Hiperventilasi: Apa itu? Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahannya

Hiperventilasi: Apa itu? Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahannya

Ini adalah kondisi di mana orang tersebut mulai bernapas dengan sangat cepat.

Pernapasan yang sehat terjadi dengan keseimbangan yang sehat antara menghirup oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida. Anda mengganggu keseimbangan ini ketika Anda hiperventilasi dengan menghembuskan napas lebih banyak daripada yang Anda hirup. Hal ini menyebabkan pengurangan cepat karbon dioksida dalam tubuh.

rendahnya tingkat karbon dioksida menyebabkan penyempitan pembuluh darah yang suplai darah ke otak. Pengurangan suplai darah ke otak ini menyebabkan gejala seperti pusing dan kesemutan di jari.

Hiperventilasi yang parah dapat menyebabkan hilangnya kesadaran.

Bagi sebagian orang, hiperventilasi jarang terjadi. Ini hanya terjadi sebagai respons panik sesekali terhadap ketakutan, stres, atau fobia.

Bagi yang lain, kondisi ini terjadi sebagai respons terhadap keadaan emosional, seperti depresi, kecemasan, atau kemarahan. Ketika hiperventilasi biasa terjadi, itu dikenal sebagai sindrom hiperventilasi.

Hiperventilasi juga dikenal sebagai:

Pernapasan dalam (atau cepat).

Tentang bernapas.

Tingkat pernapasan (atau pernapasan) yang cepat dan dalam.

Apa Penyebab Hiperventilasi?

Penyebab umum hiperventilasi

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan hiperventilasi.

Kondisi ini biasanya disebabkan oleh:

kecemasan.

Panik.

gugup

Menekankan.

Ini sering mengambil bentuk serangan panik.

Penyebab lainnya termasuk:

Berdarah

Penggunaan stimulan.

Overdosis obat (overdosis aspirin, misalnya).

Sakit parah

kehamilan.

Infeksi paru-paru.

Penyakit paru-paru, seperti penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) atau asma.

Kondisi jantung, seperti serangan jantung.

Ketoasidosis diabetik (komplikasi gula darah tinggi pada orang dengan diabetes tipe 1).

Cedera kepala.

Bepergian di ketinggian lebih dari 6.000 kaki.

Sindrom hiperventilasi.

Gejala

Hiperventilasi bisa menjadi masalah serius. Gejala dapat berlangsung 20 hingga 30 menit. Anda harus mencari pengobatan untuk hiperventilasi ketika gejala berikut terjadi:

Napas cepat dan dalam untuk pertama kalinya.

Hiperventilasi yang memburuk, bahkan setelah mencoba opsi perawatan di rumah.

Nyeri.

Demam.

Pendarahan.

Jika Anda merasa cemas, gugup, atau tegang.

Sering mendesah atau menguap

Berdebar dan berpacu detak jantung

Masalah dengan keseimbangan, pusing atau vertigo.

Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau di sekitar mulut.

sesak dada.

Rasa kenyang

Kelembutan atau rasa sakit

Gejala lain terjadi lebih jarang dan mungkin tidak jelas bahwa mereka terkait dengan hiperventilasi. Beberapa gejala tersebut adalah:

Sakit kepala.

Gas, kembung, atau bersendawa.

Kejang

Keringat.

Perubahan penglihatan, seperti penglihatan kabur.

Masalah dengan konsentrasi atau memori.

Kehilangan kesadaran (pingsan).

Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda memiliki gejala yang berulang. Anda mungkin memiliki kondisi yang disebut sindrom hiperventilasi.

Sindrom ini tidak dipahami dengan baik dan memiliki gejala yang mirip dengan gangguan panik. Hal ini sering salah didiagnosis sebagai asma.

Pengobatan hiperventilasi

Penting untuk mencoba tetap tenang dalam kasus hiperventilasi akut.

Akan sangat membantu jika ada seseorang yang menemani Anda untuk memandu Anda melalui episode tersebut. Tujuan pengobatan selama suatu episode adalah untuk meningkatkan kadar karbon dioksida dalam tubuh Anda dan bekerja untuk mengurangi laju pernapasan Anda.

Perawatan rumah

Anda dapat mencoba beberapa teknik langsung untuk membantu mengobati hiperventilasi akut:

Bernapaslah melalui bibir yang mengerucut.

Bernapaslah perlahan ke dalam kantong kertas atau dengan tangan ditangkupkan.

Cobalah bernapas ke perut Anda (diafragma) alih-alih dada Anda.

Tahan napas Anda selama 10 hingga 15 detik setiap kali.

Pernapasan hidung alternatif

Ini melibatkan menutup mulut Anda dan pernapasan bergantian melalui setiap lubang hidung. Misalnya, dengan mulut tertutup, tutup lubang hidung kanan dan bernapas melalui kiri.

Kemudian bergantian menutup lubang hidung kiri dan bernapas melalui kanan. Ulangi pola ini sampai pernapasan Anda kembali normal.

Beberapa orang mungkin menemukan bahwa olahraga berat, seperti jalan cepat atau jogging, sambil menarik dan mengeluarkan napas dari hidung, membantu mengatasi hiperventilasi.

Pengurangan stres

Jika Anda memiliki sindrom hiperventilasi, Anda perlu mencari tahu apa penyebabnya. Jika Anda menderita kecemasan atau stres, Anda mungkin ingin menemui psikolog untuk membantu Anda memahami dan mengobati kondisi Anda.

Mempelajari teknik pernapasan dan pengurangan stres akan membantu mengendalikan kondisi Anda.

akupunktur

Akupunktur juga bisa menjadi pengobatan yang efektif untuk sindrom hiperventilasi. Akupunktur adalah pengobatan alternatif berdasarkan pengobatan Tiongkok kuno.

Ini melibatkan penempatan jarum halus di area tubuh untuk meningkatkan penyembuhan. Sebuah studi pendahuluan menemukan bahwa akupunktur membantu mengurangi kecemasan dan keparahan hiperventilasi.

Pengobatan

Tergantung pada tingkat keparahannya, dokter Anda mungkin juga meresepkan obat.

Contoh obat untuk hiperventilasi meliputi:

Alprazolam (Xanax).

Doxepin (peredam suara).

Paroksetin (Paxil).

Pencegahan hiperventilasi

Anda dapat mempelajari teknik pernapasan dan relaksasi untuk membantu mencegah hiperventilasi.

Ini termasuk:

Meditasi.

Pernapasan hidung bergantian, pernapasan perut dalam, dan pernapasan seluruh tubuh.

Latihan untuk pikiran dan tubuh, seperti tai chi, yoga, atau qigong.

Berolahraga secara teratur (berjalan, berlari, bersepeda, dll.) juga dapat membantu mencegah hiperventilasi.

Ingatlah untuk tetap tenang jika Anda mengalami salah satu gejala hiperventilasi. Cobalah metode pernapasan perawatan di rumah untuk mendapatkan pernapasan Anda kembali ke jalurnya, dan pastikan untuk menemui dokter Anda.

Hiperventilasi dapat diobati, tetapi Anda dapat memiliki masalah mendasar. Dokter Anda dapat membantu Anda menemukan akar masalahnya dan menemukan perawatan yang tepat.