Ismigen: Mekanisme Aksi, Indikasi, Administrasi dan Studi Obat

Ismigen: Mekanisme Aksi, Indikasi, Administrasi dan Studi Obat

Ini adalah lisat bakteri mekanis polivalen (LBMP).

Infeksi saluran pernafasan (ISPA) merupakan salah satu penyebab utama kesakitan dan juga penyebab kematian di beberapa bagian dunia.

Pengobatan infeksi saluran pernapasan melibatkan pencarian terus menerus untuk terapi yang lebih kuat dan merupakan beban ekonomi untuk layanan kesehatan dan masyarakat. Dalam konteks ini, pencegahan infeksi mutlak diperlukan.

Penggunaan lisat bakteri sebagai imunomodulator untuk merangsang respon imun masih diperdebatkan secara luas.

Ismigen diindikasikan untuk perawatan Infeksi pernapasan berulang, penyakit paru obstruktif kronik, infeksi pernapasan kronis, dan kondisi lainnya. Ismigen bekerja dengan merangsang makrofag dan respon sel imun lainnya.

Lysate Bakteri Mekanik Polivalen (Ismigen) adalah lisat yang diberikan secara sublingual yang dibuat melalui proses mekanis yang mempertahankan struktur antigen bakteri.

Ini mengaktifkan sel T dan B dan menyebabkan pelepasan in vitro dari makrofag yang mengaktifkan sitokin dan pro-Th1.

Lisis bakteri mekanis polivalen menginduksi perluasan sel B memori, yang berkorelasi dengan profilaksis infeksi saluran pernapasan pada pasien yang mengalami kekambuhan dan respons sIgA pada anak-anak dan orang dewasa yang sehat.

Penggunaan Ismigen bisa efektif dalam mengurangi frekuensi eksaserbasi infeksi saluran pernapasan pada anak-anak dan orang dewasa yang berisiko.

Sampai saat ini, kemanjuran dan keamanan Ismigen telah ditunjukkan dalam beberapa uji klinis, bahkan jika tinjauan analitik sistemik menggarisbawahi heterogenitas populasi penelitiannya.

Namun, lebih banyak penelitian berkualitas tinggi diperlukan untuk menjelaskan mekanisme aksi dengan lebih baik dan mengkonfirmasi hasil yang bermanfaat dari Ismigen.

Namun, strategi pencegahan sangat penting baik pada anak-anak dan pasien dewasa yang terkena penyakit pernapasan di mana infeksi saluran pernapasan akut dan berulang terjadi. Rasio risiko / manfaat yang diberikan oleh pencegahan dengan Ismigen menguntungkan.

Selanjutnya, bukti yang menggembirakan mengenai penurunan penggunaan antibiotik, pengurangan gejala, dan durasi penyakit merupakan pendekatan alternatif yang logis untuk terapi konvensional.

Bahan-bahan

Tiap tablet Ismigen 50 mg mengandung 7 mg lisat bakteri terliofilisasi. Disiapkan oleh bakteri (S. aureus, S. pyogenes, S. viridans, K. ozaenae, H. influenzae serotipe B, M. catarrhalis dan S. pneumoniae) yang diperoleh dengan lisis mekanis.

Bagaimanapun, diketahui bahwa untuk S. pneumoniae, H. influenzae nontypeable dan M. catarrhalis, infeksi berulang terjadi karena heterogenitas strain.

Oleh karena itu, vaksin galur tunggal atau bahkan ganda dengan formulasi sel utuh yang terbunuh mungkin bukan vaksin yang ideal.

Selanjutnya, metode inaktivasi dapat mempengaruhi imunogenisitas antigen esensial melalui denaturasi.

Misalnya, pemberian lisat bakteri mekanis polivalen (Ismigen), yaitu produk yang didasarkan pada antigen bakteri permukaan.

Struktur yang tidak didenaturasi melalui penggunaan bahan kimia, tetapi diperoleh dengan penghancuran patogen sederhana secara mekanis, dapat menyebabkan respons antibodi yang lebih spesifik terhadap struktur permukaan bakteri patogen.

Untuk alasan ini, kemanjuran imunostimulan bakteri tidak hanya harus dievaluasi tetapi juga dibandingkan.

