Kesehatan

Thoracentesis: Indikasi, Kontraindikasi, Pertimbangan Teknis, Komplikasi, Prosedur dan Perawatan

Ini adalah prosedur penting untuk dokter perawatan kritis dan dokter darurat.

Dengan pelatihan yang tepat dalam thoracentesis dan penggunaan ultrasound , dokter dapat melakukan prosedur ini dengan aman dan sukses.

Sebelum prosedur, USG samping tempat tidur dapat digunakan untuk menentukan keberadaan dan ukuran efusi pleura dan untuk mencari lokulasi .

Selama prosedur, anestesi dapat digunakan untuk memfasilitasi proses dan kemudian memandu penempatan jarum.

Indikasi

Thoracentesis diindikasikan untuk pengobatan simtomatik efusi pleura besar atau untuk pengobatan empiema.

Hal ini juga diindikasikan untuk efusi pleura dari berbagai ukuran yang memerlukan analisis diagnostik.

Beberapa cairan biasanya ditemukan di rongga pleura. Namun, terlalu banyak cairan memasuki lapisan pleura menciptakan efusi pleura.

Jadi tes ini dilakukan untuk mengetahui apa yang menyebabkan cairan ekstra atau untuk meredakan gejala dari penumpukan cairan.

Analisis cairan akan membantu dokter menentukan penyebab efusi pleura. Kemungkinan penyebabnya bisa:

  • Kanker.
  • Gagal hati.
  • Gagal jantung.
  • Kadar protein rendah.
  • Penyakit ginjal.
  • Efusi pleura terkait asbes.
  • Penyakit pembuluh darah kolagen (kelas penyakit di mana sistem kekebalan tubuh menyerang jaringannya sendiri).
  • Reaksi obat.
  • Pengumpulan darah di rongga pleura (hemothorax).
  • Kanker paru-paru.
  • Peradangan dan pembengkakan pankreas (pankreatitis).
  • Radang paru-paru.
  • Penyumbatan arteri di paru-paru (emboli paru).
  • Hipotiroidisme berat.

Kontraindikasi

Tidak ada kontraindikasi absolut untuk thoracentesis. Kontraindikasi relatif termasuk yang berikut:

  • Diatesis perdarahan yang tidak dikoreksi.
  • Dinding dada selulit di tempat tusukan.

Pertimbangan teknis

Sebuah tinjauan literatur tahun 2017 tentang aspek thoracentesis pasca operasi, intraoperatif, dan pasca operasi menyarankan hal-hal berikut:

Pra-prosedur

Spesialis perlu mendapatkan pelatihan dari dokter dan pemeliharaan keterampilan, seperti simulasi dengan pengamatan langsung.

Pada gilirannya, dokter perlu mengenal koagulopati sedang, yaitu:

  • Indeks normalisasi internasional harus berada pada skor kurang dari 3.
  • Jumlah trombosit harus lebih besar dari 25.000 / l.

Penting untuk disebutkan bahwa ventilasi mekanis tidak meningkatkan risiko komplikasi pasca-prosedur.

Pada saat prosedur

Selama prosedur, penting untuk mengetahui bahwa ultrasonografi dikaitkan dengan risiko pneumotoraks yang lebih rendah.

Selain itu, manometri pleura dapat membantu mengidentifikasi paru-paru non-ekspansif dan dapat mengurangi risiko perluasan kembali edema paru.

Pasca-prosedur

Akhirnya, radiografi dada rutin tidak dibenarkan karena USG samping tempat tidur dapat mengidentifikasi pneumotoraks.

Komplikasi

Tingkat komplikasi untuk thoracentesis yang dilakukan oleh dokter berpengalaman tergantung pada kondisi pasien, meskipun umumnya tidak muncul.

Namun, data tentang komplikasi yang berkembang setelah thoracentesis dilakukan oleh residen yang mempelajari prosedurnya cukup signifikan.

Komplikasi utama termasuk yang berikut:

  • Pneumotoraks (probabilitas 11%).
  • Hemotoraks (kemungkinan 0,8%).
  • Laserasi hati atau limpa (kemungkinan 0,8%).
  • Cedera diafragma.
  • Empiema
  • Penyemaian tumor.

Komplikasi ringan termasuk yang berikut:

  • Nyeri (kemungkinan 22%).
  • Batuk (kemungkinan 11%).
  • Hematoma subkutan (kemungkinan 2%).
  • Seroma subkutan (kemungkinan 0,8%).
  • Sinkop vasovagal.
  • Analgesia dan sedasi.

Analgesia umum dan anestesi lokal wajib, kecuali dengan tension pneumotoraks, karena segera berakibat fatal.

Dokter yang berpengalaman harus mempertimbangkan untuk membius pasien selama prosedur tergantung pada kondisi prosedur.

Nitrous oxide tidak boleh digunakan karena dapat memasuki rongga pleura melalui difusi dan dengan cepat meningkatkan volume pneumotoraks.

Demikian pula, dokter harus mempertimbangkan analgesia oral atau parenteral sebelum dan sesudah prosedur.

Penting untuk disebutkan bahwa penempatan dan keberadaan perangkat kateter interkostal menyakitkan dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan sebelumnya.

Prosedur

Sangat penting bahwa dokter menempatkan pasien pada pemantauan jantung terus menerus dan oksimetri nadi selama proses tersebut.

Pemosisian

Orang yang trauma harus ditempatkan dalam posisi terlentang. Semua pasien lain harus dalam posisi duduk 45 derajat.

Kedua posisi ditampilkan secara mendalam di bawah ini:

Posisi duduk

Melakukan prosedur dalam posisi ini lebih nyaman dalam posisi duduk untuk pasien dan dokter.

