Kateterisasi Kandung Kemih: Apa itu? Karena digunakan? Tata Cara, Jenis dan Komplikasinya

Kateterisasi Kandung Kemih: Apa itu? Karena digunakan? Tata Cara, Jenis dan Komplikasinya

Kateter urin adalah tabung berongga, sebagian fleksibel yang mengumpulkan urin dari kandung kemih dan mengarah ke kantong drainase.

Kateter urin tersedia dalam berbagai ukuran dan jenis. Mereka dapat dibuat dari:

Karet.

Plastik (PVC).

silikon.

Kateter umumnya diperlukan ketika seseorang tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya. Jika kandung kemih tidak kosong, urin dapat menumpuk dan memberi tekanan pada ginjal. Tekanan dapat menyebabkan gagal ginjal, yang dapat berbahaya dan menyebabkan kerusakan ginjal permanen.

Kateterisasi uretra dapat dilakukan sebagai prosedur diagnostik atau terapeutik. Secara terapeutik, kateter dapat ditempatkan untuk mendekompresi kandung kemih pada pasien dengan retensi urin akut atau kronis.

Selain itu, kateter dapat ditempatkan untuk memfasilitasi irigasi kandung kemih pada pasien dengan hematuria kotor.

Secara diagnostik, kateter urin dapat ditempatkan untuk mendapatkan sampel urin yang tidak terkontaminasi untuk pengujian mikrobiologis, untuk mengukur keluaran urin pada pasien yang sakit kritis atau selama prosedur bedah, atau untuk mengukur residu pasca vakum.

Satu-satunya kontraindikasi absolut untuk kateterisasi uretra diketahui atau diduga cedera pada uretra, biasanya dalam konteks fraktur panggul.

Sebagian besar kateter diperlukan sampai Anda mendapatkan kembali kemampuan untuk buang air kecil sendiri, yang biasanya dalam waktu singkat.

Orang tua dan orang dengan cedera permanen atau penyakit serius mungkin perlu menggunakan kateter urin lebih lama atau permanen.

Ada beberapa jenis utama kateter urin, seperti kateter intermiten yang dimasukkan sementara ke dalam kandung kemih dan dikeluarkan setelah kandung kemih kosong.

Dan kateter yang menetap di tempatnya selama berhari-hari atau berminggu-minggu dan ditahan oleh balon yang menggembung di kandung kemih.

Jika Anda memerlukan kateter urin jangka panjang, saran terperinci tentang perawatannya akan diberikan sebelum Anda meninggalkan rumah sakit.

Ini akan mencakup saran tentang cara mendapatkan pasokan kateter baru, mengurangi risiko komplikasi seperti infeksi, menemukan tanda-tanda potensi masalah, dan kapan harus mencari nasihat medis lebih lanjut.

Anda harus dapat menjalani kehidupan yang relatif normal dengan kateter urin. Kateter dan tas dapat disembunyikan di bawah pakaian, dan Anda harus dapat melakukan sebagian besar aktivitas sehari-hari, seperti bekerja, berolahraga, berenang, dan berhubungan seks.

Prosedur kateterisasi kandung kemih

Kateterisasi dilakukan dengan memasukkan kateter (tabung berongga, sering dengan ujung balon tiup) ke dalam kandung kemih.

Prosedur ini dilakukan untuk obstruksi saluran kemih, setelah prosedur pembedahan pada uretra, pada pasien yang tidak sadar (karena anestesi bedah, koma, atau alasan lain), atau untuk masalah lain di mana kandung kemih harus tetap kosong (dekompresi) dan kencing. mengalir.

Balon menjaga kateter tetap di tempatnya untuk jangka waktu tertentu. Kateterisasi pada pria sedikit lebih sulit dan tidak nyaman dibandingkan pada wanita karena uretra lebih panjang.

Kateterisasi uretra bisa sulit karena beberapa alasan, termasuk bagian yang salah selama upaya penempatan kateter baru-baru ini atau trauma masa lalu uretra sebelumnya yang mengakibatkan striktur uretra, pembesaran prostat (misalnya, hiperplasia kanker prostat jinak , kanker prostat) .

