Tiotropium : Formula, Penyajian, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Kontraindikasi dan Interaksi

Tiotropium : Formula, Penyajian, Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Kontraindikasi dan Interaksi

Ini adalah turunan amonium kuaterner antikolinergik.

Digunakan sebagai bronkodilator untuk pengobatan jangka panjang penyakit paru obstruktif kronik dan asma pada orang dewasa dan pasien anak usia 6 tahun ke atas.

Diberikan sekali sehari, memiliki efek samping minimal bagi kebanyakan pasien dengan pengecualian xerostomia .

Rumus kimia

C19H22NO4S2.

Presentasi

Tiotropium adalah bubuk inhalasi tiotropium bromida yang terdiri dari kapsul dan perangkat.

Setiap kapsul gelatin keras mengandung bubuk kering yang terdiri dari 18 mcg tiotropium (setara dengan 22,5 mcg tiotropium bromida monohidrat) dicampur dengan laktosa (yang mungkin mengandung protein susu).

Indikasi

Hal ini diindikasikan untuk pengobatan pemeliharaan jangka panjang sekali sehari dari bronkospasme yang berhubungan dengan penyakit paru obstruktif kronik, termasuk bronkitis kronis dan emfisema.

Tiotropium diindikasikan untuk mengurangi eksaserbasi pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik.

Isi kapsul tiotropium dimaksudkan untuk inhalasi oral saja, dan dimaksudkan untuk pemberian hanya dengan perangkat yang memberikan rata-rata 10,4 mcg tiotropium dalam setiap aplikasi.

Mekanisme aksi

Tiotropium adalah agen antimuskarinik kerja panjang, yang sering disebut sebagai antikolinergik.

Tindakannya mirip dengan reseptor muskarinik. Ini adalah penghambat reseptor M3 di otot polos dan penggunaannya menyebabkan bronkodilatasi.

Dosis

Dosis tiotropium yang direkomendasikan adalah dua inhalasi kandungan bubuk satu kapsul, sekali sehari, dengan perangkat.

Efek samping

Reaksi obat yang merugikan yang paling sering dilaporkan adalah mulut kering.

Mulut kering umumnya ringan dan sering sembuh selama perawatan lanjutan.

Reaksi lain yang dilaporkan pada pasien individu dan konsisten dengan kemungkinan efek antikolinergik termasuk sembelit, takikardia, penglihatan kabur, glaukoma (onset atau memburuk), disuria, dan retensi urin.

Reaksi merugikan lainnya yang tidak disebutkan sebelumnya yang telah dilaporkan lebih sering pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik yang diobati dengan Tiotropium meliputi:

Dehidrasi

Ulkus kulit

stomatitis.

Radang gusi.

Kandidiasis orofaringeal.

Kulit kering.

Infeksi kulit

Pembengkakan sendi

Kontraindikasi

Reaksi hipersensitivitas langsung

Reaksi hipersensitivitas segera, termasuk gatal-gatal , angioedema (termasuk pembengkakan bibir, lidah, atau tenggorokan), ruam, bronkospasme, anafilaksis, atau gatal, dapat terjadi setelah pemberian tiotropium.

Jika reaksi seperti itu terjadi, terapi tiotropium harus segera dihentikan dan pengobatan alternatif harus dipertimbangkan.

Mengingat formula struktural yang mirip dari atropin dengan tiotropium, pasien dengan riwayat reaksi hipersensitivitas terhadap atropin atau turunannya harus dipantau secara ketat untuk reaksi hipersensitivitas seperti tiotropium.

Tiotropium harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan sensitivitas laktosa.

Bronkospasme paradoksal

Obat-obatan yang dihirup, termasuk tiotropium, dapat menyebabkan bronkospasme paradoks.

Jika ini terjadi, harus segera diobati dengan inhaler beta agonis kerja pendek seperti albuterol.

Pengobatan dengan tiotropium harus dihentikan dan pengobatan lain harus dipertimbangkan.

Memburuknya glaukoma sudut sempit

Tiotropium harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan glaukoma sudut sempit.

Waspadai gejala seperti: nyeri atau ketidaknyamanan mata, penglihatan kabur, mata merah, kongesti konjungtiva, lingkaran cahaya visual atau gambar berwarna, dan edema kornea.

Memburuknya retensi urin

Tiotropium harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan retensi urin. Pasien mungkin mengalami kesulitan dan nyeri saat buang air kecil.

Sebagai obat yang diekskresikan melalui ginjal, pasien dengan gangguan ginjal sedang hingga berat (bersihan kreatinin <60 ml / menit) yang diobati dengan Tiotropium harus dipantau secara ketat untuk efek samping antikolinergik.

Tiotropium tidak diindikasikan untuk digunakan pada anak-anak.

Keamanan dan efektivitas tiotropium pada pasien anak belum ditetapkan.

Kehamilan dan menyusui

Manfaat kesehatan dan perkembangan menyusui harus dipertimbangkan dalam hubungannya dengan kebutuhan klinis ibu untuk menggunakan tiotropium terhadap kemungkinan efek samping pada anak yang disusui atau kondisi ibu yang mendasarinya.

Interaksi

Tiotropium telah digunakan bersamaan dengan bronkodilator simpatomimetik kerja lama (beta-agonis) metilxantin dan steroid oral dan inhalasi tanpa meningkatkan efek samping.

Namun ada kemungkinan interaksi aditif dengan produk obat antikolinergik secara bersamaan.

Oleh karena itu, hindari pemberian tiotropium secara bersamaan dengan produk obat lain yang mengandung antikolinergik, karena dapat meningkatkan efek samping antikolinergik.