Pasien harus bersandar sedikit ke depan dan menopang kepala di lengan atau tangan atau di atas bantal yang diletakkan di meja nakas yang dapat disesuaikan.

Posisi ini memudahkan akses ke ruang aksila posterior, yang merupakan bagian paling tergantung dari toraks.

Pasien yang tidak stabil dan mereka yang tidak bisa duduk dapat didekati dengan posisi telentang untuk prosedur ini.

Posisi terlentang

Pasien dipindahkan ke ujung tempat tidur, tangan ipsilateral diletakkan di belakang kepala, dan gulungan handuk diletakkan di bawah bahu kontralateral. Tindakan ini memfasilitasi drainase yang bergantung.

Situs pengeboran

Injeksi diterapkan ke kantong terbesar cairan superfisial ke paru-paru.

Secara tradisional, ini ditemukan antara tulang rusuk ketujuh dan kesembilan dan antara garis aksila posterior dan garis tengah.

Namun, sebagai alternatif, dapat ditempatkan di ruang interkostal keempat atau kelima, yang terletak tepat di depan garis mid-aksilaris.

Ultrasonografi samping tempat tidur dapat mengkonfirmasi situs tusukan yang optimal, yang kemudian ditandai.

Ultrasonografi dapat meningkatkan kemungkinan mendapatkan cairan pleura dan mengurangi komplikasi dari prosedur.

Untuk menempatkan injeksi, dokter harus meraba tengara (ruang interkostal kedua, di tepi atas tulang rusuk di garis midklavikula) dan secara antiseptik mempersiapkan area tersebut.

Persiapan bagian

Setelah situs didesinfeksi dengan larutan klorheksidin (saat ini lebih disukai daripada povidone atau yodium) dan tirai steril ditempatkan.

Anestesi lokal harus diinfiltrasi, perlahan-lahan maju ke cairan pleura. Jarum dengan lubang yang lebih besar dapat digunakan jika perlu.

Lokasi yang benar untuk thoracentesis harus dikonfirmasi dengan aspirasi cairan pleura sebelum memasukkan jarum atau kateter thoracentesis yang lebih besar.

Selanjutnya, dokter harus menempatkan jarum suntik 5 ml di perangkat kateter (kanula atau kuncir).

Kanula harus dimasukkan secara vertikal ke dinding dada, tepat di atas tulang rusuk bawah. Adalah penting bahwa selama tahap ini pasien bernafas setiap saat.

Pada tension pneumothorax, Anda akan sering mendengar letupan atau merasakan perubahan resistensi.

Jarum kemudian harus ditarik sambil dengan lembut memajukan kanula ke posisinya.

Kanula harus diamankan dengan selotip. Anda perlu memasang keran 3 arah dan jarum suntik 20 ml / 50 ml.

Melalui jalur tersebut harus dikuras sampai tidak ada lagi drainase maksimal 30 ml/kg (maksimal 2,5 L).

Setelah ini, sangat penting untuk tidak melepas alat penghisap sampai keputusan dibuat bahwa pasien tidak memerlukan drainase tambahan.

Penyisipan perangkat atau kateter dan drainase efusi

Awalnya, kulit harus dipotong dengan pisau skalpel nomor 11 oleh spesialis.

Perangkat thoracentesis dimasukkan di atas aspek superior tulang rusuk sampai cairan pleura diperoleh.

Sangat penting untuk menyebutkan bahwa bundel neurovaskular terletak di tepi bawah tulang rusuk dan harus dihindari dalam segala keadaan.

Sebagian besar perangkat komersial memiliki penanda pada 5 cm yang menunjukkan bahwa pintu masuk ke hemitoraks umumnya dimasuki dan jarum tidak perlu maju lebih jauh.

Tanda 5 cm ini harus setinggi kulit untuk menghindari komplikasi lebih lanjut.

Kateter dimasukkan melalui pengantar jarum dan ini terjadi sampai ke pusat.

Efusi pleura dikeringkan dengan pompa jarum suntik atau botol vakum, sampai volume yang diinginkan telah dikeluarkan untuk menghilangkan gejala atau analisis diagnostik.

Akhirnya, kateter atau jarum dilepas dengan hati-hati, dan luka ditutup.

Minimal 20 ml akan cukup untuk analisis dasar. Sebagian besar prosedur diagnostik mengeluarkan kurang dari 100 ml cairan.

Untuk tujuan terapeutik, hanya cairan pleura dalam jumlah sedang yang harus dikeluarkan untuk mencegah perluasan kembali edema paru dan untuk menghindari menyebabkan pneumotoraks.

Pengeluaran 400-500 ml cairan pleura seringkali cukup untuk mengatasi sesak napas. Batas maksimum yang direkomendasikan adalah 1000-1500 ml dalam satu prosedur thoracentesis.

Tekanan pleura harus dipantau dengan manometer, ini sangat berguna, karena munculnya tekanan atau nyeri di dada selama ekstraksi cairan menunjukkan paru-paru yang tidak mengembang dengan bebas.

Jika ini terjadi, prosedur harus segera dihentikan untuk menghindari perluasan kembali edema paru (edema paru dalam konteks perluasan cepat paru yang kolaps).

Nyeri sering terjadi selama pengeluaran cairan, dan ini bukan indikasi untuk menghentikan prosedur, kecuali batuk yang dihasilkan menyebabkan ketidaknyamanan pada pasien.

Perawatan pasca-prosedur

Dokter harus mengevaluasi kembali kondisi pasien dan mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Pertimbangkan kebutuhan untuk meningkatkan analgesia.
  • Atur disposisi pasien yang sesuai.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…