Mekanisme Aksi Ismigen

Lisat bakteri, sebagai imunostimulan, bekerja dengan memodulasi sistem kekebalan untuk memicu respons protektif terhadap bakteri atau virus yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan berulang. Ini meningkatkan kekebalan terhadap infeksi ini.

Lisis bakteri baru-baru ini mendapatkan minat baru dan penggunaannya telah mendapatkan konsensus yang semakin besar dalam praktik medis.

Lysate Bakteri Mekanik Polivalen adalah lisat bakteri yang dibuat dari berbagai bakteri patogen, termasuk semua patogen saluran pernapasan atas dan bawah yang lebih umum diperoleh dengan lisis mekanis.

Metode mekanis sangat efektif karena mencapai lisis 80-100% bakteri.

Yang lebih menarik, dibandingkan dengan metode lisis lainnya, seperti lisis basa yang menghasilkan fragmentasi yang cukup signifikan untuk menyebabkan hilangnya imunogenisitas, lisis mekanis tidak mengubah struktur antigen: ini menjamin persiapan yang sangat baik.

Dengan cara ini, lisat menginduksi imunostimulasi spesifik terhadap tujuh strain bakteri yang menyusunnya, dipilih dari antara yang paling bertanggung jawab untuk infeksi pernapasan.

Menurut literatur yang luas dan mapan, pengobatan dengan lisat bakteri mekanis polivalen tampaknya menghasilkan beberapa efek menguntungkan, termasuk peningkatan yang signifikan dalam titer antibodi bahkan setelah pengobatan tunggal, dalam hal IgM, IgG, dan IgA.

Ini memiliki efek terapeutik positif pada spektrum luas produksi kekebalan dan pada produksi antigen opsonisasi.

Secara khusus, telah disarankan bahwa lisat bakteri mekanis polivalen ini memberikan efek terapeutik dan pencegahan pada infeksi akut dan berulang.

Karena menginduksi aktivasi dan peningkatan baik limfosit memori IgM (sel CD24 + / CD27 +) dan reseptor IL-2 yang mengekspresikan Limfosit (sel CD25 +) yang terlibat dalam imunitas humoral atau seluler.

Selain itu, ia mampu menginduksi respons imun spesifik dalam cairan ludah orang sehat.

Yang penting, pemberian sublingual menjamin perlindungan efektif dari mukosa pernapasan, yang merupakan penghalang pertama terhadap infeksi, sehingga memungkinkan untuk melewati saluran gastroenterik.

Ini mencegah denaturasi antigen dan membawanya langsung ke dalam kontak dengan sel-sel yang paling baik melakukan tugas sel penyaji antigen, yaitu sel Langherans.

Ismigen, preparasi lisat bakteri mekanis polivalen dari 8 strain bakteri berbeda yang diuji in vitro, telah terbukti menginduksi aktivasi sel dendritik, yang mengarah ke ekspresi molekul stimulasi membran yang jauh lebih tinggi (CD80, CD83, CD86).

Selain itu, penelitian lain menunjukkan bahwa lisat bakteri mekanis multiguna ini memiliki beberapa efek imunologis yang terdiri dari:

Aktivasi reseptor IL-2 (IL-2R-on) di berbagai subset limfosit (sel B, CD4 + T dan CD8 + T) yang terlibat dalam respons imun humoral dan seluler (IL-2, secara autokrin, sangat penting). untuk ekspansi klon dari sel-sel yang berproliferasi).

Induksi sintesis sitokin (IL-2, IL-10, IL-12, IFN-ă) dalam sel imunokompeten, mendorong regulasi respons imun. Generasi sel T efektor CD4 + dan CD8 +.

Biaya terapi Ismigen

Para peneliti dan klinisi akhir-akhir ini memusatkan perhatian pada penggunaan lisat bakteri karena sejumlah alasan.

Adopsi imunomodulator dalam pengobatan infeksi saluran pernapasan pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik dapat memberikan manfaat ekonomi.

Sejak agen ini pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik telah terbukti mengurangi beban keuangan baik untuk sistem kesehatan dan pasien.

Infeksi berulang, terutama pada saluran pernapasan atas dan bawah, sering diamati pada anak-anak dan usia yang lebih tua dan merupakan masalah yang relevan karena memiliki implikasi sosial ekonomi yang penting.

