Siapa yang Diizinkan Memberikan Persetujuan Perawatan Medis?

Siapa yang Diizinkan Memberikan Persetujuan Perawatan Medis?

Petunjuk di muka memberi tahu dokter berapa banyak intervensi medis yang harus diberikan kepada pasien selama penyakit terminalnya.

Hukum negara bagian, wilayah atau negara biasanya mendefinisikan masalah siapa yang dapat memberikan persetujuan untuk perawatan medis. Orang yang memiliki kekuatan ini mungkin berbeda, meskipun banyak daerah memiliki hukum yang serupa. Undang-undang ini membantu melindungi hak individu dari persetujuan orang lain, yang mungkin bertentangan dengan kepentingan terbaik. Pertanyaannya rumit ketika tidak ada otoritas yang diakui tersedia untuk memberikan persetujuan.

Dalam keadaan darurat, persetujuan mungkin tidak diperlukan untuk pengobatan yang menyelamatkan nyawa.

Orang-orang, yang dapat menghargai sifat persetujuan dan perawatan medis yang dijelaskan, umumnya menyetujui untuk diri mereka sendiri. Kelompok ini tidak termasuk anak kecil atau orang dewasa yang dinilai tidak kompeten secara mental. Dalam kasus anak-anak, orang tua atau wali biasanya harus memberikan persetujuan untuk perawatan medis, atau pada orang dewasa yang tidak kompeten secara mental, wali yang ditunjuk, yang mungkin atau mungkin bukan kerabat, perlu memberikan izin untuk perawatan. Dalam keadaan darurat medis, ketika seseorang tidak dapat memberikan persetujuan karena tidak sadar, persetujuan mungkin tidak diperlukan untuk hal-hal seperti penyelamatan jiwa atau perawatan perawatan, kecuali jika arahan lanjutan menyatakan bahwa perawatan penyelamatan jiwa tidak diinginkan.

Pasangan dapat menyetujui perawatan medis untuk satu sama lain.

Ada beberapa pengecualian. Pertama, anak yang lebih besar seringkali dapat memberikan persetujuan untuk perawatan medis jenis tertentu. Misalnya, mereka mungkin dapat mengakses layanan medis yang terkait dengan pengendalian kelahiran atau aborsi. Remaja juga dapat menolak beberapa perawatan, seperti kemandulan, obat-obatan psikoaktif, atau perawatan seperti terapi kejang listrik. Meskipun remaja mungkin masih di bawah umur, di beberapa bidang persetujuan mereka mungkin memiliki persetujuan utama karena jenis perawatannya. Demikian pula, orang dewasa dengan status mental yang berubah atau terganggu mungkin memiliki kekuatan penolakan terhadap beberapa perawatan, seperti perawatan obat-obatan, pembedahan atau kejut listrik untuk kondisi kejiwaan.

Saudara kandung dapat memberikan izin untuk perawatan medis dalam keadaan darurat.

Pertanyaan yang lebih sulit melibatkan siapa lagi yang dapat menyetujui perawatan medis. Sebagaimana dinyatakan, dalam keadaan darurat, dokter mungkin tidak memerlukan persetujuan untuk pengobatan yang menyelamatkan nyawa orang dewasa atau anak-anak, tetapi hal-hal berubah jika suatu prosedur memiliki risiko, bersifat eksperimental, atau mungkin tidak terbukti benar-benar diperlukan. Untuk anak-anak, apa yang terjadi pada tahap ini mungkin berbeda. Wali sah atau orang tua dapat memberikan persetujuan, tetapi orang tua tiri biasanya tidak bisa. Untuk menghindari masalah ini, orang tua tiri dapat ditunjuk sebagai wali tambahan. Kemungkinan pemberi persetujuan lainnya dapat mencakup saudara kandung atau kakek-nenek yang sudah dewasa. Orang tua dapat membuat dokumen formal yang menunjuk siapa saja yang memiliki kekuatan untuk menyetujui atau mereka bahkan dapat menandatangani persetujuan untuk acara satu kali seperti kunjungan lapangan sekolah.

Orang tua dapat mengatur agar kakek-nenek memberikan persetujuan untuk anak di bawah umur.

Untuk orang dewasa yang tidak dapat menyetujui perawatan medis, pasangan mereka dapat, atau orang tua dapat menyetujui jika seseorang belum menikah. Mitra domestik memiliki hak untuk menyetujui di beberapa wilayah. Dalam beberapa keadaan, saudara kandung dapat memberikan izin dalam keadaan darurat.

Bagaimanapun hukum didefinisikan, setiap orang dapat menyetujui jika dia ditunjuk sebagai perwakilan medis oleh individu yang mendapatkan perawatan, atau jika dia adalah kuasa medis yang ditunjuk oleh pengadilan. Individu yang tahu bahwa mereka akan mencapai titik di mana mereka tidak dapat menyetujui perawatan medis juga dapat menggunakan dokumen seperti petunjuk lanjutan untuk menentukan sebelum perawatan intervensi medis mana yang akan dan tidak akan mereka terima.