Mesenterium: Definisi, Anatomi, Fungsi, Kondisi Terkait dan Poin Klinis

Mesenterium: Definisi, Anatomi, Fungsi, Kondisi Terkait dan Poin Klinis

Ini adalah struktur yang tersembunyi di balik kulit perut dan otot perut.

Struktur tersembunyi ini memainkan peran penting dalam tubuh.

Penemuan mesenterium bukanlah hal baru, bahkan Da Vinci mencerminkannya dalam gambar anatominya pada abad ke-15.

Mesenterium terus muncul di buku teks sampai tahun 1800-an dan menjadi obat cararn.

Kebanyakan ilmuwan berpikir bahwa apa yang sekarang kita kenal sebagai mesenterium bukanlah bagian terpisah dari jaringan yang tersebar di seluruh usus.

Pada 2012, Coffey dan tim rekannya mengidentifikasi bahwa itu sebenarnya adalah struktur berkelanjutan dengan menghilangkan lapisan sel di usus.

Selama empat tahun, mereka terus menyelidiki mesenterium (seperti yang dilakukan ilmuwan lain di seluruh dunia) sampai mereka mengumpulkan informasi yang cukup untuk mengusulkan bahwa itu dianggap sebagai organ.

Saat ini, ada 78 organ dan 13 sistem yang membentuk tubuh manusia. Mesenterium adalah organ yang baru diklasifikasikan di perut.

Organ biasanya diklasifikasikan berdasarkan struktur spesifik atau fungsi yang mereka lakukan.

Lambung, kandung kemih, dan ginjal adalah area jaringan mandiri yang bekerja sama untuk berfungsi.

Jadi terlepas dari kenyataan bahwa mereka memiliki fungsi yang sama, mereka masing-masing adalah organ karena mereka memiliki struktur yang berbeda.

Di sisi lain, zat seperti darah juga kadang-kadang dianggap sebagai organ karena, meskipun darah beredar ke seluruh tubuh dan tidak memiliki struktur khusus, ia memiliki fungsi terpadu: membawa oksigen ke organ lain dan mengedarkan sel-sel kekebalan.

Dan meskipun usus buntu tidak memiliki fungsi tertentu yang masih diketahui, itu dianggap sebagai organ karena kondisi ini disebabkan oleh infeksi, dan dikenal sebagai radang usus buntu.

Mesenterium harus dianggap sebagai organ karena mendukung usus, peran tersendiri dan juga memiliki struktur yang berbeda.

Tidak ada manfaat nyata untuk mendefinisikan mesenterium sebagai organ yang terpisah.

Tetapi dengan mendefinisikan mesenterium secara lebih spesifik, akan lebih mudah untuk membakukan informasi tentangnya, yang dapat digunakan untuk meningkatkan teknik operasi perut.

Tujuan investigasi

Penelitian ditujukan untuk pemahaman yang lebih baik dan menemukan perawatan yang lebih baik untuk penyakit perut dan pencernaan, dan klasifikasi ulang diharapkan dapat membantu.

Mesenterium, yang menghubungkan usus ke perut, telah dianggap selama ratusan tahun sebagai struktur terfragmentasi yang terdiri dari beberapa bagian yang terpisah.

Namun, penelitian baru menggambarkan mesenterium sebagai struktur yang berkelanjutan.

Pemahaman yang lebih baik dan studi ilmiah yang lebih teliti tentang mesenterium dapat mencapai operasi yang kurang invasif, dengan komplikasi yang lebih sedikit, dengan pemulihan pasien yang cepat, dan biaya keseluruhan yang lebih rendah.

Keberadaan bidang tertentu

Ilmu mesenterika adalah bidang studi medisnya sendiri saat ini, dengan cara yang sama seperti gastroenterologi, neurologi, dan coloproctology.

Sampai saat ini bidang ilmu mesenterika belum ditetapkan.

Sekarang ketika anatomi dan struktur mesenterium telah terbentuk, langkah selanjutnya adalah menetapkan fungsinya.

