Seberapa Akurat Tes Darah untuk Herpes?

Seberapa Akurat Tes Darah untuk Herpes?

Lepuh yang disebabkan oleh herpes tipe 1.

Keakuratan tes darah untuk herpes tergantung pada banyak faktor. Beberapa jenis pengujian lebih efisien daripada yang lain, dan waktu antara kontraksi virus dan pengujian dapat memainkan peran utama dalam apakah hasilnya akurat atau tidak. Positif palsu dan negatif palsu keduanya cukup umum, sebagian besar karena fakta bahwa beberapa tes tidak memeriksa jenis herpes tertentu. Selain itu, beberapa tes antibodi dapat salah mengira antibodi yang diproduksi sebagai respons terhadap virus lain dengan yang memproduksi herpes merah sebagai respons.

Tes darah rutin untuk herpes tidak dianjurkan kecuali seseorang memiliki alasan untuk percaya bahwa mereka telah terpapar penyakit tersebut.

Baik tes darah untuk herpes umumnya memeriksa antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan dalam upaya untuk melawan virus. Ada dua jenis herpes yang umum, dan ini adalah yang paling sering diuji. Herpes simplex virus 1 ( HSV -1) adalah jenis yang menyebabkan gejala oral, seperti cold sores . Herpes simplex virus 2 (HSV-2) umumnya dikenal sebagai herpes genital karena sebagian besar ditularkan secara seksual dan menyebabkan lecet pada dan sekitar alat kelamin. Untuk mendapatkan hasil yang paling akurat, pasien harus meminta dokter untuk melakukan tes jenis tertentu untuk herpes genital, karena kira-kira setengah dari populasi terinfeksi HSV-1, dan hasilnya bisa menunjukkan positif palsu.

Tes darah untuk herpes tidak seakurat menguji cairan dari wabah.

Secara keseluruhan, ada dua jenis utama tes darah untuk herpes. uji ELISA kira-kira 92% efektif baik untuk hasil yang positif dan negatif untuk HSV-1 dan 97% efektif untuk HSV-2. Tes Immunoblot kira-kira 99% efektif untuk menguji HSV-1 dan 98% efektif untuk HSV-2. Hasil akan bervariasi berdasarkan seberapa dini setelah penularan seseorang diuji, karena tubuh membutuhkan waktu untuk memproduksi antibodi dalam kadar yang cukup tinggi untuk dideteksi dalam darah.

Tes darah untuk herpes digunakan untuk mendeteksi antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan untuk melawan virus.

Secara umum, pasien tidak disarankan untuk menjalani tes darah rutin untuk herpes kecuali mereka yakin bahwa mereka berisiko tertular virus. Hal ini disebabkan fakta bahwa positif palsu dapat menyebabkan stres yang tidak semestinya pada mereka yang tidak benar-benar memiliki herpes. Namun, jika seseorang telah aktif secara seksual tanpa menggunakan perlindungan yang tepat, tes mungkin diperlukan karena herpes dapat ditularkan bahkan sebelum gejala muncul.

Tes darah yang paling umum digunakan untuk herpes telah terbukti akurat hampir sepanjang waktu.

Meskipun tes herpes ini akurat, cara diagnosis yang paling akurat adalah dengan memeriksakan pasien yang bergejala dengan mengambil cairan dari lepuh yang terbentuk di sekitar alat kelamin atau mulut. Ini dapat memberikan diagnosis yang pasti, meskipun perlu menunggu munculnya gejala pertama sebelum pengujian dapat dilakukan. Umumnya, mereka yang berisiko tinggi herpes mungkin menerima tes darah pada awalnya dan tes lanjutan jika gejala muncul setelah hasil pertama negatif.