Shalawat

8 Waktu dan Tempat Terbaik Untuk Membaca Shalawat

Membaca shalawat untuk Nabi Muhammad amerupakan sebuah keharusan bagi setiap uma muslim. Karena jangankan manusia, malaikat pun membaca shalawat untuk Nabi SAW. Banyak sekali keberkahan yang bisa didapat bila kita selalu membaca shalawat untuk beliau. Inilah 8 waktu dan tempat terbaik untuk membaca shalawat.

8 Waktu Terbaik Untuk Bershalawat

shalawat nabi muhammad

Kita disunahkan untuk membaca shalawat pada beberapa waktu, dan hal ini dijelaskan pada beberapa hadist, diantaranya adalah:

  1. ketika hendak masuk ke dalam mesjid, dan ketika hendak keluar dari mesjid. Seperti diriwayatkan oleh Ibnus Sunny, bahwa Rasulullah saw apabila masuk ke dalam mesjid, dan apabila beliau hendak keluar dari mesjid, maka beliau membaca. “Bismillaahi Allaahumma shalli ‘alla Muhammad”.
  2. setelah adzan seperti sabda Rasulullah saw. “Apabila kamu mendengar mu’adzin menyerukan adzan, maka jawablah dengan bacaan yang sama ia baca. Setelah selesai maka bershalawatlah kamu kepadaku.”
  3. sesudah membaca tasyahud akhir, sebagaimana sabda Rasulullah saw. “Jika salah seorang dari kamu bertasyahud dalam shalawat, maka hendaklah ia membaca Allaahumma shalli ‘alaa Muhammadin wa’alaa aali Muhammadin. Kamaa shallaita wabarakta watarah hamta ‘alaa ibrahiima wa aali ibrahiima, innaka hamiidum majiid.”
  4. di awal dan di akhir doa, sebagaimana sabda Rasulullah saw. Sesungguhnya doa itu berhenti antara langit dan bumi, tiada naik barang sedikit juga daripadanya sehingga engkau bershalawat atas Nabimu.”
  5. di dalam shalat jenazah, sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Syafi’i. “Sunnah Rasulullah saw dalam melaksanakan shalat jenazah adalah bertakbir pada permulaannya, setelah itu membaca al Fatihah. Lalu takbir kedua dan sesudahnya membaca shalawat dan setelah shalawat bertakbir lagi (yang ketiga)……”.
  6. diantara takbir-takbir shalat Ied (dua hari raya).
  7. di akhir qunut dan di hari jumat, seperti sabda Rasulullah saw. “Perbanyaklah olehmu membaca shalawat di malam hari jumat dan siangnya, karena shalawat itu dipintakan kepadaku.” Kita juga dianjurkan mengakhiri qunut dengan membaca shalawat: “Wa shallallaahu ‘alaa Muhammad”.
  8. ketika kita berziarah ke kubur Nabi Muhammad, sebagaimana sabda beliau. “Tiada salah seorang dari kamu, yakni di sisi kuburku, melinkan Allah mengembalikan kepadaku ruhku untuk menjawab salamnya itu.”

Related Posts

Bacaan Shalawat Yang Pendek dan Mustajab

Siapa yang ingin memuji kepada Allah dengan suatu pujian yang paling utama dan terbaik daripada segala pujian para makhluk sejak zaman dahulu hingga yang terakhir, dan pujian seluruh…

Shalawat Pengampun Dosa

Shalawat ini dikarang oleh Sayyid Ibrahim al Mabtuly. Di dalamnya mengandung rahasia yang mengagumkan. Oleh karena itu, hendaknya shalawat ini dijadikan bacaan yang rutin dan terus menerus. Linilah…

Bacaan Shalawat al Faatih dan Manfaatnya

Shalawat ini dikarang oleh al ‘Arif al Kabiir Sayyid Muhammad al Bakri. Apabila shalawat ini dibaca sekali dalam seumur hidup, maka Ingsya Allah tidak akan masuk neraka. Bagi…

Bacaan Shalawat Wasilah, Tata Cara, dan Keutamaannya

Shalawat ini terdiri dari 20 bait, dan merupakan karangan Sayyid Salim bin Jundan. Fadhilah atau khasiat shalawat ini adalah untuk memohon keselamatan dan pertolongan kepada Allah dengan perantara…

Shalawat Mohon Didatangi Nabi Ketika Akan Mati dan Masuk Kubur

Kematian atau ajal adalah akhir dari kehidupan, ketiadaan nyawa dalam organisme biologis. Semua makhluk hidup pada akhirnya akan mati secara permanen, baik karena penyebab alami seperti penyakit atau…

Shalawat Memohon Agar Bertambah Kenikmatan Lahir dan Batin

Apabila shalawat ini di baca secara terus menerus, maka akan memperoleh dan merasakan kenikmatan lahir dan batin. Adapun bacaannya adalah sebagai berikut: اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَزِدْوَاَنْعِمْ وَتَفَضَّلْ وَبَارِكْ…