Hipokondroplasia: Pengertian, Gejala, Penyebab, Gangguan Terkait, Diagnosis dan Cara Mengobati

Hipokondroplasia: Pengertian, Gejala, Penyebab, Gangguan Terkait, Diagnosis dan Cara Mengobati

Perawakan pendek sering tidak dikenali sampai usia dini atau, dalam beberapa kasus, hingga dewasa.

Hipokondroplasia adalah kelainan genetik yang ditandai dengan perawakan pendek dan lengan, tungkai, tangan, dan kaki yang pendek secara tidak proporsional (kerdil berkaki pendek).

Pada mereka dengan kelainan tersebut, kemiringan kaki biasanya berkembang selama masa kanak-kanak, tetapi sering membaik secara spontan seiring bertambahnya usia.

Beberapa individu yang terkena mungkin juga memiliki kepala besar yang tidak normal (makrosefali), dahi yang relatif menonjol, dan/atau kelainan fisik lain yang terkait dengan gangguan tersebut. Juga, pada sekitar 10 persen kasus, mungkin ada keterbelakangan mental ringan.

Dalam beberapa kasus, hipokondroplasia tampaknya terjadi secara acak untuk alasan yang tidak diketahui (sporadis) tanpa riwayat keluarga yang jelas. Dalam kasus lain, kelainan ini bersifat familial dengan pewarisan dominan autosomal.

Tanda dan gejala hipokondroplasia

Hipokondroplasia ditandai terutama oleh perawakan pendek , lengan dan kaki pendek yang tidak proporsional (tungkai), pemendekan ringan sampai sedang pada jari tangan dan kaki (brachydactyly), dan tangan dan kaki pendek (yaitu, dwarfisme tungkai pendek).

Pertumbuhan yang lambat seringkali tidak terlihat saat lahir; Seperti disebutkan di atas, itu mungkin tidak dikenali sampai sekitar usia dua hingga tiga tahun, kemudian di masa kanak-kanak, atau hingga dewasa.

Pada mereka dengan hipokondroplasia, pemendekan tungkai bisa relatif ringan atau sedang. Selama masa kanak-kanak awal, kemiringan luar kaki (yaitu bowlegs [genu varum]) biasanya tampak diucapkan selama menahan beban.

Kondisi ini sering membaik secara spontan di kemudian hari di masa kanak-kanak. Banyak orang yang terkena juga memiliki ekstensi dan rotasi siku yang terbatas. Juga, mulai dari masa kanak-kanak, olahraga dapat menyebabkan nyeri ringan atau ketidaknyamanan pada siku, lutut, dan/atau pergelangan kaki.

Pada orang dewasa yang terkena, nyeri sendi tersebut dapat meluas ke punggung bawah. Sekitar sepertiga mungkin juga memiliki kelengkungan tulang belakang bagian bawah yang menonjol ke dalam (lordosis).

Beberapa orang dengan hipokondroplasia juga memiliki kepala besar yang tidak normal (makrosefali).

Juga, tengkorak mungkin relatif lebar dan pendek (brachycephaly) atau berbentuk persegi panjang dengan dahi yang sedikit menonjol. Namun, penampilan wajah biasanya normal.

Laporan menunjukkan bahwa keterbelakangan mental ringan juga dapat terjadi pada sekitar 10 persen orang yang terkena.

Penyebab

Dalam beberapa kasus, hipokondroplasia tampaknya terjadi secara acak untuk alasan yang tidak diketahui (sporadis) tanpa riwayat keluarga yang jelas dari gangguan tersebut.

Menurut para peneliti, kasus seperti itu biasanya mewakili perubahan genetik (mutasi) baru (sporadis) yang dapat ditularkan sebagai sifat dominan autosomal (yaitu, mutasi genetik dominan baru).

Para peneliti telah mengamati usia ayah yang lebih tua (usia ayah lanjut) dalam beberapa kasus hipokondroplasia yang tampaknya sporadis.

Kasus keluarga dari gangguan ini juga telah dilaporkan. Dalam kasus seperti itu, kelainan ini diturunkan secara autosomal dominan.

Ciri-ciri manusia, termasuk penyakit genetik klasik, adalah produk dari interaksi dua gen, yang satu diterima dari ayah dan yang lainnya dari ibu.

Pada kelainan dominan, satu salinan gen penyakit (diterima dari ibu atau ayah) dapat diekspresikan dengan “mendominasi” gen normal lainnya dan mengakibatkan timbulnya penyakit.

