Kesehatan

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang.

Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa .

Fungsi

Antibiotik sulfonamida bekerja dengan mengganggu produksi asam dihidrofolat, suatu bentuk asam folat yang digunakan bakteri dan sel manusia untuk membuat protein.

Apa efek samping dari sulfonamid?

Sulfonamida dapat menyebabkan:

Pusing.

Sakit kepala.

Kelesuan.

Diare.

anoreksia.

Mual.

muntah

Ruam kulit yang parah

Sulfonamida harus dihentikan pada munculnya ruam kulit pertama sebelum ruam menjadi parah.

Ruam serius meliputi:

Sindrom Stevens-Johnson, yang meliputi gejala seperti:

Sakit sendi.

Nyeri otot.

Kemerahan.

melepuh

Nekrolisis epidermal toksik, termasuk gejala seperti:

Kesulitan menelan.

Kemerahan.

Kulit melepuh.

Mereka juga dapat menyebabkan kepekaan terhadap matahari yang menyebabkan luka bakar yang luas setelah terpapar sinar matahari (fotosensitivitas).

Pasien yang menerima sulfonamid harus menghindari paparan sinar matahari yang berlebihan dan harus memakai tabir surya.

Efek samping langka lainnya termasuk kerusakan hati, jumlah sel darah putih yang rendah ( leukopenia ), jumlah trombosit yang rendah ( trombositopenia ), dan anemia.

Pembentukan kristal urin yang dapat merusak ginjal dan menyebabkan perdarahan. Hidrasi yang cukup diperlukan untuk mencegah pembentukan kristal urin.

Apa saja contoh sulfonamida?

Contoh sulfonamida meliputi:

Sulfametoksazol / trimetoprim (Bactrim, Bactrim DS, Septra, Septra DS).

Sulfasalazine (azulfidine, sulfazine).

Sulfisoxazole (Truxazole).

Banyak dari obat ini hanya tersedia dalam bentuk generik.

Interaksi

Mereka dapat meningkatkan efek pengencer darah dari warfarin (Coumadin), yang mungkin menyebabkan perdarahan abnormal.

Peningkatan metabolisme (pemecahan dan eliminasi) siklosporin oleh hati yang disebabkan oleh sulfonamid mengurangi efektivitas siklosporin dan dapat meningkatkan kerusakan ginjal yang disebabkan oleh siklosporin.

Semua sulfonamid dapat mengkristal dalam urin ketika urin bersifat asam. Sejak methenamine (Hiprex, Urex, Mandelamine) menyebabkan urin asam, tidak boleh digunakan dengan sulfonamid.

Kadar digoxin dalam darah dapat meningkatkan kadar digoxin (Lanoxin) dalam darah dan mungkin menyebabkan efek toksik yang serius.

Anemia, karena penurunan asam folat, dapat terjadi pada orang yang menerima sulfonamid dalam kombinasi dengan divalproex, asam valproat (Depakote, Depakote ER, Depakene, Depacon, Stavzor), methotrexate (Rheumatrex, Trexall), pyrimethamine, triamterene, atau trimetrexate .

Peningkatan kadar kalium dalam darah dapat terjadi ketika sulfametoksazol / trimetoprim dikombinasikan dengan penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE).

Presentasi

Mereka tersedia dalam bentuk tablet, suntikan, dan larutan oral.

Kehamilan dan menyusui

Penggunaan sulfonamid dapat menyebabkan bilirubin berpindah dari protein dalam darah bayi. Perpindahan bilirubin dapat menyebabkan penyakit kuning dan kondisi berbahaya yang disebut kernikterus pada bayi.

Untuk alasan ini, sulfametoksazol / trimetoprim tidak boleh digunakan dalam jangka pendek (akhir kehamilan) di antara wanita.

Sulfonamid (misalnya, sulfametoksazol / trimetoprim) tidak boleh digunakan oleh ibu menyusui karena sulfametoksazol diekskresikan dalam ASI dan dapat menyebabkan kernikterus.

Ringkasan

Mereka adalah golongan obat dari bahan kimia yang mengandung belerang (sulfanilamide).

Contoh sulfonamida termasuk sulfametoksazol / trimetoprim (Bactrim, Bactrim DS, cotrimoxazole, Septra, Septra DS, Cotrim, SMZ-TMP, SMZ-TMP DS, Sulfatrim); Sulfasalazine (Azulfidine, Sulfazine); dan sulfisoxazole (Truxazol, Gantrisin).

Beberapa obat ini hanya tersedia dalam bentuk generik. Efek samping sulfonamid dapat mencakup pusing, lesu, diare, mual, muntah, sakit kepala, ruam kulit yang parah, dan anoreksia.

Mereka tidak dianjurkan untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui. Efek samping dan interaksi obat harus ditinjau sebelum mengambil obat ini.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…

Abdominoplasti: Apa itu? Untuk siapa ini? Rekomendasi, Persiapan dan Efek Samping

Tummy tuck Anda memiliki pilihan untuk pria atau wanita yang pernah mengalami obesitas dan masih memiliki timbunan lemak berlebih atau kulit kendur di perut. Siapa yang tidak mempertimbangkan…