Hyphema: Gejala, Penyebab, Klasifikasi, Pengobatan dan Pencegahan

Hyphema: Gejala, Penyebab, Klasifikasi, Pengobatan dan Pencegahan

Definisi:

Hifema adalah pendarahan atau pecahnya pembuluh darah di dalam mata yang menyebabkan darah menggenang di bilik mata depan, ruang antara kornea dan iris yang biasanya berisi cairan bening yang disebut aqueous humor.

Tingkat keparahan hifema diklasifikasikan menurut jumlah darah yang terkumpul di mata:

Mari kita lihat klasifikasinya:

  • Derajat 0: tidak terlihat kumpulan darah, tetapi sel darah merah dapat dilihat di dalam bilik mata depan pada pemeriksaan mikroskopis.
  • Derajat 1 : pengumpulan darah kurang dari sepertiga bagian bawah bilik mata depan.
  • Derajat 2: Darah yang mengisi sepertiga sampai setengah dari bilik mata depan.
  • Derajat 3: Darah yang mengisi setengah dari seluruh bilik mata depan.
  • Derajat 4 : pengisian total bilik mata depan dengan darah. Jika darah berwarna merah cerah, ini disebut hifema total. Jika darahnya merah-hitam gelap, kadang-kadang disebut “hifema 8 bola”.

Secara umum, semakin besar derajat hifema, semakin besar risiko kehilangan penglihatan dan kerusakan jangka panjang pada mata.

Warna merah tua atau hitam dari hifema 8 bola (jenis yang paling berbahaya) dikaitkan dengan penurunan peredaran humor akuos dan penurunan oksigen di bilik mata depan.

Gejala

Selain darah di mata, gejala berikut umumnya dikaitkan dengan hifema:

  • Penglihatan kabur atau terdistorsi
  • Sakit mata
  • Kepekaan terhadap cahaya (fotofobia)
  • Sakit kepala

Sakit mata, kepekaan terhadap cahaya, dan sakit kepala sangat mungkin terjadi jika hifema menyebabkan peningkatan tekanan intraokular.

Apa Penyebab Pendarahan di Mata?

Penyebab paling umum dari hifema adalah trauma pada mata. Itulah mengapa penting untuk segera menemui dokter mata Anda jika Anda menderita cedera yang menyebabkan “mata hitam”.

Dalam beberapa kasus, hifema traumatis juga dapat terjadi setelah operasi mata, termasuk operasi katarak. Meskipun ini relatif jarang.

Hifema spontan juga mungkin terjadi, terutama di antara orang-orang yang menggunakan pengencer darah (seperti aspirin) atau yang memiliki kelainan pembekuan darah (hemofilia).

Diabetes juga dapat meningkatkan risiko hifema spontan, seperti halnya pertumbuhan tumor di mata (melanoma okular).

Apakah itu hifema yang parah? Apakah ada komplikasi?

Biasanya darah yang terkumpul di bilik mata depan akibat hifema akan diserap kembali oleh tubuh tanpa kerusakan permanen pada mata.

Namun dalam beberapa kasus, pembekuan darah ini akan menghalangi atau merusak struktur di perifer bilik mata depan yang mengontrol keluarnya humor aquos secara normal dari mata.

Hal ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan mata yang dapat menyebabkan glaukoma dan kehilangan penglihatan permanen.

Juga, dalam beberapa kasus, itu bisa berdarah kembali di dalam mata setelah cedera mata awal yang menyebabkan hyphema traumatis. Pendarahan baru ini (yang biasanya terjadi dalam beberapa hari setelah cedera) bisa lebih serius dan berbahaya daripada pendarahan awal.

Orang dengan anemia sel sabit (penyakit bawaan di mana sel darah merah menjadi semakin terdistorsi) atau mereka yang hanya memiliki sifat genetik untuk penyakit ini berada pada peningkatan risiko kerusakan mata akibat hifema.

Perlakuan

Bergantung pada tingkat keparahan hifema dan faktor risiko terkait, dokter mata Anda dapat merekomendasikan kombinasi tindakan pencegahan dan perawatan berikut:

  • Aktivitas fisik terbatas
  • Elevasi kepala
  • Memakai pelindung mata
  • Kunjungan tindak lanjut yang sering selama beberapa minggu atau bulan
  • obat nyeri
  • Obat anti-inflamasi (topikal atau oral)
  • Dalam kasus hifema parah, pembedahan mungkin diperlukan.

Jangan menggunakan obat pereda nyeri yang dijual bebas yang mengandung aspirin atau obat antiinflamasi nonsteroid jika Anda memiliki hifema, karena obat ini dapat meningkatkan risiko perdarahan ulang pada mata.

Bahkan jika mata Anda terasa baik-baik saja dan Anda tidak melihat masalah penglihatan, segera temui dokter mata jika Anda memiliki trauma mata yang dapat menyebabkan hifema. Pastikan Anda pergi ke semua kunjungan tindak lanjut yang direkomendasikan dokter Anda.

Juga, pemeriksaan mata rutin sangat penting setelah Anda memiliki hifema, karena risiko tekanan mata tinggi dan glaukoma mungkin lebih tinggi bahkan bertahun-tahun kemudian.

Bagaimana cara mencegah hifema?

Cara terbaik untuk menghindari hyphema traumatis adalah memakai kacamata pengaman atau kacamata pelindung lainnya setiap kali Anda terlibat dalam kegiatan yang berpotensi berbahaya.

Kacamata pelindung olahraga harus dipakai saat bermain baseball, softball, sepak bola, bola basket, hoki, atau olahraga lain yang menimbulkan risiko trauma mata.

Juga, perlu diingat bahwa olahraga seperti tinju secara signifikan meningkatkan risiko hyphema traumatis.

Dan jika Anda berpartisipasi dalam permainan paintball, kenakan helm pelindung yang mencakup pelindung transparan dan tahan benturan yang sepenuhnya melindungi wajah dan mata Anda.