Risiko penularan kelainan dari ayah yang terkena kepada anak adalah 50 persen untuk setiap kehamilan, terlepas dari jenis kelamin anak yang dihasilkan. Risikonya sama untuk setiap kehamilan.

Para penyelidik menunjukkan bahwa hipokondroplasia sering muncul sebagai akibat dari mutasi spesifik pada gen yang dikenal sebagai “reseptor faktor pertumbuhan fibroblas 3” (FGFR3). Gen FGFR3 terletak di lengan pendek (p) kromosom 4 (4p16.3).

Kromosom terdapat dalam inti semua sel dalam tubuh. Mereka membawa karakteristik genetik masing-masing individu.

Pasangan kromosom manusia diberi nomor 1 sampai 22, dengan pasangan kromosom X dan Y ke-23 yang berbeda untuk pria dan dua kromosom X untuk wanita.

Setiap kromosom memiliki lengan pendek yang ditunjuk sebagai “p” dan lengan panjang diidentifikasi dengan huruf “q”. Kromosom dibagi lagi menjadi pita-pita yang diberi nomor. Oleh karena itu, kromosom 4p16.3 mengacu pada pita 16.3 pada lengan pendek kromosom 4.

Para peneliti juga menemukan bahwa mutasi yang berbeda dari gen yang sama (yaitu, FGFR3) dapat menyebabkan achondroplasia, menunjukkan bahwa hypochondroplasia dan achondroplasia adalah kelainan alelik.

Achondroplasia adalah bentuk yang lebih parah dari dwarfisme berkaki pendek yang dapat dicirikan oleh ciri-ciri tertentu yang mirip dengan yang terlihat pada hipokondroplasia.

Analisis genetik telah mengungkapkan bahwa beberapa individu dengan hipokondroplasia saat ini tidak memiliki mutasi gen FGFR3 yang teridentifikasi.

Dalam kasus seperti itu, para peneliti menyarankan bahwa kelainan tersebut mungkin merupakan hasil dari mutasi pada gen penyakit yang berbeda (heterogenitas genetik) atau mungkin mutasi gen FGFR3 lainnya yang saat ini tidak terdeteksi.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebab genetik yang mendasari hipokondroplasia.

Populasi yang terkena dampak

Hipokondroplasia tampaknya mempengaruhi wanita dan pria dalam jumlah yang relatif sama. Karakteristik gangguan ini awalnya dilaporkan pada tahun 1913; hipokondroplasia digambarkan sebagai entitas penyakit yang berbeda pada tahun 1924.

Sejak itu, lebih dari 100 kasus telah dicatat dalam literatur medis, termasuk kasus terisolasi (sporadis) dan keluarga. Hipokondroplasia diyakini memiliki insiden sekitar seperdua belas dari akondroplasia.

Insiden mengacu pada jumlah kasus baru dari gangguan atau kondisi tertentu selama periode tertentu. Perkiraan frekuensi achondroplasia berkisar dari sekitar satu dari 15.000 hingga satu dari 35.000 kelahiran.

Gangguan terkait

Gejala gangguan berikut mungkin mirip dengan hipokondroplasia. Perbandingan dapat berguna untuk diagnosis banding.

Achondroplasia adalah kelainan genetik yang ditandai dengan dwarfisme berkaki pendek yang bermanifestasi saat lahir.

Meskipun hipokondroplasia memiliki temuan serupa, para ahli menunjukkan bahwa hipokondroplasia dapat dibedakan dari akondroplasia dengan:

Malformasi kerangka tangan dan tulang belakang yang tidak terlalu parah.

Tidak adanya keterlibatan panggul.

Kurangnya kelainan terkait atau relatif ringan dari tengkorak dan daerah wajah (kraniofasial).

Dan perbedaan lain yang ditentukan oleh evaluasi klinis dan radiografi (radiografi).

Pada individu dengan achondroplasia, daerah ekstremitas yang paling dekat dengan batang tubuh (daerah proksimal), seperti lengan atas dan paha, biasanya lebih pendek daripada distal atau lebih jauh dari batang tubuh (yaitu, dwarfisme rimpang).

Temuan karakteristik tambahan meliputi:

Tangan pendek yang tidak biasa.

Sebuah malformasi khas di mana jari mengambil posisi “berujung tiga” (yaitu, trisula).

Peningkatan kemiringan panggul, menyebabkan penonjolan abnormal pada perut dan bokong.

Kelainan wajah yang khas juga sering muncul, antara lain:

Kepala yang sangat besar (macrocephaly).

Dahi yang menonjol.

Jembatan hidung tertekan.

Saluran hidung sempit.