Lapisan tipis jaringan ikat terkandung di dalam dua lapisan peritoneum dan menyediakan saluran untuk pembuluh limfatik, saraf, arteri, dan vena untuk mencapai jeroan, memungkinkan komunikasi antara dinding tubuh dan organ dalam.

Mesenterium juga penting karena mereka menahan atau menahan organ pada tempatnya di dinding perut posterior.

Organ-organ yang tersuspensi penuh di dalam rongga (yaitu ditutupi oleh peritoneum visceral) dikenal sebagai organ intraperitoneal seperti hati, ileum, dan lambung, sedangkan yang terletak di belakang peritoneum hanya ditutupi oleh peritoneum visceral di bagian anterior. permukaannya disebut organ retroperitoneal.

Organ retroperitoneal termasuk bagian distal duodenum, aorta perut, dan pankreas.

Mesenterium juga menyimpan lemak sebagai media pengisi.

Ada juga lipatan peritoneum khusus lainnya yang disebut omentum besar dan kecil yang berasal dari mesenterium dorsal dan ventral asli yang sedang berkembang.

Anatomi mesenterium

Untuk memahami mesenterium, Anda harus terbiasa dengan peritoneum. Peritoneum memiliki dua bagian.

Peritoneum parietal melapisi dinding luar rongga perut dan peritoneum visceral dilapisi dengan organ perut.

Peritoneum adalah membran serosa yang sangat vaskular.

Mesenterium merupakan kelanjutan dari peritoneum yang terbuat dari jaringan ikat.

Ini mengeluarkan cairan serosa, memberikan pelumasan dan mengurangi gesekan antara organ perut.

Jaringan ikat mesenterium mengandung pembuluh limfatik, saraf, arteri, dan vena yang menciptakan jalur komunikasi antara dinding perut dan organ dalam.

Ini juga bertanggung jawab untuk menjaga organ perut tetap di tempatnya.

Penelitian memberikan bukti yang cukup untuk mengklasifikasikan mesenterium sebagai organ tunggal yang berkesinambungan.

Mesenterium terletak di perut Anda, di mana ia mengelilingi usus Anda.

Itu berasal dari daerah di belakang perut Anda di mana aorta Anda bercabang menjadi arteri besar lain yang disebut arteri mesenterika superior.

Ini kadang-kadang dikenal sebagai daerah akar mesenterium.

Mesenterium meluas dari daerah akar ini ke lokasinya di seluruh perut.

Meskipun mesenterium adalah struktur tunggal, ia memiliki beberapa bagian:

Ada dua klasifikasi mesenterium: mesenterium sejati dan mesenterium khusus.

Sementara yang terakhir tidak terhubung ke dinding posterior, mesenterium sejati menghubungkan organ ke dinding posterior peritoneum.

Dalam rongga perut yang terbentuk sempurna, mesenterium bertemu di bagian punggung dan menempelkan jeroan ke dinding posterior.

Ada tiga mesenterium, semuanya dinamai sesuai dengan organ yang menempel di rongga perut, sebagai berikut:

Mesenterium yang sebenarnya meliputi:

  • Mesenterium usus kecil.
  • Mesokolon melintang.
  • Mesenterium sigmoid, juga dikenal sebagai mesosigmoid.

Mesenterium usus kecil

Mesenterium usus halus adalah mesenterium berbentuk kipas lebar yang menghubungkan jejunum dan ileum ke dinding posterior abdomen.

Ini berjalan miring dari persimpangan duodenojejunal (titik di mana ujung duodenum bertemu dengan awal jejunum) tepat di sebelah kiri vertebra lumbalis ke-2.

Ini berjalan miring ke bawah ke ujung dan bergabung dengan ujung ileum dengan awal sekum (persimpangan ileocecal) di sendi sakroiliaka kanan.

Jejunum dan ileum adalah dua daerah terakhir dari usus kecil sebelum terhubung ke usus besar.