Dalam pengaturan ini, ahli urologi sering dipanggil ke ruang operasi atau ke kepala tempat tidur untuk membantu penempatan kateter uretra ketika tim utama tidak berhasil.

Kateterisasi yang sulit ini seringkali memerlukan peralatan tambahan seperti kabel khusus, kateter, atau sistoskopi fleksibel di samping tempat tidur.

Namun, sebelum munculnya sistoskopi fleksibel, ahli urologi dapat menempatkan kateter secara membabi buta dengan menggambar pada pemahaman yang lebih luas tentang anatomi uretra dan pengalaman taktil yang lebih besar.

Hal terpenting dalam gudang senjatanya adalah filiform dan pengikut. Alat-alat ini memungkinkan negosiasi buta jalur sebenarnya dari lumen uretra dan akhirnya akses ke kandung kemih.

Filiform lebih kecil dari kateter uretra dan lebih mungkin melewati striktur uretra. Pengikut dapat digunakan untuk melebarkan penyempitan ke ukuran yang sesuai untuk lewatnya kateter uretra.

Ketika teknik ini berhasil, ini menghilangkan kebutuhan untuk sistoskopi atau penempatan tabung suprapubik jika sistoskop fleksibel tidak tersedia.

Selain itu, pelebaran dapat menjadi terapi dan dapat memberikan pasien kesempatan yang lebih baik untuk dapat mengosongkan secara spontan saat kateter dilepas.

Faktanya, filiform dan pengikut masih banyak digunakan untuk pelebaran pada pria dengan penyakit striktur uretra yang diketahui.

Mengapa kateter urin digunakan?

Kateter urin umumnya digunakan ketika orang mengalami kesulitan buang air kecil secara alami. Ini juga dapat digunakan untuk mengosongkan kandung kemih Anda sebelum atau sesudah operasi dan untuk membantu melakukan tes tertentu.

Alasan khusus mengapa kateter urin dapat digunakan meliputi:

Untuk memungkinkan urin mengalir jika Anda memiliki penyumbatan pada tabung yang membawa urin keluar dari kandung kemih (uretra), misalnya karena jaringan parut atau pembesaran prostat.

Untuk memungkinkan Anda buang air kecil jika Anda memiliki kelemahan kandung kemih atau kerusakan saraf yang memengaruhi kemampuan Anda untuk buang air kecil.

Kuras kandung kemih Anda selama persalinan jika Anda memiliki anestesi epidural.

Kuras kandung kemih Anda sebelum, selama, atau setelah beberapa jenis operasi.

Untuk memberikan obat langsung ke kandung kemih, seperti selama kemoterapi untuk kanker kandung kemih.

Sebagai pengobatan terakhir untuk inkontinensia urin ketika jenis pengobatan lain belum berhasil.

Seorang dokter dapat merekomendasikan kateter jika Anda:

Anda tidak bisa mengontrol saat buang air kecil.

Anda mengalami inkontinensia urin.

Memiliki retensi urin.

Alasan Anda tidak dapat buang air kecil sendiri mungkin termasuk:

Penyumbatan aliran urin karena kandung kemih atau batu ginjal , pembekuan darah dalam urin, atau pembesaran kelenjar prostat yang parah.

Pembedahan pada kelenjar prostat Anda.

Pembedahan di area genital, seperti perbaikan patah tulang pinggul atau histerektomi .

Cedera pada saraf kandung kemih.

Cedera sumsum tulang belakang .

Suatu kondisi yang mempengaruhi fungsi mental Anda, seperti demensia.

Obat-obatan yang mengganggu kemampuan otot kandung kemih untuk berkontraksi, menyebabkan urin tetap terperangkap di dalam kandung kemih.

Spina bifida

Tergantung pada jenis kateter yang Anda miliki dan mengapa digunakan, kateter dapat dilepas setelah beberapa menit, jam, atau hari, atau mungkin diperlukan dalam jangka panjang.

Apa saja jenis-jenis kateter urin?

Banyak orang lebih suka menggunakan kateter menetap karena lebih nyaman dan menghindari penyisipan berulang yang diperlukan dengan kateter intermiten.