Perlu dicatat bahwa biaya rata-rata terapi antibiotik selama periode dari September hingga Februari tahun sebelum penggunaan Ismigen adalah € 3459,60, sedangkan selama periode dari September hingga Februari tahun percobaan hanya € 1499,40 (- 57%).

Menambahkan jumlah terakhir ini ke biaya terapi profilaksis dengan Ismigen, sama dengan € 1295,04, total biaya € 2794,44 dalam hal apa pun secara signifikan lebih rendah (−20%) daripada biaya untuk periode yang sama tahun sebelumnya (sangat penting) tabungan untuk pengelolaan struktur kesehatan.

Indikasi

Imunisasi aktif dengan Ismigen dapat mengurangi tingkat rawat inap dan mungkin kematian secara keseluruhan pada pasien berisiko tinggi

Hasil meta-analisis menunjukkan bahwa lisat bakteri mekanis polivalen efektif pada anak-anak dan orang dewasa dalam mencegah infeksi saluran pernapasan.

Meta-analisis saat ini menunjukkan bahwa ada kecenderungan dengan lisat bakteri mekanis polivalen menuju hasil yang signifikan secara klinis pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik.

Pada saat ini, spektrum luas dari pilihan terapi yang berbeda tersedia, tetapi perlu diingat bahwa episode infeksi dapat berasal dari berbagai kondisi patofisiologis.

Sistem kekebalan pada anak-anak, misalnya, seringkali relatif tidak efektif, terutama berkaitan dengan respons antibodi terhadap rangsangan infeksi seperti virus atau bakteri.

Di sisi lain, pada subjek yang lebih tua, proses umum penuaan kekebalan umumnya diamati, yang terdiri dari pengurangan keseluruhan dalam jumlah dan aktivitas sel-sel kekebalan.

Bagaimana cara mengambil Ismigen?

Tablet Ismigen diberikan secara sublingual sehingga molekul antigenik dapat dengan mudah menyebar ke dalam selaput lendir saluran pernapasan bagian atas dan merangsang kekebalan regional, sehingga mencegah pencernaan makromolekul protein lambung yang akan terjadi jika tablet tertelan.

Minum obat ini dalam dosis dan durasi yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Telan utuh dan jangan mengunyah, menghancurkan, atau memecahkan kapsul. Ismigen dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan, tetapi sebaiknya diminum pada waktu tertentu.

Efek samping Ismigen

Berikut adalah daftar efek samping yang memungkinkan yang dapat terjadi dengan semua bahan-bahan penyusun Ismigen. Ini bukan daftar yang bisa dimengerti. Efek samping ini mungkin terjadi, tetapi tidak selalu terjadi.

Beberapa efek samping bisa jarang terjadi tetapi serius. Temui dokter Anda jika Anda melihat salah satu dari efek samping berikut, terutama jika tidak hilang. Efek samping Ismigen yang paling sering dilaporkan adalah:

Masalah Urologi

Gatal.

Letusan.

Ismigen juga dapat menyebabkan efek samping yang tidak tercantum di sini.

Jika Anda melihat efek samping lain yang tidak tercantum di atas, hubungi dokter Anda untuk nasihat medis. Anda juga dapat melaporkan efek samping ke otoritas manajemen makanan dan obat-obatan setempat.

Bukti kemanjuran dan keamanan Ismigen pada anak-anak

Peningkatan respon imun spesifik dan non-spesifik telah dianggap sebagai titik kunci dalam pengobatan infeksi saluran pernapasan berulang.

Dalam hal ini, khasiat Ismigen dalam merangsang sistem kekebalan dan mengurangi jumlah infeksi saluran pernapasan telah diselidiki dalam beberapa uji klinis dan dianalisis dalam tinjauan sistematis.

Sebagian besar uji klinis yang dilakukan pada anak-anak dengan infeksi saluran pernapasan telah menunjukkan kemanjuran dan keamanan Ismigen.

Pada tahun 1993, Collet et al, mempelajari efek pengobatan dengan Ismigen pada anak-anak pembibitan (6 hingga 36 bulan), ada pengurangan 48% dalam risiko terjadinya episode infeksi saluran pernapasan atas selama masa pengobatan.