Pembuluh darah, limfatik, dan saraf yang diperlukan untuk mensuplai jejunum dan ileum ditemukan di antara dua lapisan peritoneum yang membentuk mesenterium usus kecil.

Mesokolon dibagi menjadi:

Mesokolon kanan

Area mesenterium ini membentang rata di sepanjang dinding perut posterior.

Dinding posterior abdomen dapat dianggap sebagai “dinding posterior” rongga tubuh.

Mesokolon melintang

Mesokolon transversal menghubungkan kolon transversum usus besar dengan dinding posterior abdomen.

Ini membungkus usus besar melintang dan membagi rongga perut menjadi dua kompartemen.

Mesokolon transversum juga membagi rongga perut menjadi kompartemen supracholic dan infracolic (masing-masing superior dan inferior dari mesocolon transversal).

Kompartemen suprakolik berisi:

  • Perut.
  • Hati.
  • Limpa

Kompartemen infracolic berisi:

  • Usus halus.
  • Kolon asendens dan kolon desendens dari usus besar.

Kompartemen infrakolik selanjutnya dibagi menjadi ruang infrakolik kiri dan kanan oleh mesenterium usus halus.

Ada komunikasi antara kompartemen supracholic dan infracolic melalui kanal paracoic.

Struktur antara lapisan peritoneum adalah pembuluh darah, saraf, dan pembuluh limfatik yang mensuplai kolon transversum.

Mesokolon transversum juga berlanjut dengan omentum mayor.

Kolon transversum adalah bagian terbesar dari usus besar.

Mesokolon kiri

Seperti mesokolon kanan, area mesenterium ini juga mendatar di sepanjang dinding perut posteriornya.

Mesenterium sigmoid

Mesocolon sigmoid juga bisa disebut mesosigmoid.

Mesokolon sigmoid adalah penyisipan kolon sigmoid berbentuk V terbalik dari usus besar ke dinding perut.

Verteks V bergabung dengan titik percabangan cabang internal dan eksternal arteri iliaka umum.

Turunnya cabang kiri mesokolon sigmoid dalam bentuk V berjalan di sepanjang batas medial otot psoas mayor kiri.

Sisi kanan mesocolon sigmoid berjalan turun ke panggul, berakhir di anterior sekitar tingkat vertebra sakral ketiga.

Struktur yang melintasi lapisan peritoneum adalah saraf dan pembuluh limfatik yang berhubungan dengan kolon sigmoid dan pembuluh darah rektal dan sigmoid superior.

Daerah ini menghubungkan kolon sigmoid ke dinding panggul. Kolon sigmoid adalah wilayah usus besar tepat sebelum rektum.

Mesorectum, adalah bagian dari mesenterium yang terhubung ke rektum Anda.

Mesenterium khusus

Mesenterium khusus juga merupakan perluasan dari peritoneum, tetapi tidak melekat pada dinding posterior abdomen.

Mereka juga terbuat dari jaringan ikat dan menghubungkan organ satu sama lain.

Mesenterium khusus meliputi omentum mayor, omentum minus, dan mesoappendiks.

Fungsi mesenterium

Mesenterium menempelkan usus Anda ke dinding perut Anda.

Ini menahan usus di tempatnya, mencegahnya runtuh ke daerah panggul.

Jika mesenterium tidak terbentuk dengan baik selama perkembangan janin, usus bisa kolaps atau terpelintir.

Hal ini menyebabkan penyumbatan pembuluh darah atau kematian jaringan di perut, yang merupakan kondisi serius.

Mesenterium juga mengandung kelenjar getah bening.

Kelenjar getah bening adalah kelenjar kecil yang ditemukan di seluruh tubuh yang membantu melawan infeksi.

Mereka mengandung berbagai jenis sel kekebalan dan dapat menjebak patogen, seperti virus dan bakteri.

Kelenjar getah bening di mesenterium dapat mengambil sampel bakteri dari usus dan menghasilkan respons imun bila diperlukan.

Mesenterium juga dapat membuat protein yang disebut protein C-reaktif, yang merupakan tanda peradangan.

