Kesehatan

Klonaza: Kegunaan, Kontraindikasi, Ikhtisar, Administrasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antispasmodik untuk pengobatan simtomatik nyeri yang terkait dengan gangguan fungsional saluran pencernaan dan empedu.

Pengobatan manifestasi spasmodik dan nyeri pada saluran kemih akut juga dapat digunakan : kolik ginjal, pengobatan simtomatik manifestasi kejang yang menyakitkan dalam ginekologi dan kontraksi tambahan selama kehamilan dalam kombinasi dengan istirahat.

Kontraindikasi

Hipersensitivitas terhadap komponen apa pun.

Fenilketonuria karena adanya aspartam.

Ikhtisar antispasmodik

Apa itu antispasmodik?

Antispasmodik adalah sekelompok (kelas) obat yang dapat membantu mengendalikan beberapa gejala yang timbul dari usus (khususnya, kejang usus).

Bagaimana cara kerja antispasmodik?

Pergerakan makanan ke seluruh usus (usus) terjadi karena beberapa otot di usus menegang (berkontraksi) dan kemudian mengendur dalam pola yang teratur di seluruh usus.

Kontraksi otot ini dipicu oleh berbagai bahan kimia yang diproduksi oleh tubuh Anda yang menempel pada situs ‘docking’ (reseptor) khusus di otot.

Namun, pada kondisi seperti irritable bowel syndrome (IBS), kontraksi otot ini bisa terjadi terlalu sering atau terasa nyeri sehingga menimbulkan gejala seperti nyeri dan bengkak.

Antimuskarinik bekerja dengan mengikat reseptor dan dengan cara ini mencegah bahan kimia dari kopling untuk membuat kontrak otot.

Mengurangi kontraksi otot dengan cara ini sering membantu meringankan beberapa gejala yang disebabkan oleh IBS (Irritable Bowel Syndrome).

Karena reseptor muskarinik juga ditemukan di bagian lain dari tubuh, mengonsumsi antimuskarinik dapat memiliki efek lain.

Misalnya, reseptor muskarinik juga membantu mengontrol produksi air liur di mulut. Minum obat yang menghalangi reseptor ini dapat menyebabkan mulut kering.

Relaksan otot polos bekerja langsung pada otot polos di dinding usus. Di sini mereka membantu mengendurkan otot dan menghilangkan rasa sakit yang terkait dengan kontraksi usus.

Kondisi apa yang mereka gunakan untuk mengobati?

Antispasmodik dengan klonaza biasanya digunakan pada IBS:

Untuk membantu meringankan beberapa gejala IBS, seperti kejang (kram), kembung, dan sakit perut (perut).

Untuk mengurangi pergerakan (motilitas) usus (usus).

Catatan : tidak semua orang dengan IBS menemukan bahwa antispasmodik bekerja dengan baik. Mereka patut dicoba, karena mereka bekerja dengan baik dalam banyak kasus.

Antispasmodik juga digunakan dalam beberapa kondisi lain, seperti penyakit divertikular.

Bagaimana cara minum antispasmodik?

Dokter Anda akan memberi tahu Anda cara minum obat, termasuk seberapa sering. Anda mungkin disarankan untuk menggunakan obat pada waktu tertentu sehubungan dengan makanan. Beberapa orang mengambil dosis sebelum makan jika rasa sakit cenderung berkembang setelah makan.

Secara umum, Anda disarankan untuk minum obat ini hanya jika diperlukan. Misalnya, orang dengan IBS sering menemukan bahwa ada kalanya gejala muncul untuk sementara waktu. Oleh karena itu, obat antispasmodik biasanya diminum ketika gejala muncul dan menghentikannya jika gejalanya mereda.

Catatan : rasa sakit dapat dikurangi dengan obat-obatan, tetapi mungkin tidak hilang sepenuhnya.

Seberapa cepat antispasmodik bekerja?

Antispasmodik umumnya bekerja dalam waktu satu jam atau lebih untuk meredakan gejala. Efektivitasnya mungkin tergantung pada dosis yang Anda berikan dan seberapa sering Anda meminumnya.

Berapa lama pengobatan klonaza diperlukan?

Dalam kasus dirawat dengan klonaza mereka umumnya hanya digunakan ketika Anda memiliki gejala aktif. Namun, ini dapat bervariasi tergantung pada alasan untuk mengobatinya. Dokter Anda harus dapat memberi tahu Anda tentang hal ini.

Siapa yang tidak bisa minum antispasmodik?

Kebanyakan orang dapat menggunakan antispasmodik. Ada beberapa pengecualian. Daftar lengkap orang yang tidak boleh mengonsumsi antispasmodik disertakan dengan selebaran informasi yang disertakan dengan paket obat.

Jika Anda diberi resep antispasmodik, harap baca ini untuk memastikan Anda dapat meminumnya dengan aman. Secara khusus, antispasmodik mungkin tidak cocok untuk orang dengan:

Ileus paralitik : suatu kondisi di mana otot-otot usus lumpuh.

Usus yang tersumbat (obstruksi usus).

Miastenia gravis – suatu kondisi yang menyebabkan kelemahan otot.

Stenosis pilorus – penyempitan saluran keluar lambung.

Pembesaran prostat.

Ibu hamil atau menyusui juga harus mencari nasihat sebelum menggunakan obat ini.

Obat-obatan ini umumnya dianjurkan untuk dihindari jika Anda sedang hamil atau menyusui.

Apa kemungkinan efek sampingnya?

Kebanyakan orang yang menggunakan antispasmodik tidak memiliki efek samping yang serius. Jika efek samping memang terjadi, biasanya kecil.

Secara umum, jenis relaksan otot polos cenderung memiliki efek samping yang lebih sedikit. Efek samping tergantung pada obat antispasmodik mana yang Anda pakai.

Beberapa efek samping yang lebih umum adalah:

Keasaman.

Sembelit .

Mulut kering.

Kesulitan buang air kecil

Catatan: Di atas bukan daftar lengkap efek samping dari obat-obatan ini. Lihat selebaran yang disertakan dengan merek khusus Anda untuk daftar lengkap kemungkinan efek samping dan tindakan pencegahan.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…