Infeksi saluran pernapasan sering menyebabkan tidak masuk sekolah pada anak usia 6 sampai 13 tahun, Jara-Perez et al, telah menunjukkan efek pencegahan Ismigen pada infeksi saluran pernapasan akut pada anak-anak terutama yang terpapar kontaminasi mikroba dan, oleh karena itu, terhadap infeksi berulang pada saluran pernapasan. saluran pernafasan.

Para penulis menunjukkan bahwa pengobatan Ismigen secara signifikan mengurangi jumlah hari sekolah yang tidak masuk, serta kursus antibiotik dan durasi penyakit.

Kemanjuran untuk mencegah infeksi saluran pernapasan di prasekolah dan anak-anak sekolah dikonfirmasi dalam penelitian oleh Gutiérrez-Tarango et al, di samping penurunan jumlah dan durasi infeksi saluran pernapasan, pengurangan yang signifikan dalam jumlah kursus antibiotik.

Pengobatan Ismigen mengurangi kejadian infeksi saluran pernapasan akut juga pada populasi anak-anak dengan infeksi saluran pernapasan akut berulang berusia 3 sampai 8 tahun, seperti yang dilaporkan oleh Schaad et al.

Ismigen secara signifikan mengurangi rata-rata kejadian infeksi saluran pernapasan, sekali lagi, khasiat Ismigen terbukti, terutama pada pasien yang sangat rentan terhadap infeksi saluran pernapasan berulang.

Terlepas dari kenyataan bahwa peningkatan frekuensi eksaserbasi yang dipicu oleh agen infeksi merupakan hasil penting pada anak-anak dengan mengi dan asma.

Namun, dokter sedang mencari pengobatan yang lebih tepat, terutama karena ada bukti yang terkumpul bahwa reversibilitas penyakit atopik yang parah menurun dengan waktu onset.

Terapi saat ini, termasuk kortikosteroid inhalasi, memiliki kemanjuran yang terbatas dalam mencegah serangan mengi yang diinduksi virus pada anak kecil.

Oleh karena itu, strategi pencegahan primer dan sekunder sangat diperlukan pada anak-anak dengan serangan mengi yang disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan.

Khasiat Ismigen dalam mengurangi serangan mengi adalah strategi pencegahan sekunder yang efektif pada anak-anak dengan gagal napas dan mengi yang disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan.

Hasil studi klinis pada Ismigen untuk mencegah infeksi saluran pernapasan pada anak-anak penderita asma dan atopik cukup menggembirakan. Ismigen meningkatkan kadar IgA sekretori, IgA serum, IgG serum dan IgM serum pada orang dewasa.

Namun, Ismigen pada anak-anak dengan infeksi saluran pernapasan berulang secara menarik menunjukkan penurunan yang signifikan dalam tingkat subkelas IgG4 setelah pengobatan.

Karena peran aktif subkelas IgG4 telah ditunjukkan dalam reaksi hipersensitivitas tipe I, terapi tambahan dengan Ismigen sangat membantu dalam mengurangi infeksi saluran pernapasan berulang pada anak-anak dengan penyakit saluran pernapasan alergi.

Efek antigenik Ismigen juga telah diuji pada anak-anak dengan defisiensi IgA, dengan tujuan untuk mengevaluasi apakah Ismigen dapat menginduksi autoimunitas. Efek umum Ismigen dalam mengobati infeksi saluran pernapasan juga telah diperiksa.

Bukti juga telah ditemukan mendukung Ismigen untuk pencegahan infeksi saluran pernapasan akut pada anak-anak, dengan kecenderungan infeksi yang lebih sedikit.

Kemanjuran Ismigen dalam mencegah terjadinya infeksi saluran pernapasan pediatrik menunjukkan bahwa khasiat Ismigen yang bermanfaat terutama ditandai pada anak-anak dengan risiko tinggi infeksi saluran pernapasan.

Besarnya efek Ismigen dalam mengurangi kejadian infeksi saluran pernapasan akut terhambat oleh perbedaan yang sering kali disebabkan oleh heterogenitas studi yang tinggi dan kualitas percobaan yang buruk atau sedang.

Namun, hingga saat ini, beberapa studi klinis telah mengkonfirmasi kemanjuran dan keamanan Ismigen dalam mencegah dan mengobati infeksi saluran pernapasan pada anak-anak dengan infeksi yang berbeda.