Biasanya dibuat di hati, tetapi sel lemak di mesenterium juga bisa membuatnya.

Mesenterium dan penyakit Crohn

Pemahaman baru tentang mesenterium dan cara kerjanya ini dapat mengubah cara dokter memahami dan menangani kondisi tertentu.

Penyakit Crohn adalah contoh yang bagus untuk ini.

Penyakit Crohn adalah jenis penyakit radang usus yang menyebabkan peradangan pada saluran pencernaan dan jaringan usus Anda.

Peradangan ini dapat menyebabkan rasa sakit, diare, dan masalah menyerap nutrisi dari makanan.

Mesenterium penderita penyakit Crohn sering mengalami peningkatan jumlah dan ketebalan jaringan adiposa.

Sel lemak di mesenterium dapat menghasilkan protein yang berhubungan dengan peradangan, termasuk protein C-reaktif.

Satu studi menghubungkan jaringan lemak ini di mesenterium orang dengan penyakit Crohn dengan peningkatan peradangan, produksi protein C-reaktif, dan invasi bakteri.

Hubungan ini menunjukkan bahwa menargetkan mesenterium bisa menjadi pilihan pengobatan yang efektif untuk penyakit Crohn.

Misalnya, terapi probiotik terbukti memperbaiki disfungsi terkait peradangan pada sampel jaringan mesenterium dari orang-orang dengan penyakit Crohn.

Selain itu, menghilangkan bagian dari mesenterium dapat menjadi cara yang efektif untuk mengurangi kemungkinan penyakit Crohn akan kembali setelah reseksi usus.

Poin klinis

Fibromatosis mesenterika

Fibromatosis mesenterika adalah kejadian langka yang melibatkan lesi fibrosa jinak yang ditemukan di mesenterium usus kecil atau di retroperitoneum.

Seperti fibromatosis lainnya, ia tidak bermetastasis, tetapi dapat menyebar secara lokal.

Ini dapat terjadi sebagai fibromatosis mesenterika primer atau dapat timbul dari faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang untuk fibromatosis mesenterika, seperti trauma, sindrom Gardener, atau asupan estrogen jangka panjang.

Pasien dengan fibromatosis mesenterika hadir dengan massa perut yang sering disertai dengan penurunan berat badan dan nyeri.

Pengobatan fibromatosis mesenterika umumnya terdiri dari operasi pengangkatan, yang sering melibatkan reseksi usus kecil dan mesenterium terkait.

Volvulus usus

Volvulus usus (di mana bagian dari usus berputar di sekitar akar mesenterium) dapat disebabkan oleh cacat mesenterika selama pembentukan usus tengah, yang kemudian menjadi usus.

Selama perkembangan, ada tiga tahap dalam rotasi usus.

Pertama, usus embrio dimulai sebagai tabung lurus dan kemudian mulai menekuk, membentuk bentuk S yang menonjol dari rongga perut.

Selama tahap kedua, usus tengah kembali ke rongga perut saat ukuran tubuh janin mencapai ukurannya dan sebagai hasilnya, usus menyelesaikan putaran 270 ° berlawanan arah jarum jam memberikan orientasi terakhir di peritoneum.

Pada tahap terakhir, ada sedikit rotasi tetapi tahap ini penting karena ini adalah saat mesenterium menyatu dengan dinding perut posterior.

Hal ini memungkinkan usus kecil berkembang menjadi perlekatan sekunder yang luas di sepanjang akar mesenterium.

Ada dua jenis utama cacat mesenterika yang dapat terjadi:

Basilar

Di mana dasar mesenterium terlibat dan tidak menyatu pada tahap ketiga.

Segmen

Ini hanya mempengaruhi bagian mesenterium yang terisolasi, tetapi keduanya dapat menyebabkan volvulus.

Tingkat keparahan gejala tergantung pada luasnya defek dan jumlah usus halus yang terlibat dalam volvulus, tetapi dapat menyebabkan obstruksi usus dan atresia usus.