Phenazopyridine: Penggunaan, Peringatan, Efek Samping, Interaksi, Dosis dan Overdosis

Phenazopyridine: Penggunaan, Peringatan, Efek Samping, Interaksi, Dosis dan Overdosis

Merupakan obat yang digunakan untuk meredakan gejala yang disebabkan oleh iritasi pada saluran kemih, seperti nyeri, rasa terbakar, dan ingin buang air kecil secara mendesak atau sering.

Ini juga dapat digunakan untuk mengobati ketidaknyamanan saluran kemih bagian bawah lainnya yang disebabkan oleh trauma, pembedahan, prosedur endoskopi, atau kateter.

Anda tidak harus mengambil phenazopyridine selama lebih dari dua hari. Tidak ada bukti bahwa efek kombinasi phenazopyridine dan antibakteri memberikan manfaat yang lebih besar daripada pemberian antibakteri saja setelah periode dua hari tersebut.

Phenazopyridine ditemukan oleh Bernhard Joos, pendiri Cilag.

Peringatan

Jangan minum obat ini jika Anda alergi terhadap pyridinium atau jika Anda memiliki penyakit ginjal, penyakit hati, atau kelainan darah lainnya. Obat ini akan membuat urin Anda menjadi gelap atau berubah menjadi oranye atau merah. Ini adalah efek normal dan bukan merupakan penyebab alarm.

Jika Anda memakai lensa kontak, Anda harus berhenti memakainya saat Anda sedang dirawat dengan obat tersebut. Obat ini diketahui secara permanen menghitamkan lensa kontak (dan kain yang digunakan untuk membuat pakaian dalam).

Jika Anda penderita diabetes, ketahuilah bahwa phenazopyridine dapat menyebabkan hasil tes gula darah dan keton yang salah. Anda harus bertanya kepada dokter Anda apa yang harus dilakukan, terutama jika diabetes Anda tidak terkontrol dengan baik. Jangan gunakan phenazopyridine selama lebih dari dua hari, kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda melakukannya.

Obat ini bisa membuat Anda pusing. Jangan mengemudi, menggunakan mesin, atau melakukan aktivitas yang memerlukan kewaspadaan sampai Anda yakin dapat melakukan aktivitas tersebut dengan aman.

Phenazopyridine dihapus dari tubuh Anda oleh ginjal. Seiring bertambahnya usia, fungsi ginjal Anda dapat menurun secara signifikan. Orang yang lebih tua mungkin berisiko lebih besar mengalami perubahan jumlah urin atau kulit atau mata kekuningan jika diobati dengan phenazopyridine.

Kehamilan dan phenazopyridine

Anda harus memberi tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil sebelum menggunakan obat ini. Ini belum menunjukkan efek samping pada hewan hamil, tetapi percobaan pada manusia belum dilakukan.

Tidak diketahui apakah obat ini masuk ke dalam ASI. Tetapi Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menyusui jika Anda sedang dirawat dengan obat ini.

Efek samping

Efek Samping Umum Phenazopyridine:

Beberapa efek samping mungkin tidak memerlukan perhatian medis. Saat tubuh Anda terbiasa dengan obat, efek samping ini akan hilang:

Pusing.

Sakit kepala.

Gangguan pencernaan.

Kulit yang gatal

Kram atau nyeri perut

Efek Samping yang Serius dari Phenazopyridine:

Jika Anda mengalami salah satu dari efek samping berikut saat menggunakan phenazopyridine, hentikan penggunaan obat dan konsultasikan dengan dokter atau perawat Anda sesegera mungkin:

Warna biru atau biru-ungu pada kulit.

Demam dan kebingungan

Sesak napas.

Mengi atau sesak napas

Jerawat.

Penurunan jumlah urin secara tiba-tiba.

Pembengkakan pada wajah, jari, kaki dan/atau betis.

Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Pertambahan berat badan.

Mata atau kulit kuning.

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi, termasuk:

gatal-gatal .

Sesak napas

Pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Interaksi

Mungkin ada obat lain yang dapat mempengaruhi pyridium. Beri tahu dokter Anda tentang semua resep dan obat bebas yang Anda gunakan. Ini termasuk vitamin, mineral, produk herbal, dan obat-obatan rekreasional. Jangan memulai pengobatan baru tanpa memberitahu dokter Anda.

Jika dokter Anda meresepkan phenazopyridine, itu hanya boleh digunakan untuk kondisi Anda saat ini. Jangan mengambilnya nanti untuk kondisi lain yang berhubungan dengan nyeri saluran kemih kecuali diarahkan oleh dokter Anda. Obat lain mungkin diperlukan dalam kasus tersebut.

Anda harus menghindari minum alkohol saat menggunakan phenazopyridine.

Dosis

Dosis umum:

Phenazopyridine tersedia dalam tablet 100 mg dan 200 mg. Ini bekerja paling baik di perut jika Anda meminumnya dengan makanan atau setelah makan atau ngemil. Dosis biasa adalah satu tablet diminum tiga kali sehari.

Jika Anda menggunakan obat ini bersama dengan antibiotik untuk mengobati gejala yang berhubungan dengan infeksi saluran kemih, atau jika mengobati sendiri, jangan meminumnya lebih dari dua hari tanpa berbicara dengan dokter Anda. Jika kondisi Anda berlanjut atau memburuk, segera beri tahu dokter Anda.

Anda tidak boleh menyimpan obat sisa untuk masalah saluran kemih di masa depan tanpa terlebih dahulu memeriksakan diri ke dokter. Infeksi berulang mungkin memerlukan obat tambahan.

Overdosis

Jika Anda merasa telah menggunakan terlalu banyak phenazopyridine, Anda harus segera mencari perhatian medis darurat.

Gejala overdosis dapat meliputi:

Kulit kekuning-kuningan atau biru.

Demam.

Kebingungan.

Tempat yang lembut.

Buang air kecil lebih sedikit dari biasanya

Mual atau muntah

Bengkak atau mati rasa

Melebihi dosis yang dianjurkan dapat menyebabkan gagal ginjal, terutama jika Anda adalah orang tua.

Dosis yang terlewat dari phenazopyridine

Jika Anda melewatkan satu dosis phenazopyridine, minumlah segera setelah Anda ingat. Namun, jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan minum obat untuk dosis berikutnya.