Namun, pemasangan kateter lebih cenderung menyebabkan masalah, seperti infeksi.

Memasukkan semua jenis kateter bisa jadi tidak nyaman, jadi gel mati rasa digunakan untuk mengurangi rasa sakit.

Anda mungkin juga mengalami beberapa ketidaknyamanan saat kateter terpasang, tetapi kebanyakan orang dengan kateter jangka panjang terbiasa dengan hal ini seiring waktu.

Ada tiga jenis utama kateter: kateter menetap, kateter eksternal, dan kateter jangka pendek.

Kateter urin intermiten:

Dalam kebanyakan kasus, kateter urin intermiten direkomendasikan. Kateter ini dimasukkan beberapa kali sehari, cukup lama untuk mengalirkan kandung kemih, dan kemudian dilepas.

Mereka harus mengajari Anda cara memasukkan kateter sendiri. Biasanya dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui uretra (tabung yang membawa urin keluar dari tubuh).

Kateter steril biasanya dilumasi terlebih dahulu untuk mengurangi risiko ketidaknyamanan saat Anda memasukkannya.

Salah satu ujung kateter dibiarkan terbuka untuk memungkinkan drainase ke toilet atau dipasang ke kantong untuk menampung urin. Ujung lainnya dipandu melalui uretra sampai memasuki kandung kemih dan urin mulai mengalir.

Ketika aliran urin berhenti, kateter bisa dilepas. Kateter baru digunakan setiap kali.

Kateter permanen (kateter uretra atau suprapubik):

Kateter urin menetap dimasukkan dengan cara yang sama seperti kateter intermiten, tetapi kateter dibiarkan di tempatnya.

Kateter dipegang di kandung kemih dengan balon berisi air, yang mencegahnya jatuh. Jenis kateter ini sering dikenal sebagai kateter Foley. Jenis ini dapat berguna untuk jangka pendek dan panjang.

Urine dikeringkan melalui tabung yang terhubung ke kantong penampung, yang dapat dipasang di bagian dalam kaki atau dipasang pada penyangga di lantai.

Seorang perawat biasanya memasukkan kateter ke dalam kandung kemih melalui uretra. Terkadang penyedia layanan kesehatan akan memasukkan kateter ke dalam kandung kemih melalui lubang kecil di perut. Jenis kateter menetap ini dikenal sebagai kateter suprapubik.

Balon kecil di ujung kateter digelembungkan dengan air agar tabung tidak terlepas dari tubuh. Balon dapat dikempiskan saat kateter perlu dilepas.

Kateter yang menetap terkadang dilengkapi dengan katup. Katup dapat dibuka untuk memungkinkan urin mengalir ke toilet, dan ditutup untuk memungkinkan kandung kemih terisi dengan urin sampai drainase nyaman.

Kebanyakan kateter yang menetap perlu diganti setidaknya setiap tiga bulan.

Kateter harus disimpan di tempat hanya selama diperlukan. Kateter yang dipasang pada pasien yang menjalani operasi harus dilepas sesegera mungkin setelah operasi.

Penggunaan kateter urin untuk pengobatan inkontinensia harus dihindari pada pasien dan penghuni panti jompo.

Pedoman Inffectious Diseases Society of America (IDSA) 2009 untuk infeksi saluran kemih terkait kateter menunjukkan bahwa kateter menetap dapat digunakan atas permintaan pasien dalam kasus yang jarang terjadi dan ketika pendekatan lain untuk manajemen inkontinensia tidak efektif.

Kateterisasi jangka panjang meningkatkan kepuasan pasien tetapi juga meningkatkan komplikasi mekanis. Kontraindikasi termasuk gangguan perdarahan, pembedahan atau radiasi sebelumnya ke perut bagian bawah, dan obesitas morbid.

Kateterisasi intermiten adalah pilihan, tetapi sebagian besar pasien menjadi bakteriurik dalam beberapa minggu; kejadian bakteriuria adalah 1-3% per penyisipan.