Daerah midface terbelakang yang sangat datar (midface hypoplasia).

Individu yang terkena mungkin juga mengalami penurunan ekstensi dan rotasi siku, kelengkungan tulang belakang bawah (lordosis) ke dalam yang diucapkan secara abnormal, dan/atau kelainan fisik tambahan.

Dalam beberapa kasus, gangguan ini dapat dikaitkan dengan komplikasi neurologis yang berpotensi serius. Achondroplasia biasanya muncul karena mutasi genetik autosomal dominan (sporadik) baru.

Pada kesempatan langka, kasus keluarga dilaporkan di mana gangguan tersebut diturunkan sebagai sifat dominan autosomal. Seperti disebutkan di atas, achondroplasia dan hypochondroplasia dapat menjadi hasil dari mutasi yang berbeda dari gen yang sama (FGFR3).

Gangguan ini dapat dikaitkan dengan komplikasi neurologis yang berpotensi serius. Achondroplasia biasanya muncul karena mutasi genetik autosomal dominan (sporadik) baru.

Pada kesempatan langka, kasus keluarga dilaporkan di mana gangguan tersebut diturunkan sebagai sifat dominan autosomal.

Seperti disebutkan di atas, achondroplasia dan hypochondroplasia dapat menjadi hasil dari mutasi yang berbeda dari gen yang sama (FGFR3).

Gangguan ini dapat dikaitkan dengan komplikasi neurologis yang berpotensi serius. Achondroplasia biasanya muncul karena mutasi genetik autosomal dominan (sporadik) baru.

Pada kesempatan langka, kasus keluarga dilaporkan di mana gangguan tersebut diturunkan sebagai sifat dominan autosomal.

Seperti disebutkan di atas, achondroplasia dan hypochondroplasia dapat menjadi hasil dari mutasi yang berbeda dari gen yang sama (FGFR3). Achondroplasia dan hypochondroplasia dapat menjadi hasil dari mutasi yang berbeda dari gen yang sama (FGFR3).

Achondroplasia dan hypochondroplasia dapat menjadi hasil dari mutasi yang berbeda dari gen yang sama (FGFR3).

Kelainan genetik tambahan dapat ditandai dengan perawakan pendek, lengan dan kaki pendek yang tidak proporsional , tangan dan kaki lebar dan pendek, pembesaran kepala abnormal (makrosefali), dan/atau gejala dan temuan lain yang serupa dengan yang berpotensi terkait dengan hipokondroplasia.

Diagnosis hipokondroplasia

Seperti disebutkan di atas, pada individu dengan hipokondroplasia, perawakan pendek sering kali tidak dikenali sampai awal atau pertengahan masa kanak-kanak atau hingga dewasa.

Gangguan tersebut dapat didiagnosis berdasarkan pemeriksaan klinis lengkap; identifikasi temuan fisik yang khas (misalnya, perawakan pendek, brachydactyly, genu varum, macrocephaly); studi x-ray; dan/atau teknik diagnostik lainnya.

Pengobatan hipokondroplasia

Pengobatan hipokondroplasia diarahkan pada gejala spesifik yang terlihat pada setiap individu. Perawatan tersebut mungkin memerlukan upaya terkoordinasi dari tim profesional medis, seperti:

Dokter anak atau internis.

Dokter yang mendiagnosis dan mengobati gangguan pada kerangka, sendi, otot, dan jaringan terkait (ahli ortopedi).

Ahli bedah

Fisioterapis; dan/atau tenaga kesehatan lainnya.

Berbagai teknik ortopedi, termasuk pembedahan, mungkin direkomendasikan untuk membantu mengobati atau memperbaiki kelainan kerangka tertentu yang terkait dengan kelainan tersebut.

Misalnya, seperti disebutkan di atas, meskipun kemiringan luar kaki cenderung membaik selama masa kanak-kanak nanti, pelurusan bedah mungkin direkomendasikan dalam beberapa kasus.

Pada wanita dengan hipokondroplasia yang sedang hamil, operasi caesar seringkali diperlukan untuk melahirkan.

Intervensi dini dapat menjadi penting untuk membantu memastikan bahwa anak-anak yang terkena dampak mencapai potensi mereka. Layanan khusus yang mungkin bermanfaat dapat mencakup pendidikan khusus, terapi fisik, terapi okupasi, dan/atau layanan medis, sosial, atau kejuruan lainnya.

Konseling genetik akan bermanfaat bagi individu yang terkena dan keluarga mereka. Pengobatan lain untuk gangguan ini adalah simtomatik dan suportif.