Uroclasio: Indikasi, Kontraindikasi, Kewaspadaan, Efek Samping, Interaksi dan Dosis

Uroclasio: Indikasi, Kontraindikasi, Kewaspadaan, Efek Samping, Interaksi dan Dosis

Kalium adalah mineral yang ditemukan dalam banyak makanan dan dibutuhkan untuk beberapa fungsi dalam tubuh Anda, terutama detak jantung Anda.

Asam sitrat (Uroclasium) adalah agen alkalizing urin. Ini menetralkan beberapa asam dalam urin , yang mengurangi pembentukan kristal dalam urin yang bisa berubah menjadi batu ginjal atau memperburuk asam urat.

Asam sitrat dan kalium sitrat adalah dua zat aktif di Uroclassium.

Indikasi

Kombinasi Uroclasio digunakan untuk mengobati atau mencegah hipokalemia (kadar kalium rendah dalam darah). Mencegah beberapa jenis batu ginjal. Ini juga dapat digunakan untuk kondisi lain yang ditentukan oleh dokter Anda.

Kontraindikasi

Jangan gunakan Uroclasio jika:

Anda alergi terhadap salah satu bahan yang tercantum.

Anda memiliki kadar kalium yang tinggi dalam darah Anda, keracunan aluminium, gagal jantung, atau kerusakan atau masalah ginjal yang parah.

Anda menggunakan penghambat aldosteron (misalnya, spironolakton), garam aluminium (misalnya, aluminium hidroksida), diuretik hemat kalium (misalnya, triamterene), atau sukralfat.

Pastikan dokter Anda tahu jika Anda memiliki:

Tingginya kadar kalium dalam darah Anda (hiperkalemia).

Gangguan irama jantung serius yang disebut fibrilasi ventrikel.

Gagal ginjal dengan kehilangan natrium.

Penyakit Addison (kelainan kelenjar adrenal ).

Jika Anda sangat dehidrasi.

Anda tidak boleh mengonsumsi tablet asam sitrat dan kalium sitrat jika Anda memiliki masalah dengan kerongkongan, lambung, atau usus yang membuat Anda sulit menelan atau mencerna pil.

Perhatian

Beberapa kondisi medis dapat berinteraksi dengan uroclassium. Beri tahu dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki kondisi medis apa pun, terutama jika salah satu dari yang berikut ini berlaku untuk Anda:

Jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau sedang menyusui.

Jika Anda mengonsumsi obat resep atau non-resep, sediaan herbal, atau suplemen makanan.

Jika Anda memiliki alergi terhadap obat-obatan, makanan atau zat lain.

Jika Anda memiliki masalah jantung, masalah ginjal, kesulitan menelan, obstruksi usus atau lambung, tukak lambung atau diabetes yang tidak terkontrol.

Jika Anda mengalami diare atau infeksi saluran kemih, atau jika Anda mengalami dehidrasi.

Jika Anda sedang menjalani diet pembatasan natrium.

Jika Anda mengalami luka bakar parah atau kerusakan jaringan lain atau kadar asam atau zat beracun yang tinggi dalam darah Anda, atau jika kelenjar adrenal Anda tidak berfungsi dengan baik.

Efek samping

Cari pertolongan medis darurat jika Anda memiliki gejala reaksi alergi berikut:

gatal-gatal

Sesak napas

Pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki salah satu dari efek samping ini:

Sakit perut parah

Diare atau muntah yang sedang berlangsung

Feses berwarna hitam, berdarah, atau lembek.

Batuk berdarah

Kelemahan otot.

Sakit atau berkedut

Mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki Anda, atau di sekitar mulut Anda.

Kebingungan.

Kecemasan.

Tempat yang lembut.

Perubahan suasana hati atau merasa mudah tersinggung

Pembengkakan di pergelangan kaki atau kaki Anda.

Kejang (kejang)

Efek samping ringan dapat meliputi:

Mual ringan

Muntah atau sakit perut

Diare ringan atau sesekali.

Munculnya tablet asam sitrat dan kalium sitrat dalam tinja Anda.

Ini bukan daftar lengkap efek samping dan kemungkinan kejadian lainnya. Laporkan segala jenis masalah atau ketidaknyamanan yang tidak biasa kepada dokter Anda.

Interaksi

Obat-obatan berikut dapat berinteraksi dengan asam sitrat dan kalium sitrat. Beri tahu dokter Anda jika Anda menggunakan salah satu dari ini:

Eplerenon (Inspra).

Candesartan (Atacand).

Losartan (Cozaar, Hyzaar).

Valsartan (Diovan).

Telmisartan (Micardis).

Quinidine (Quinaglute, Quinidex, Quin-Release).

ACE inhibitor seperti benazepril (Lotensin).

Kaptopril (Capoten).

Fosinopril (Monopril).

Enalapril (Vasotec).

Lisinopril (Prinivil, Zestril).

Moexipril (Univasc).

Prindopril (Aceon).

Quinapril (Accupril).

Ramipril (Altace).

Trandolapril (Mavik).

Bumetanida (Bumex).

Klorotiazid (Diuril).

Chlorthalidone (Hygroton, Thalitone).

Asam etakrinat (Edekrin).

Furosemid (Lasix).

Hidroklorotiazid (HCTZ, HidroDiuril).

Dosis

Alkalizer sistemik, Asidosis, asam urat (adjuvant):

Oral (Bubuk): paket dilarutkan dalam air 4 kali sehari; sesuaikan dosis dengan larutan pH urin, 10 sampai 30 ml 4 kali sehari; menyesuaikan dosis sesuai dengan pH urin.

Berikan setelah makan (untuk menghindari efek pencahar) dan sebelum tidur.

Berikan air tambahan setelah dosis, jika perlu. Ambil setelah makan untuk meminimalkan efek pencahar.

Semua bentuk sediaan: encerkan dengan air sebelum pemberian; dinginkan larutan sebelum pemberian untuk meningkatkan palatabilitas.

Bubuk : encerkan isi setiap paket dengan setidaknya 6 ons air.

Solusi: kocok dengan baik.