Menurut pedoman 2009 dari Indwelling Diseases Society, jika kateter terpasang telah beroperasi selama lebih dari 2 minggu pada awal infeksi saluran kemih terkait kateter dan tetap diindikasikan, kateter harus diganti untuk meningkatkan resolusi gejala yang berkelanjutan.

Dalam dua minggu, bakteri di dalam tabung dan kantong memiliki banyak kesempatan untuk membuat biofilm, menyediakan tempat berlindung yang aman terhadap sebagian besar antibiotik.

Peningkatan manajemen infeksi saluran kemih terkait kateter telah disetujui sebagai tujuan keselamatan pasien nasional untuk tahun 2012.

Kateter suprapubik:

Kateter suprapubik adalah jenis kateter yang dibiarkan di tempatnya.

Alih-alih memasukkannya melalui uretra, kateter dimasukkan melalui lubang di perut dan kemudian langsung ke kandung kemih. Prosedur ini dapat dilakukan dengan anestesi umum, anestesi epidural, atau anestesi lokal.

Kateter suprapubik digunakan ketika uretra rusak atau tersumbat, atau ketika seseorang tidak dapat menggunakan kateter intermiten.

Kateter dapat dilekatkan ke sisi tubuh Anda dan dilekatkan pada tas pengumpul yang menempel di kaki Anda. Sebagai alternatif, katup dapat dipasang yang terbuka untuk memungkinkan urin mengalir ke toilet, dan menutup untuk memungkinkan kandung kemih terisi dengan urin sampai drainase nyaman.

Jenis kateter ini biasanya diganti setiap enam hingga delapan minggu.

Kateter eksternal (kateter kondom):

Kateter kondom adalah kateter yang ditempatkan di luar tubuh. Biasanya diperlukan untuk pria yang tidak memiliki masalah retensi urin tetapi memiliki cacat fungsional atau mental yang parah, seperti demensia.

Sebuah perangkat yang terlihat seperti kondom menutupi kepala penis. Sebuah tabung mengarah dari perangkat kondom ke kantong drainase.

Kateter ini umumnya lebih nyaman dan memiliki risiko infeksi yang lebih rendah daripada kateter menetap. Kateter kondom umumnya perlu diganti setiap hari, tetapi beberapa merek dirancang untuk penggunaan jangka panjang.

Ini dapat menyebabkan iritasi kulit lebih sedikit daripada kateter kondom yang membutuhkan pelepasan dan pengaplikasian ulang setiap hari. Perawat luka, ostomi, dan kontinensia (WOCN) dapat membantu membuat rekomendasi ini.

Kateter jangka pendek (kateter intermiten):

Seseorang mungkin hanya membutuhkan kateter untuk waktu yang singkat setelah operasi sampai kandung kemih kosong.

Setelah kandung kemih kosong, kateter jangka pendek harus dilepas. Penyedia layanan kesehatan menyebut ini sebagai kateter masuk-keluar.

Di rumah, orang dilatih untuk memasang kateter sendiri atau dengan bantuan pengasuh. Ini dapat dilakukan melalui uretra atau melalui lubang yang dibuat di perut bagian bawah untuk kateterisasi.

Pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit 2009 merekomendasikan bahwa dokter menghindari penggunaan rutin antimikroba sistemik untuk mencegah infeksi saluran kemih terkait kateter pada pasien yang membutuhkan kateterisasi jangka pendek atau jangka panjang.

Kateterisasi Uretra Filiform dan Pengikut:

Filiform dan pengikut diindikasikan terutama untuk kateterisasi uretra non-rutin ketika saluran palsu atau striktur uretra dicurigai dan upaya sebelumnya untuk memasukkan kateter Foley telah gagal.

Filiform ditawarkan dalam berbagai ukuran dan bentuk ujung (lurus, spiral, coude). Mereka dapat dibuat dari poliuretan fleksibel atau fiberglass tenunan. Bahan yang lebih lembut lebih disukai sehingga filiform dengan mudah melengkung ke dalam kandung kemih saat pengikut lewat.