Bukti kemanjuran dan keamanan Ismigen pada orang dewasa

Pedoman Swiss menunjukkan penggunaan imunomodulator seperti Ismigen di antara pilihan terapi yang mungkin diindikasikan untuk pengobatan penyakit paru obstruktif kronik pada orang dewasa.

Selanjutnya, penggunaan Ismigen (dan imunostimulan lainnya) telah terbukti menjadi pilihan yang berguna dalam pengobatan penyakit paru obstruktif kronik.

Hal ini sesuai dengan rekomendasi terbaru dari Global Chronic Obstructive Pulmonary Disease Initiative (GOLD), kerjasama antara Organisasi Kesehatan Dunia dan National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) untuk akronimnya dalam bahasa Inggris).

Kemanjuran Ismigen dalam mencegah infeksi saluran pernapasan pada pasien usia lanjut telah dibuktikan dalam beberapa studi klinis. Penurunan keseluruhan dalam resep antibiotik juga telah diamati.

Pemberian lisat bakteri (Ismigen) dikaitkan dengan penurunan 28% dalam jumlah pasien dengan infeksi saluran pernapasan bawah, yang disebabkan oleh penurunan 40% dalam jumlah episode bronkitis akut.

Pengobatan dengan Ismigen secara signifikan mengurangi durasi episode akut bronkitis dan penggunaan antibiotik. Menariknya, selain kemanjuran klinis, peningkatan yang signifikan dalam kadar serum:

Jumlah limfosit IgA dan T pada pasien yang diobati dengan Ismigen hingga 3 bulan setelah eksaserbasi, dengan demikian menegaskan peran modulasi Ismigen dalam sistem kekebalan.

Peran pencegahan Ismigen dalam mengurangi eksaserbasi pada pasien usia lanjut dengan bronkitis kronis dan penyakit paru obstruktif kronik dikonfirmasi dalam beberapa uji klinis oleh Collet et al.

Kemanjuran agen imunomodulator ini juga telah dikonfirmasi oleh Solèr et al, pada populasi yang sedikit lebih muda dengan penyakit paru obstruktif kronik ringan atau bronkitis kronis.

Mereka melaporkan kemungkinan yang lebih tinggi secara signifikan bahwa pasien yang diobati dengan Ismigen tetap bebas dari kejadian eksaserbasi akut.

Efek Ismigen juga diuji pada sekelompok pasien HIV-positif, populasi pasien yang secara aktif mencari terapi imunostimulan.

Pasien-pasien ini memiliki prevalensi tinggi penyakit paru obstruktif kronik dan berisiko tinggi terkena infeksi saluran pernapasan musiman. Ismigen diberikan dengan hasil yang memuaskan, memperpanjang pengobatan selama 2 tahun.

Jumlah kejadian pada tahun sebelum pemberian dan tahun setelah pemberian dibandingkan, dan terdapat lebih sedikit antibiotik dan rawat inap.

Efek lisat bakteri yang dimurnikan seperti Ismigen, diberikan secara oral pada bronkitis kronis dan penyakit paru obstruktif kronik, menghasilkan perbaikan gejala, dan memperpendek durasi rata-rata eksaserbasi.

Studi dengan Ismigen

Efek lisat bakteri sebagai agen imunostimulan telah menjadi fokus dari banyak penelitian.

Selama 20 tahun terakhir, kemanjuran lisat bakteri sebagai agen imunostimulan telah menjadi fokus dari banyak uji klinis.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memahami dan mengevaluasi kemampuan jenis perawatan ini untuk menciptakan respons yang kuat dari sistem kekebalan terhadap infeksi mikroba, yang pada akhirnya mengarah pada pengurangan jumlah mereka.

Studi-studi ini cukup heterogen.

Ada banyak perbedaan antara pendaftar mengenai usia mereka (pasien anak versus dewasa) dan penyakit mereka, termasuk infeksi saluran napas atas dan bawah yang berulang, bronkitis akut dan kronis, rinosinusitis, dan penyakit paru obstruktif kronik.

Studi pertama

Dalam sebuah penelitian di Italia dilakukan pada 57 pasien yang lebih tua dari 75 tahun dengan bronkitis obstruktif kronis dan dipengaruhi oleh setidaknya satu eksaserbasi dalam 12 bulan terakhir.

