarahan di pankreas

Terkejut

Kematian.

Gejala pankreatitis kronis

Beberapa pasien dengan pankreatitis kronis tidak memiliki gejala, sementara yang lain mungkin memiliki gejala berikut:

Kotoran berminyak

Diare berminyak

Mual dan muntah

Penurunan berat badan yang tidak disengaja

Sakit perut berkala atau terus-menerus yang lebih buruk dengan minum atau makan.

Diabetes sulit dikendalikan.

Orang yang memiliki gejala pankreatitis akut atau kronis harus menemui dokter mereka atau pergi ke ruang gawat darurat untuk mendapatkan perhatian medis.

Diagnosis pankreatitis akut dan kronis

Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan tentang riwayat kesehatan Anda. Dokter Anda mungkin juga memesan tes untuk membantu mendiagnosis masalah, termasuk:

Computed tomography (CT):

Dalam prosedur x-ray ini, pasien berbaring di atas meja yang dikelilingi oleh CT scanner.

Meja bergerak masuk dan keluar dari mesin, mengambil beberapa sinar-X yang diproses komputer menjadi gambar tiga dimensi tubuh.

Tes ini dapat menunjukkan adanya batu empedu dan kerusakan pada pankreas.

USG endoskopi:

Setelah tenggorokan pasien mati rasa, dokter memasukkan endoskop (tabung tipis dan fleksibel) ke dalam mulut, kerongkongan, lambung, dan duodenum.

Aksesori ultrasound pada endoskop memancarkan gelombang suara, yang membuat gambar saluran empedu dan pankreas.

Kolangiopankreatografi Resonansi Magnetik (MRCP):

Tes ini menggunakan magnetic resonance imaging (MRI) untuk membuat gambar penampang dari bagian tubuh yang sedang dipelajari.

Pasien berbaring di dalam tabung besar yang menciptakan medan magnet dan memancarkan energi gelombang radio untuk mengambil gambar struktur di dalam tubuh.

USG perut:

Pasien berbaring di atas meja dan teknisi menggerakkan alat kecil yang mengeluarkan suara di atas perut. Gelombang suara memantul dari organ dan gema membuat gambar ( sonogram ) pada layar video.

Gelombang suara memungkinkan dokter untuk melihat pankreas, kantong empedu, hati, dan organ terdekat lainnya, serta batu empedu yang ada.

Perlakuan

Pengobatan pankreatitis akut

Perawatan untuk pankreatitis akut termasuk cairan intravena, penghilang rasa sakit, dan perawatan suportif umum. Pasien sering dirawat di rumah sakit untuk perawatan ini.

Pengobatan pankreatitis kronis

Perawatan termasuk manajemen nyeri, penggunaan enzim pencernaan untuk pencernaan yang buruk, dan manajemen diabetes, jika perlu.

Pencegahan gangguan pankreas

Ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk mencegah pankreatitis:

Semua jenis pankreatitis: Hindari makanan tinggi lemak; makan makanan yang kaya akan sayuran; minum cukup cairan.

Pankreatitis batu empedu – Operasi pengangkatan kantong empedu.

Pankreatitis Akibat Alkohol atau Tembakau: Jangan gunakan alkohol atau tembakau.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…