Pelacak ditawarkan dalam plastik fleksibel, bahan tenun atau logam, dalam berbagai ukuran. Berbagai macam ukuran memungkinkan dilatasi berurutan dari uretra. Mereka juga bisa datang dalam 2 bentuk (lurus atau siku).

Ujung pelacak sering memiliki lubang drainase yang memungkinkan urin mengalir saat mencapai kandung kemih, memastikan aliran yang benar.

Untuk kenyamanan, beberapa produsen menawarkan kit kateterisasi uretra yang mengemas satu set filiform dan pengikut bersama dengan kateter, pembersih kulit, bahan, dan pelumas.

Mereka harus dipertimbangkan sebagai alternatif untuk sistoskopi fleksibel atau kaku dengan penempatan kawat pemandu di bawah penglihatan langsung. Filiform buta dan penyisipan pengikut harus disediakan untuk situasi di mana sistoskopi tidak tersedia.

Filiform dan pengikut banyak digunakan sebagai pengobatan lini pertama untuk pria dengan penyakit striktur uretra yang diketahui.

Dalam kasus ini, penempatan kateter tidak selalu diperlukan. Striktur kronis dapat dikelola dengan aman dengan dilatasi berulang.

Filiform dan pengikut tidak boleh digunakan dalam konteks trauma ketika dicurigai adanya gangguan uretra.

Jika uretrogram retrograde menunjukkan ekstravasasi kontras, jalur filiform yang buta tidak boleh dicoba.

Apa komplikasi potensial dari kateter urin?

Masalah utama yang disebabkan oleh pemasangan kateter urin adalah infeksi pada uretra, kandung kemih atau, lebih jarang, ginjal, jenis infeksi ini dikenal sebagai infeksi saluran kemih (ISK) yang terkait dengan perawatan kesehatan dan umumnya harus diobati dengan antibiotik.

Anda bisa mendapatkan infeksi saluran kemih dari penggunaan jangka pendek atau panjang dari kateter. Namun, semakin lama kateter digunakan, semakin besar risiko infeksi.

Inilah sebabnya mengapa penting agar kateter dimasukkan dengan benar, dirawat dengan baik, dan hanya digunakan selama diperlukan.

Kateter terkadang juga dapat menyebabkan masalah lain, seperti kejang kandung kemih (mirip dengan kram perut), kebocoran, penyumbatan, dan kerusakan pada uretra.

Oleh karena itu, penting untuk membersihkan kateter secara rutin untuk mencegah infeksi. Gejala infeksi saluran kemih dapat meliputi:

Demam.

Dingin.

Sakit kepala.

Urine keruh karena nanah.

Terbakarnya uretra atau area genital.

Kebocoran urin dari kateter.

Darah dalam urin.

Urine bau.

Nyeri punggung bawah dan nyeri.

Komplikasi lain dari penggunaan kateter urin meliputi:

Reaksi alergi terhadap bahan yang digunakan dalam kateter, seperti lateks.

Batu kandung kemih.

Darah dalam urin.

Cedera pada uretra.

Kerusakan ginjal (dengan kateter menetap jangka panjang).

Septikemia atau infeksi saluran kemih, ginjal, atau darah.

Infeksi saluran kemih terkait kateter:

Infeksi saluran kemih terkait kateter (ISK) terjadi karena kateter uretra menginokulasi organisme ke dalam kandung kemih dan mendorong kolonisasi dengan menyediakan permukaan untuk perlekatan bakteri dan menyebabkan iritasi mukosa.

Kehadiran kateter urin adalah faktor risiko yang paling penting untuk bakteriuria.

Setelah kateter dipasang, kejadian harian bakteriuria adalah 3-10%. Antara 10% dan 30% pasien yang menjalani kateterisasi jangka pendek (yaitu, 2-4 hari) berkembang menjadi bakteriuria dan tidak menunjukkan gejala.

Antara 90% dan 100% pasien yang menjalani kateterisasi jangka panjang mengalami bakteriuria. Sekitar 80% infeksi saluran kemih nosokomial berhubungan dengan kateterisasi uretra; hanya 5-10% yang terkait dengan manipulasi genitourinari.