Ismigen secara signifikan mengurangi jumlah eksaserbasi, durasi dan tingkat keparahannya.

Serta kebutuhan untuk menggunakan perawatan antibiotik dan biaya keseluruhan untuk merawat pasien ini selama masa pengobatan dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, di mana profilaksis antibakteri belum diberikan.

Studi kedua

Dalam studi multicenter lain, 178 pasien diacak menjadi dua kelompok yang berbeda: satu kelompok diobati dengan Ismigen (10 hari pertama setiap bulan selama 3 bulan berturut-turut) dan yang lainnya dengan plasebo. Persidangan itu buta ganda.

Pada akhir pengobatan, pasien ditindaklanjuti selama 9 bulan. Titik akhir klinis yang dipilih diamati secara signifikan lebih rendah pada kelompok lisat daripada kelompok plasebo.

Pengobatan dengan Ismigen menyebabkan penurunan yang sangat signifikan dalam frekuensi (215 berbanding 248 kasus) dan durasi (10,6 hari berbanding 15,8 hari) eksaserbasi, serta penurunan penggunaan antibiotik (−270 dosis) dan lama rawat inap ( 275 hari versus 590 hari).

Studi ketiga

Adapun uji coba pediatrik, contoh paling awal, dan salah satu yang paling banyak dikutip, adalah studi tahun 1980 yang ditulis oleh Oehling dkk. Itu menunjukkan pengurangan keparahan gejala saat menggunakan lisat bakteri.

Penelitian lain, di sisi lain, mengungkapkan manfaat penggunaan lisat bakteri.

Dalam uji coba terkontrol secara acak di mana anak-anak dengan rinosinusitis menjalani pengobatan dengan lisat bakteri, penurunan kejadian dan durasi episode infeksi, jumlah mereka dan durasi pengobatan bersamaan.

Selanjutnya, respon klinis menunjukkan korelasi dengan peningkatan kadar IgA serum.

Percobaan terkontrol acak lainnya dengan 188 pasien anak menunjukkan bahwa tingkat infeksi berkurang 50% pada pasien yang dirawat, dan perlindungan ini dipertahankan selama setengah tahun setelah penghentian pemberian obat.

Reaksi farmakologis sedikit, sementara, diharapkan dan tidak serius.

kesimpulan

Dalam uji coba anak dan dewasa, tren positif dalam hasil dapat ditemukan: penurunan tingkat infeksi dan durasi dan penggunaan antibiotik, serta efek menguntungkan pada gejala.

Perlu dicatat bahwa ada juga perspektif dan pendekatan klinis baru tentang potensi penggunaan lisat bakteri dalam patologi yang berbeda, selain penyakit pernapasan umum, dengan kemungkinan meningkatkan kualitas hidup pasien pada beberapa penyakit yang berbeda.

Pengamatan yang dilakukan pada populasi pasien tertentu, seperti mereka yang terinfeksi HIV, menjanjikan dan harus mendorong penelitian ekstensif lebih lanjut.

Saat ini, mekanisme pasti aksi Ismigen dan komponen individualnya belum didefinisikan dengan baik. Studi tambahan diperlukan untuk mendefinisikan masalah ini.

Secara khusus, uji coba acak yang merekrut populasi besar dengan diagnosis penyakit pernapasan yang terdefinisi dengan baik dapat mengkonfirmasi hasil yang bermanfaat yang terlihat dengan pengobatan Ismigen dan lebih menentukan dosis optimal, rejimen dosis, dan target populasi.

Kesimpulannya, meskipun temuan ini menggembirakan, uji coba terkontrol secara acak diperlukan untuk lebih memperjelas mekanisme aksi Ismigen (lisat bakteri).

Menurut Braido et al, uji coba lebih lanjut termasuk sejumlah besar pasien terpilih dan uji coba yang dirancang dengan baik dalam hal prosedur blinding dan pengacakan diperlukan.

Studi-studi ini akan membantu menemukan bukti yang lebih kuat tentang efek menguntungkan Ismigen (lisat bakteri) dalam perbaikan gejala, pencegahan infeksi dan, di atas segalanya, dalam kualitas hidup pasien kita.

Analisis lebih lanjut dari mekanisme kerja lisat bakteri pada hewan dan manusia sedang berlangsung dan diperlukan.