Kehadiran bakteri patogen yang berpotensi dan pemasangan kateter merupakan predisposisi terjadinya infeksi saluran kemih nosokomial.

Bakteri dapat masuk ke dalam kandung kemih selama pemasangan kateter, selama manipulasi kateter atau sistem drainase, di sekitar kateter, dan setelah pelepasan.

Patogen enterik (misalnya, Escherichiacoli) paling sering bertanggung jawab, tetapi spesies Pseudomonas, spesies Enterococcus, Staphylococcus aureus, staphylococci koagulase-negatif, spesies Enterobacter, dan ragi juga diketahui menyebabkan infeksi.

Spesies Proteus dan Pseudomonas adalah organisme yang paling sering dikaitkan dengan pertumbuhan biofilm pada kateter.

Candida, terutama Candida albicans, adalah organisme kedua yang paling umum yang dapat menyebabkan infeksi saluran kemih terkait kateter atau kolonisasi tanpa gejala, meskipun isolasi jamur dari urin jarang menunjukkan infeksi aktif.

Penggunaan tanda-tanda klinis seperti demam, leukositosis, dan penurunan fungsi ginjal tidak dapat diandalkan untuk membedakan antara fungiuria asimtomatik dan infeksi yang sebenarnya.

Faktor risiko bakteriuria pada pasien dengan kateterisasi meliputi durasi kateterisasi yang lebih lama, kolonisasi kantong drainase, diare, diabetes, tidak adanya antibiotik, jenis kelamin perempuan, gagal ginjal, kesalahan dalam perawatan kateter, kateterisasi rumah sakit yang terlambat dan imunosupresi .

Pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) 2009 untuk mencegah infeksi saluran kemih (ISK) terkait kateter merekomendasikan penggunaan kateter hanya untuk indikasi yang tepat.

Penggunaan dan durasi kateter harus diminimalkan pada semua pasien, terutama pada pasien dengan peningkatan risiko infeksi saluran kemih terkait kateter (misalnya, wanita, orang tua, dan pasien dengan gangguan kekebalan).

Kateter sekali pakai dan kateter yang dapat digunakan kembali tersedia. Untuk kateter yang dapat digunakan kembali, pastikan untuk membersihkan kateter dan area masuknya ke dalam tubuh dengan sabun dan air untuk mengurangi risiko infeksi saluran kemih.

Kateter sekali pakai menjadi steril, jadi hanya tubuh Anda yang perlu dibersihkan sebelum memasukkan kateter.

Anda juga harus minum banyak air agar urin Anda tetap jernih atau sedikit kuning. Ini akan membantu mencegah infeksi.

Kosongkan kantong drainase yang digunakan untuk menampung urin setidaknya setiap delapan jam dan setiap kali kantong penuh. Gunakan botol semprot plastik berisi campuran cuka dan air atau pemutih dan air untuk membersihkan kantong pembuangan. Baca lebih lanjut tentang kateterisasi mandiri intermiten bersih.

Hidup dengan kateter urin

Dimungkinkan untuk menjalani kehidupan yang relatif normal dengan kateter urin untuk jangka panjang, meskipun mungkin perlu membiasakan diri pada awalnya.

Dokter atau praktisi perawat Anda akan memberikan saran terperinci tentang perawatan kateter Anda.

Paket kateter:

Ketika Anda meninggalkan rumah sakit, mereka akan memberi Anda persediaan peralatan kateter dan memberi tahu Anda di mana Anda bisa mendapatkan lebih banyak persediaan. Kit kateter umumnya tersedia dengan resep dari apotek.

Anda juga akan diperlihatkan cara mengosongkan dan mengganti peralatan Anda.

Kateter intermiten:

Kateter intermiten umumnya dirancang untuk digunakan sekali dan kemudian dibuang.

Cara menggunakannya bervariasi dari orang ke orang. Anda mungkin disarankan untuk menggunakannya secara teratur dengan jarak yang sama sepanjang hari, atau hanya ketika Anda merasa membutuhkan toilet.

Kateter permanen:

Kateter yang ada di dalam dapat dialirkan ke dalam tas yang terpasang di kaki Anda, yang memiliki keran di bagian bawah sehingga dapat dikosongkan, atau dapat dialirkan ke toilet atau wadah yang sesuai langsung dengan katup.

Anda harus mengosongkan kantong sebelum benar-benar penuh (sekitar setengah sampai tiga perempat penuh). Katup harus digunakan untuk mengalirkan urin secara berkala sepanjang hari untuk mencegah urin menumpuk di kandung kemih.

Kantong kaki dan katup harus diganti setiap tujuh hari.

Tas dapat dilekatkan di kaki kanan atau kiri Anda, tergantung sisi mana yang paling nyaman untuk Anda.

Di malam hari, Anda harus meletakkan tas yang lebih besar. Tas malam Anda harus dilampirkan ke tas kaki atau katup kateter Anda. Itu harus diletakkan di atas dudukan di samping tempat tidur Anda, dekat dengan lantai, untuk mengumpulkan urin saat Anda tidur.

Tergantung pada jenis tas semalaman yang Anda miliki, mungkin perlu dibuang di pagi hari atau dikosongkan, dibersihkan, dan digunakan kembali hingga seminggu.

Kateter harus dilepas dan diganti setidaknya setiap tiga bulan. Ini biasanya dilakukan oleh dokter atau perawat, meskipun terkadang Anda atau pengasuh Anda dapat diajarkan untuk melakukannya.

Mencegah infeksi dan komplikasi lainnya:

Memiliki kateter urin jangka panjang meningkatkan risiko terkena infeksi saluran kemih (ISK) dan juga dapat menyebabkan masalah lain, seperti penyumbatan.

Untuk meminimalkan risiko ini, Anda harus:

Cuci kulit di area tempat kateter masuk ke tubuh Anda dengan sabun lembut dan air setidaknya dua kali sehari.

Cuci tangan Anda dengan sabun dan air hangat sebelum dan sesudah menyentuh kit kateter.

Pastikan Anda tetap terhidrasi dengan baik, Anda harus mencoba minum cukup cairan agar urin Anda tetap pucat.

Menghindari sembelit , tetap terhidrasi dapat membantu dengan ini, seperti halnya makan makanan kaya serat, seperti buah-buahan dan sayuran, dan makanan utuh.

Hindari kekusutan pada kateter dan pastikan kantong penampung urin selalu berada di bawah tingkat kandung kemih Anda setiap saat.

Kegiatan rutin Anda:

Memiliki kateter urin seharusnya tidak menghalangi Anda melakukan sebagian besar aktivitas normal Anda. Anda akan diberitahu kapan aman untuk pergi bekerja, berolahraga, berenang, berlibur, dan berhubungan seks.

Jika Anda memiliki kateter intermiten atau kateter suprapubik, Anda harus dapat berhubungan seks secara normal.

Kateter yang terpasang di dalam dapat menjadi masalah yang lebih besar, tetapi masih memungkinkan untuk berhubungan seks dengannya. Misalnya, pria dapat menekuk kateter di sepanjang pangkal penis mereka dan menutupi keduanya dengan kondom.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin diajari cara melepas dan mengganti kateter sehingga Anda dapat melakukan hubungan seks dengan lebih mudah.

Kapan harus mendapatkan saran medis?

Hubungi dokter atau rumah sakit yang merawat Anda jika:

Anda mengalami kejang kandung kemih yang parah atau berkelanjutan (mirip dengan kram perut).

Kateter Anda tersumbat, atau urin bocor di sekitar tepinya.

Urin Anda ternoda darah atau ada noda darah di atasnya (kateter mungkin tidak sengaja dimasukkan); Hubungi perawat komunitas Anda jika Anda terus buang air kecil atau kencing berdarah dengan noda darah.

Anda melewati darah merah cerah.

Anda memiliki gejala infeksi saluran kemih, seperti sakit perut bagian bawah, demam tinggi, dan kedinginan

Kateter Anda jatuh (jika terkubur dan Anda belum diajari cara menggantinya). Pergilah ke unit gawat darurat dan kecelakaan terdekat jika kateter terlepas dan Anda tidak dapat segera menghubungi dokter atau perawat.